POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Australian Prime Minister Albanese Confirms Trip to Indonesia Next Week

Perdana Menteri Australia Albanese mengkonfirmasi perjalanan ke Indonesia minggu depan – Diplomat

Perdana Menteri baru Australia Anthony Albanese dan Menteri Luar Negeri Benny Wong akan mengunjungi Jakarta minggu depan dalam upaya untuk memulai jabatan perdana menteri sejak Scott Morrison menghadiri pelantikan Presiden Joko Widodo pada Oktober 2019.

berdasarkan Audit Keuangan AustraliaAlbanese mengumumkan kunjungan ke Kaukus Buruh Australia di Canberra hari ini. AFR juga mengkonfirmasi kunjungan tersebut ke Kementerian Luar Negeri RI.

Pemimpin baru Australia itu baru saja menyelesaikan kunjungan wajib dan telah diatur sebelumnya ke Tokyo minggu lalu untuk menghadiri KTT Pemimpin Kuartet. Tetapi fakta bahwa Albanese memilih Indonesia sebagai tujuan perjalanan luar negeri resmi pertamanya sebagai perdana menteri – sebuah rencana yang dia umumkan selama kampanye – menunjukkan keinginannya untuk memperkuat hubungannya dengan Asia Tenggara pada umumnya, dan negara terbesar pada khususnya.

Selama kampanye pemilihan menjelang pemilihan federal pada tanggal 21 Mei, orang Alba memperhatikan pentingnya Indonesia. Atas nama Rebecca Strating dari La Trobe University dicatat dalam sebuah artikel Untuk The Conversation minggu lalu, Albanese juga memilih Indonesia sebagai tujuan perjalanan pertamanya sebagai pemimpin ALP (2019) dan perjalanan pertamanya sebagai menteri di pemerintahan Perdana Menteri Kevin Rudd (2007).

Hubungan antara Canberra dan Jakarta telah berkembang di bawah beberapa pemerintahan koalisi liberal/nasionalis baru-baru ini. Di bawah Morrison, yang juga memilih Jakarta sebagai tujuan perjalanan luar negeri pertamanya sebagai perdana menteri, kedua negara menandatangani Kemitraan strategis yang komprehensif dan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara Indonesia dan Australiayang “menciptakan kerangka kerja bagi Australia dan Indonesia untuk membuka potensi besar dari kemitraan ekonomi bilateral.”

READ  Indonesia memperluas larangan ekspor dengan memasukkan minyak sawit olahan, minyak sawit - Ekonomi

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Tetapi hubungan telah lama terhambat oleh sejumlah kontroversi, dari masalah hak asasi manusia, Israel dan Palestina, spionase, dan pengaturan keamanan regional seperti Kemitraan AUKUS, hingga perasaan umum bahwa Australia memprioritaskan hubungannya dengan Barat — itu refleksif “Jenewa Semakin Banyak Jakarta” untuk membalikkan Ambisi mengecewakan mantan Perdana Menteri Tony Abbott.

Selama kampanye, Partai Buruh mengatakan semua hal yang benar tentang keterlibatan regional, Janji untuk mendukung Hubungan Australia dengan Asia Tenggara dengan mengangkat Utusan Senior baru untuk Urusan Regional dan mendirikan Kantor untuk Asia Tenggara di dalam Departemen Luar Negeri dan Perdagangan. ALP juga mengatakan akan memberikan tambahan A$470 dalam bantuan pembangunan bilateral dan regional eksternal ke Asia Tenggara, dengan fokus pada Indonesia, serta Kamboja, Laos, Filipina, dan Vietnam.

Sementara Indonesia dan negara-negara individu lainnya tidak banyak menyebutkan secara spesifik dalam pernyataan kampanye PKK, Wong sebelumnya menjelaskan bahwa dia yakin pemerintah koalisi telah mengabaikan hubungan dengan Jakarta.

“Tampaknya tetangga kita yang lebih besar tidak mendapat perhatian dalam agenda pemerintah Morrison yang memasukkannya,” katanya Buku tentang audit keuangan Juni lalu. “Jakarta telah menerima aliran kunjungan internasional tingkat tinggi yang stabil selama pandemi, termasuk tiga dari Menteri Luar Negeri China Wang Yi. [Foreign Minister] Maryse Payne dan La Scott Morrison telah berkunjung ke Indonesia sejak Desember 2019, meskipun mereka berdua melakukan kunjungan luar negeri yang terkenal pada saat itu.” Rencana Keamanan Nasional Ia telah menjanjikan kemitraan iklim dan infrastruktur senilai A$200 juta dengan Indonesia.

Seperti yang saya catat tak lama setelah pemilihan federal 21 Mei, kebisingan awal dari kampanye Alba adalah “kabar baik bagi negara-negara yang mengharapkan keterlibatan Australia yang lebih dekat dan beragam dengan wilayah mereka.” Tetapi ketika datang ke Indonesia, banyak pemimpin Australia telah menjabat dengan rencana ambisius untuk membangun hubungan, hanya untuk memperebutkan hubungan karena perbedaan pendapat yang biasa. sebagai lulus membantah“Menghadapi Indonesia membutuhkan diplomasi yang kreatif, cermat dan disiplin. Kepekaan terhadap kedaulatan, otonomi, dan keamanan daerah adalah kuncinya.”

READ  Indonesia belajar pelajaran dari pembicaraan kesepakatan transisi energi yang sulit di Afrika Selatan

Perjalanan perdana ke Jakarta adalah awal yang cerah, tetapi masih harus dilihat apakah kembalinya Partai Buruh ke pemerintahan menandai awal dari era baru yang nyata bagi hubungan Australia-Indonesia, atau hanya pengulangan yang lebih baru dari siklus yang berjalan lama.