POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS menangkan negara-negara ASEAN untuk bergabung dalam kesepakatan ekonomi - BenarNews

AS menangkan negara-negara ASEAN untuk bergabung dalam kesepakatan ekonomi – BenarNews

Analis mengatakan Amerika Serikat mencetak kemenangan dalam upayanya untuk melawan pengaruh Beijing di Asia Tenggara dengan mendorong sebagian besar anggota blok ASEAN untuk bergabung dengan Perjanjian Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik Kemakmuran Baru untuk pemerintahan Biden.

Meskipun IPEF tidak memiliki bobot perjanjian perdagangan internasional formal, menurut analis, minat yang ditunjukkan oleh tujuh anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara mencerminkan keinginan mereka untuk keterlibatan AS yang lebih besar untuk menyeimbangkan ekonomi regional yang didominasi China.

Bahkan dalam minggu-minggu sebelum Presiden Joe Biden mengumumkan kesepakatan itu dalam a konferensi di TokyoSeorang ahli mengatakan bahwa beberapa negara ASEAN diharapkan untuk bergabung dengannya.

“Yah, saya terkejut bahwa banyak negara ASEAN pada awalnya menjadi bagian dari kesepakatan. Ini adalah kudeta untuk Amerika Serikat,” Elena Noor, wakil direktur Asian Community Policy Institute di Washington, mengatakan kepada BenarNews.

Pemerintahan Biden menggembar-gemborkan kerangka kerja tersebut sebagai benteng strategi ekonominya di kawasan Indo-Pasifik. Tujuan IPEF yang dinyatakan adalah untuk memastikan arus barang yang lancar dan fleksibel, menggunakan standar ekonomi digital yang sama, proses bisnis yang hijau dan bersih, serta bisnis yang adil dan jujur.

“IPEF akan memperkuat hubungan kita di kawasan kritis ini untuk menentukan dekade mendatang bagi inovasi teknologi dan ekonomi global,” kata Gedung Putih dalam pernyataan peluncuran IPEF pada 23 Mei.

Selain Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam – semua anggota blok ASEAN 10 negara – Australia, India, Jepang, Selandia Baru dan Korea Selatan juga mendaftar sebagai anggota awal.

Hunter Marston, seorang analis hubungan internasional di Australian National University, memperkirakan bahwa Singapura dan Thailand pada awalnya akan bergabung dengan IPEF, tetapi anggota ASEAN lainnya akan bergabung kemudian.

“[I]Tidak mengejutkan saya sedikit [that others joined initially]. “Itu adalah kemenangan besar dalam politik untuk Biden,” kata Marston kepada BeritaBenar.

Ini menunjukkan bahwa kawasan itu masih mendukung Amerika Serikat. Ini adalah tanda bahwa ada minat yang kuat dalam keterlibatan berkelanjutan Washington di wilayah tersebut. Mereka melihat keterlibatan Washington sebagai hal yang penting untuk menjaga keseimbangan kekuatan di kawasan.”

READ  Pemulihan ekonomi Indonesia terus berlanjut seiring optimisme yang tetap tinggi

Ekspansi ekonomi China di Asia Tenggara lebih unggul dari Amerika Serikat

China telah menjadi mitra dagang terbesar ASEAN selama 12 tahun berturut-turut, dengan perdagangan pada 2020 mencapai hampir 517 miliar dolar AS, menurut laporan tersebut. Statistik blok regionalDan $685 miliar, menurut statistik China. Sebaliknya, pada tahun 2020 Perdagangan antara Amerika Serikat dan ASEAN Jumlahnya mencapai 362 miliar dolar.

Sementara itu, survei regional para pakar kebijakan ASEAN yang dilakukan akhir tahun lalu menunjukkan bahwa China masih dianggap sebagai kekuatan ekonomi dan politik yang paling berpengaruh, tetapi ini “menciptakan lebih banyak kekaguman daripada kasih sayang.” Keyakinan di Beijing turun sekitar tiga poin persentase, sementara kepercayaan di Amerika Serikat naik 18 persen dari tahun sebelumnya.

“China adalah satu-satunya kekuatan besar yang telah meningkatkan peringkat negatifnya… mayoritas khawatir bahwa beban ekonomi seperti itu, dikombinasikan dengan kekuatan militer China, dapat digunakan untuk mengancam kepentingan dan kedaulatan negara mereka,” menurut Asia Tenggara 2021 Survei diterbitkan oleh ISEAS-Yusof Ishak Institute di Singapura.

Dalam skenario seperti itu, analis Universitas Seton Hall Ann-Marie Murphy mengatakan kepada BenarNews sebelum Biden meluncurkan IPEF, dalam skenario seperti itu, “Jika ada satu hal yang dapat dilakukan Amerika Serikat untuk meyakinkan Asia Tenggara yang prihatin dengan komitmen AS terhadap kawasan, itu memperluas hubungan ekonomi.

Menurut Marston, kemitraan keamanan saja akan membuat ASEAN tidak nyaman.

“Kurang menarik tanpa komponen ekonomi karena peran ekonomi membuat ASEAN berpura-pura bekerja dengan Amerika Serikat di bidang lain yang tidak dimaksudkan untuk menahan China,” katanya.

empat sudut

Tetapi apakah IPEF sudah cukup jauh?

