POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pep Guardiola membela seleksi tim Manchester City karena dikalahkan oleh Leeds

Pep Guardiola menegaskan dia tidak memprioritaskan Liga Champions sebelum kekalahan mengejutkan Manchester City dari 10 pemain Leeds.

Pemimpin Liga Premier kalah untuk kedua kalinya dalam 29 pertandingan di semua kompetisi pada hari Sabtu, kalah 2-1 setelah Guardiola membuat tujuh perubahan pada tim.

Dengan keunggulan nyaman di puncak klasemen dan pertandingan leg kedua perempat final Rabu melawan Borussia Dortmund untuk direncanakan di tengah pertunjukan empat arah yang sedang berlangsung, Guardiola mungkin bisa dimaafkan karena memusatkan perhatiannya di tempat lain.

Namun, manajer City menegaskan bahwa ini bukanlah cara dia beroperasi, dan dia telah secara agresif membela pilihannya, dengan menyatakan bahwa dia telah membuat perubahan reguler sepanjang karir timnya yang kuat.

Guardiola berkata: “Dengar, saya telah membuat perubahan tetapi mungkin saya memainkan tim yang sama di Dortmund.

“Saya telah mengatakan berkali-kali bahwa mereka bermain karena saya ingin membiarkan mereka bermain, bukan karena saya memesan pemain ini.

“Saya menuntut (dari) setiap tim yang saya kirim untuk menang. Saya tidak memilih kompetisi.

“Saya memilih setiap tim untuk memenangkan pertandingan tertentu. Jika tidak, itu tidak akan mungkin mencapai posisi kami di Liga Premier dan kompetisi lainnya.”

Kevin De Bruyne, Riyad Mahrez, Phil Foden, Robin Dias dan Ilkay Gundogan – beberapa pemain kunci Guardiola baru-baru ini – berada di bangku cadangan melawan Leeds.

Namun, tim yang dipilih masih dominan, membuat 29 tembakan saat Leeds bermain lebih dari setengah pertandingan dengan sepuluh orang setelah Liam Cooper dikeluarkan dari lapangan. Mereka terjebak dalam masa injury saat Stuart Dallas mencetak gol keduanya dalam pertandingan tersebut dalam serangan Leeds yang langka.

READ  Owen Morgan: The Hundred adalah kesempatan bagus untuk mengamankan tempat di Piala Dunia T20 | berita kriket

Guardiola berkata, “Saya membuat pilihan, dan setelah 29 pertandingan dan 27 kemenangan, rotasinya luar biasa, bukan? Sekarang (tampaknya) adalah masalah seperti yang (orang) tanyakan.”

“Itu bisa saja mungkin, tetapi ketika Anda menang, itu bisa menjadi penyebab pilihan dan ketika Anda kehilangan alasan mengapa tidak ada pilihan.

“Tapi saya tidak tahu. Jika Anda dapat memberi tahu saya bahwa jika yang lain bermain, dan Anda meyakinkan saya 100% bahwa kami akan menang, maka Anda akan menjadi manajer yang sempurna.

“Saya tidak tahu apakah saya membuat pilihan lain untuk apa yang akan terjadi.”