POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tagihan energi Perdana Menteri Rishi Sunak tidak akan naik di Downing Street karena ‘maksimum’

Boris Johnson dan Rishi Sunak akan lolos dari tagihan energi tinggi yang menyebabkan kesengsaraan jutaan orang musim semi ini karena “batas” kontribusi mereka ke rumah bergengsi mereka.

Perdana Menteri dan Kanselir hanya bertanggung jawab untuk ‘manfaat dalam bentuk barang’ untuk menutupi pemanas dan utilitas di kediaman resmi Downing Street di mana mereka tinggal bebas sewa.

Tunjangannya dibatasi maksimal 10 persen dari gaji menteri mereka – artinya mereka hanya membayar beberapa ribu pound setahun untuk tagihan properti.

Berkat itu dapat terungkap di tengah kekhawatiran bahwa enam juta keluarga akan berjuang untuk memanaskan rumah mereka karena harga energi melonjak lebih dari 50 persen pada bulan April.

Ini akan meningkatkan tekanan pada Johnson dan Sunak untuk menemukan cara meringankan penderitaan keluarga karena inflasi yang merajalela setelah pandemi telah memperburuk krisis biaya hidup.

Juru bicara Perdana Menteri mengatakan hari ini bahwa “diskusi masih berlangsung” dengan Sunak dan Menteri Bisnis Kwasi Kwarting tentang bagaimana mengatasi beban keuangan keluarga.

Rishi Sunak

Boris Johnson (kiri) dan Kanselir Rishi Sunak (kanan) hanya bertanggung jawab atas ‘manfaat dalam bentuk barang’ untuk menutupi pemanas dan utilitas di kediaman resmi Downing Street tempat mereka tinggal tanpa biaya sewa

Sebuah laporan yang dirilis hari ini oleh Resolutions memperkirakan bahwa lebih dari seperempat keluarga akan didorong ke dalam kemiskinan bahan bakar ketika pemerintah menaikkan pagu harga.

Sebuah laporan yang dirilis hari ini oleh Resolutions memperkirakan bahwa lebih dari seperempat keluarga akan didorong ke dalam kemiskinan bahan bakar ketika pemerintah menaikkan pagu harga.

Di bawah aturan pemerintah, perdana menteri dan kanselir memiliki kewajiban pajak untuk pengeluaran

Di bawah aturan pemerintah, perdana menteri dan kanselir memiliki kewajiban pajak untuk pengeluaran “yang berkaitan dengan penggunaan” apartemen resmi mereka, seperti pemanas dan penerangan.

Di bawah peraturan pemerintah, perdana menteri dan kanselir memiliki kewajiban pajak untuk pengeluaran “yang berkaitan dengan penggunaan” apartemen resmi mereka, seperti pemanas dan penerangan.

READ  RI Minta AS Kerja Sama Indo-Pasifik 'Konkret' - Rabu, 15 Desember 2021

Besaran tunjangan maksimal 10 persen dari gaji menteri mereka – jadi itu tidak termasuk gaji anggota parlemen.

Menurut akun Treasury terbaru, Johnson diberikan £ 7.500 untuk apartemen nomor 11 pada 2020-21, sementara Sunak berada di tempat ke-10 dengan £ 6.800.

Biaya sebenarnya untuk mereka akan bergantung pada total penghasilan kena pajak mereka, tetapi kemungkinan akan berkisar antara £3.000 dan £3.300.

Yang terpenting itu tidak akan berubah meskipun tagihan yang mengerikan untuk seluruh negeri.

Akun perbendaharaan berbunyi: ‘Kanselir dan Perdana Menteri menggunakan kediaman resmi mereka di Downing Street.

“Pengeluaran yang berkaitan dengan penggunaannya, seperti pemanas dan penerangan, dikenakan pajak berdasarkan Ketentuan Pajak Penghasilan dan Pendapatan Pensiun tahun 2003. Manfaat dalam bentuk barang dibatasi hingga 10 persen dari gaji kotor.”

Politisi juga membayar pajak dewan atas properti.

Tuan Johnson tinggal di apartemen empat kamar tidur di atas No. 11 bersama istrinya, Carrie, dan dua anak mereka. Ada tunjangan pajak sebesar £30.000 per tahun untuk pemeliharaan dan peningkatan, tetapi Johnson mendapat kecaman karena pada awalnya mencoba membujuk para donor untuk membayar pembaruan yang lebih mahal.

Pak Sunak tinggal di apartemen di atas No. 10 bersama istri dan dua putrinya. Karena Perdana Menteri Tony Blair cenderung memilih Markas Besar 11 karena lebih besar.

Johnson menghasilkan lebih dari £75.000 sebagai Perdana Menteri, di atas gajinya £82.000 sebagai Anggota Parlemen. Mr Sunak menerima £ 67.500 sebagai kanselir di samping remunerasi wakilnya.

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan: ‘Seperti biasa, Perdana Menteri dan Kanselir disediakan akomodasi di Downing Street.

Sebagaimana disepakati dengan HM Revenue and Customs di seluruh administrasi berturut-turut, para menteri kemudian membayar biaya pajak untuk manfaat dalam bentuk barang ini berdasarkan gaji menteri mereka.

READ  Harta karun Nagaland yang diawetkan dipajang di Festival Burung Rangkong | Murong Ekspres

“Tidak mungkin untuk mengklasifikasikan biaya energi 10-12 Downing Street, karena itu adalah satu bangunan yang kompak.”

Menanggapi pertanyaan tentang tindakan yang telah diambil dan apakah pengurangan pajak pertambahan nilai pada faktur sedang dipertimbangkan, juru bicara resmi Perdana Menteri mengatakan: “Diskusi masih berlangsung.”

Tidak ada pengumuman yang diharapkan minggu ini tetapi juru bicara itu mengatakan: ‘Perdana Menteri terus berbicara dengan Kanselir, kepada Sekretaris Bisnis, dan kedua Menteri sedang dalam diskusi lebih lanjut tentang tanggapan yang tepat untuk mengurangi tantangan biaya hidup kita. adalah sebuah visi.

“Jelas, kami memiliki hal-hal seperti batas harga energi yang terus melindungi 15 juta rumah tangga dari kenaikan harga gas global, bersama dengan dukungan yang lebih ditargetkan untuk yang paling rentan.”

Sebuah laporan yang dirilis hari ini oleh Resolutions memperkirakan bahwa lebih dari seperempat rumah tangga akan terjerumus ke dalam kemiskinan bahan bakar ketika pemerintah menaikkan pagu harga.

Regulator energi Ofgem sedang meninjau batasnya saat ini, yang akan direvisi pada Februari setelah enam bulan meroketnya harga grosir.

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa tingkat kemiskinan bahan bakar cenderung tertinggi di Timur Laut dan West Midlands, masing-masing 33 persen dan 32 persen, bersama dengan keluarga pensiunan, mereka yang tinggal di perumahan otoritas lokal dan mereka yang tinggal di rumah dengan isolasi yang buruk.

“Naiknya harga gas mendorong tagihan energi, dan akan melihat jumlah keluarga mengalami ‘tekanan bahan bakar’ tiga kali lipat menjadi lebih dari enam juta musim panas ini,” kata Johnny Marshall, ekonom senior di think tank.