POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perang kata-kata pecah antara calon penerus kepemimpinan Tory, Rishi Sunak dan Liz Truss

Sekutu favorit kepemimpinan Tory, Rishi Sunak, membual bahwa dia akan ‘menghapus lantai’ dengan saingannya Liz Truss kemarin, mencap pendukungnya ‘headbangers’.

Tetapi para pendukung Menteri Luar Negeri yang marah membalas, menyoroti keputusan ‘sangat pintar’ Kanselir untuk melewatkan permintaan maaf Commons minggu lalu oleh Boris Johnson dengan melakukan perjalanan yang banyak dicemooh ke Devon sebagai gantinya.

Perang pengarahan meletus ketika anggota parlemen yang dekat dengan Perdana Menteri membidik kedua calon pesaing, mengklaim Sunak menolak ‘tekanan besar’ untuk mendukung Johnson tetapi juga meragukan kredensial kepemimpinan Truss.

Orang dalam Tory mengklaim keduanya memiliki operasi kepemimpinan ‘dalam semua kecuali nama’ yang siap dijalankan jika Johnson dipaksa keluar, dengan satu anggota parlemen mencatat bagaimana Kanselir baru minggu lalu buru-buru mengatur tiga pertemuan dengan backbenchers Tory untuk membahas ‘naiknya tagihan energi’.

Tadi malam, salah satu sekutu Sunak mencemooh prospek Truss.

Sekutu favorit kepemimpinan Tory, Rishi Sunak (foto) membual bahwa dia akan ‘menghapus lantai’ dengan saingannya Liz Truss kemarin, mencap pendukungnya ‘headbangers’

Dia mencap banyak pendukungnya ‘headbangers’ dan menambahkan: ‘Ketika Anda memiliki Therese Coffey dan Andrea Leadsom sebagai pendukung utama Anda, Anda punya masalah.’

Dia menambahkan: ‘Ketika Rishi keluar dan media menangkap Rishi vs Liz Truss, dia akan mengelap lantai bersamanya. Dia jauh lebih baik.’

Sekutu Sunak bersikeras Kanselir, 41, tidak menjalankan kampanye kepemimpinan, mengatakan bahwa untuk melakukan apa pun ‘terorganisir’ sekarang dengan Mr Johnson masih di No 10 akan menjadi ‘tirai’.

Tapi dia menyiratkan bahwa kubu Menteri Luar Negeri melakukan hal itu, dengan mengatakan: ‘Itu masalah Truss – dia terlalu bersemangat.’

Serangan itu memicu tanggapan marah tadi malam, dengan sumber yang dekat dengan Sekretaris Pekerjaan dan Pensiun Ms Coffey bersikeras: ‘Ini omong kosong – tidak ada kampanye. Liz dan Therese 100 persen di belakang PM.’

READ  ASEAN menunggu penunjukan utusan untuk Myanmar - Senin, 17 Mei 2021

Leadsom menolak berkomentar.

Baru bulan lalu, Menteri Luar Negeri, 46, melompati Kanselir sebagai pilihan anggota partai untuk menjadi PM dalam survei di situs web ConHome – memicu prediksi bahwa jika dia lolos ke putaran terakhir kontes kepemimpinan, dia akan menang.

Para sekutunya dengan marah menepis gosip tersebut, dengan sebuah sumber mengatakan: ‘Ini adalah fiksi total dan sepenuhnya – tidak ada kampanye kepemimpinan.’

Namun para pendukung Menteri Luar Negeri (foto) membalas, menyoroti keputusan 'sangat pintar' Sunak untuk melewatkan permintaan maaf Commons minggu lalu oleh Boris Johnson dengan melakukan perjalanan ke Devon

Namun para pendukung Menteri Luar Negeri (foto) membalas, menyoroti keputusan ‘sangat pintar’ Sunak untuk melewatkan permintaan maaf Commons minggu lalu oleh Boris Johnson dengan melakukan perjalanan ke Devon

Menegaskan bahwa Menteri Luar Negeri ‘sangat sibuk dengan pembicaraan UE dan Rusia/Ukraina’, sumber tersebut menambahkan: ‘Liz 100 persen di belakang PM.’

Sekutu Ms Truss melakukan serangan untuk mengejek keputusan Mr Sunak untuk menghormati perjalanan yang telah diatur sebelumnya ke Ilfracombe, Devon, Rabu lalu – yang berarti, Ms Truss, dia tidak duduk di sebelah PM di Commons ketika Mr Johnson meminta maaf atas partai No 10.

Kritikus mengatakan Kanselir memperparah kesalahan dengan menunggu hingga pukul 20.20 hari itu untuk berkomentar, dengan tweet yang mengatakan ‘PM harus meminta maaf dengan benar’, tetapi tidak memberikan dukungan yang menghina untuk Tuan Johnson.

Seorang pendukung Truss mengatakan kurangnya dukungan untuk Johnson telah menjadi bumerang, menambahkan: ‘Rishi mengira dia sangat pintar.’

Tadi malam, sekutu PM berbicara tentang bagaimana Mr Sunak tidak menanggapi ‘tekanan besar’ pada Menteri untuk menunjukkan dukungan mereka untuk Mr Johnson Rabu lalu.

Seseorang berkata: ‘Dia adalah orang yang paling tahan. Dia tidak mengangkat teleponnya.’

Tapi tadi malam, sebuah sumber yang dekat dengan Rektor bersikeras bahwa tim Mr Sunak hanya diminta ‘sekali’ oleh No 10 pada hari Rabu jika dia akan berkomentar.

READ  Kemajuan fase satu terbatas pada produk Horti Amerika

Mengatakan bahwa Mr Sunak tidak memiliki kampanye kepemimpinan, sumber tersebut mengatakan bahwa pertemuan minggu lalu dengan sekitar 100 anggota parlemen Tory di Westminster ‘adalah untuk mengumpulkan pendapat tentang bagaimana mengatasi tagihan energi yang meningkat dan cara terbaik untuk membantu keluarga dengan itu’.

Lord (William) Hague, yang menjadi pemimpin partai pada usia 36 tahun pada 1997, juga telah mempertimbangkan kontroversi tersebut, secara pribadi menasihati Sunak ‘untuk tidak membuat kesalahan yang sama yang saya buat’ dan menjadi pemimpin partai ‘terlalu dini’.