“Kerangkanya tidak memiliki banyak substansi,” kata Marston.

Dia mengacu pada bagaimana IPEF bukanlah kesepakatan perdagangan seperti CPTPP, Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik, atau pendahulunya, Kemitraan Trans-Pasifik.

READ  Bank Dunia memangkas perkiraan pertumbuhan Indonesia menjadi 5,1% - Ekonomi

Amerika Serikat termasuk dalam perjanjian dan memimpin negosiasi sampai Presiden Donald Trump menarik negara adidaya dari perjanjian tersebut. China bukan bagian dari CPTPP, tetapi telah mendaftar untuk bergabung, dan Singapura, anggota ekonomi ASEAN yang berpengaruh, telah mendukung tawaran Beijing.

Blok perdagangan utama di kawasan ini adalah Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), di mana Amerika Serikat bukan bagiannya, tetapi termasuk China, sebagian besar negara ASEAN, serta ekonomi besar lainnya di kawasan Indo-Pasifik.

IPEF bukanlah RCEP atau CPTPP, menurut pandangan Marston.

“Ini jelas bukan kesepakatan bisnis,” katanya.

Menyebutnya sebagai kerangka ekonomi yang lebih baik, kedengarannya encer. Ini seperti COP 26 – janji untuk berpartisipasi yang tidak memerlukan penegakan,” mengacu pada janji untuk mengurangi emisi karbon yang dibuat pada Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa ke-26.

Ini berarti bahwa Amerika Serikat tidak menawarkan akses kepada mitra perjanjiannya ke pasarnya atau pelanggaran tarif apa pun. Oleh karena itu, setiap kesepakatan perdagangan di bawah IPEF – baik yang menekankan protokol hijau atau mekanisme anti-korupsi – tidak memiliki klausul yang mengikat, tidak seperti perjanjian perdagangan di mana mitra harus mematuhi standar tertentu dalam pertukaran untuk akses pasar.

IPEF adalah kebalikan dari perjanjian perdagangan multilateral, “piala tradisional pedagang bebas,” menurut Robert Kuttner, seorang profesor di Universitas Brandeis.

Negara dapat memutuskan area mana yang ingin mereka ikuti; “Tidak semua kesepakatan dengan semua negara peserta akan sama,” tulisnya dalam artikel Prospect.

Beberapa kritikus mengatakan inilah mengapa Washington menemukan begitu banyak pelamar dari Asia Tenggara sebagai mitra utama dalam IPEF.

Analis Robert Manning, yang menyebut langkah menjauh dari apa yang disebut TPP sebagai “kesalahan strategis besar”, adalah salah satunya.

“Saya tidak terkejut [so many countries joined]. Amerika Serikat menurunkan standar pada keempat pilar. “Tidak ada yang harus menandatangani standar apa pun,” Manning, seorang rekan senior di Dewan Atlantik, sebuah think tank Washington, mengatakan kepada BenarNews.

READ  Apa yang akan menjadi agenda? - diplomat

Empat pilar yang dimaksud Manning adalah ekonomi yang tangguh, atau penciptaan rantai pasokan yang kuat; Ekonomi Tertaut, atau Jaminan Standar Ekonomi Digital; ekonomi bersih, atau mempromosikan dekarbonisasi; Ekonomi yang adil, atau perang melawan korupsi. Anggota dapat memilih pilar atau pilar mana yang ingin mereka ikuti – mereka belum berkomitmen.

“Dapatkan kaki di pintu”

Setelah Biden meluncurkan IPEF, China merilis rumor tentang kesepakatan itu.

Amerika Serikat “mempolitisasi, mempersenjatai dan ideologisasi masalah ekonomi dan menggunakan sarana ekonomi untuk memaksa negara-negara di kawasan itu untuk memilih sisi antara China dan Amerika Serikat,” Wang Yi, menteri luar negeri China, menggambarkannya.

Namun, Marston mengatakan dia tidak berpikir China marah.

“Saya tidak berpikir China harus khawatir tentang kerangka kerja ini, dan Beijing memahami itu, saya pikir,” katanya.

“Dibandingkan dengan RCEP…ini hanya kesepakatan tentang perdagangan online terbuka dan tidak lebih.”

Banyak negara yang mendaftar ke IPEF melakukannya karena komponen digital, kata Marston.

“Pada dasarnya, mereka harus menetapkan standar untuk e-commerce. E-commerce sangat besar di Asia Tenggara,” katanya.

“Indonesia dan Vietnam memiliki bagian signifikan dari ekonomi dan PDB dari e-commerce, sehingga memberi mereka keuntungan dari langkah pertama untuk menciptakan ruang digital komersial yang terbuka,” kata Marston.

Noor, seorang ahli di Asia Society Policy Institute, mengatakan banyak negara juga telah bergabung dengan IPEF karena mereka berharap itu akan mengarah pada kesepakatan perdagangan.

“Ada perasaan di beberapa negara bahwa ini adalah titik awal untuk akses pasar,” katanya.

“Idenya adalah untuk masuk, terlibat dengan Amerika Serikat dalam beberapa bentuk pengaturan ekonomi sehingga mengarah ke sesuatu yang lebih substansial.”