POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pastor Rajender mengatakan Sonam Malik sangat dekat dengan peraih medali Olimpiade

Itu adalah momen untuk menikmati Keluarga Malik Di desa kota Haryana pada Sabtu sore, Sonam menjadi pegulat wanita India termuda yang lolos ke Olimpiade Tokyo lima hari sebelum ulang tahunnya yang ke-19.

Malam sebelumnya Olimpiade Asia Dalam kualifikasi di Almaty, Kazakhstan, Sonam nyaris tidak bisa tidur. Tapi dia berjuang melalui rasa sakit dan cedera untuk membalikkan kekalahan 0-6 dari peraih medali perunggu di Kejuaraan Dunia Ayulim Qasimova Kazakhstan menang 9-6 dan duduk di kuota Tokyo.

ayahnya, Rajinder Yang pernah bergelut di lokal Terjumbai (Kejuaraan), dia memperhatikan kemajuan putrinya dan berpikir dia akan bekerja ekstra di Tokyo 2020.

“Medali Olimpiade adalah hal besar untuk diraih. Sakshi (Malik) telah melakukan banyak hal untuk India. Jika Sonam mengalahkan peraih medali Olimpiade Sakshi (selama tes nasional) maka dia sangat dekat dengan medali Olimpiade,” kata Rajender Malik. Pemilik Saluran Olimpiade.

“Ini seperti ketika Anda mengalahkan medali Olimpiade, Anda mulai bekerja lebih keras. Sonam akan memberikannya 100 persen, tetapi medali itu ada di tangan Tuhan.”

Sonam Malik mengalahkan Sakshi Malik di Uji Coba Kualifikasi Gulat Olimpiade Asia

Masuknya Tokyo 2020 Ini juga berarti bahwa itu melampaui semua keluarga dalam olahraga dan melebihi semua harapan mereka. Ayah dan saudara kandungnya – juga pegulat – selalu menjadi sumber motivasi bagi pembunuh berwajah kekanak-kanakan, yang mulai bergulat pada usia 11 tahun.

“Di rumah kami, suasana gulat menguasai, saudara-saudaranya dan saya adalah bagian dari olahraga ini. Tetapi mereka tidak melangkah sejauh itu. Kakaknya juga pandai dalam olahraga ini tetapi tidak bisa mendapatkan hasil yang diinginkan,” kata ayah dengan sukacita.

Dia kemudian dia menjadi Rajender Malik Sonam membawa teman dekatnya Ajmer Malik Netaji Subash Chandra Bose Akademi di desa mereka.

Ajmer segelas Saya adalah teman masa kecil. Kami belajar bersama sampai kelas 10, kemudian dia bergabung dengan tentara dan bekerja di pabrik. Saya biasa membawa anak-anak ke akademinya setiap hari. Di sinilah Sonam mulai mengembangkan minatnya pada gulat. “

Dan dia tampaknya memiliki kemampuan alami untuk melakukannya. Dalam lima tahun memulai olahraga, saya mulai menantang dan mengalahkan pegulat yang jauh lebih tua darinya di kejuaraan lokal.

“Saat Sonam berusia 17 tahun, ada ruang terbuka Jamur Di Delhi, tempat saya bertengkar dengan orang tua, “kenang Malik.

“Ada banyak pegulat berbakat dalam kompetisi itu, beberapa di antaranya seperti India di Commonwealth Games. Sampai saat itu, dia ingin menghadapi pemain besar dan setidaknya bersaing melawan mereka.”

Meskipun kesuksesan awalnya mengejutkan anggota keluarga, pelatih Ajmer Malik selalu tahu itu yang sebenarnya.

“Ketika Sonam pertama kali datang kepada saya, dia memiliki semua yang saya inginkan sebagai murid,” kata Ajmer Malik.

Disiplin dan menghormati pelatih, dia akan bekerja keras. Dia tidak pernah mundur dari latihan dan tetap berkomitmen padanya dan menyelesaikan setiap tugas yang ditugaskan padanya. Dia tidak takut pada lawan mana pun. Kami tahu itu hanya masalah waktu sebelum dia bersinar di panggung dunia. Sonam sebenarnya lebih cepat dari jadwal – kami pikir. “Mereka akan bersaing dan tampil baik di Olimpiade 2024. Tapi itu membuat pemotongan di Tokyo menjadi kejutan yang menyenangkan

“Sejak kecil, kami mengira Sonam adalah bahan olimpiade. Kami melatihnya dengan tujuan memenangkan medali emas Olimpiade. Kali ini, kami sadar bahwa dia mungkin harus menghadapi Sakshi (Malik) di uji coba nasional. Tapi itu tidak pernah terjadi. Menghalangi dia. “

Begitu Sonam kembali dari Kazakhstan, Ajmer mengatakan mereka akan bekerja untuk memperbaiki celah di baju besinya.

“Hanya dalam beberapa bulan ini kami akan mengatasi kelemahannya. Kami sedang mengatasinya,” katanya. “Dia cedera (selama pertandingan melawan Kasimova) tetapi dia tahu dia akan menutupinya.”

Ajmer, seorang pensiunan tentara Angkatan Darat, juga senang dengan fakta bahwa akademinya terkenal karena pencapaian Sonam dan semua peserta pelatihannya sekarang ingin mengulangi penampilannya. Dia melewati ritual penting dalam kariernya yang masih muda, tetapi ujian Olimpiade tetap bertahan.

READ  Russell Westbrook merangkap sebagai trio: Wizards BG bisa mengalahkan Oscar Robertson untuk pertama kalinya dalam daftar NBA