POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

lihat |  Beri jurnalis apa yang mereka butuhkan untuk meminta pertanggungjawaban pemimpin teknologi

lihat | Beri jurnalis apa yang mereka butuhkan untuk meminta pertanggungjawaban pemimpin teknologi

Ini tidak cukup. Untuk benar-benar meminta pertanggungjawaban platform, kita harus mendukung jurnalis di garis depan dalam menceritakan bagaimana tiran, troll, mata-mata, pemasar, dan gerombolan kebencian mempersenjatai atau diberdayakan oleh platform teknologi.

Peraih Hadiah Nobel Perdamaian Maria Ressa menjalankan Rappler, sebuah outlet berita di Filipina dulu di latar depan Untuk menganalisis bagaimana para pemimpin Filipina menggunakan media sosial untuk menyebarkan disinformasi, membajak tagar media sosial, memanipulasi opini publik, dan menyerang jurnalisme independen.

tahun lalu, misalnya, Rappler mengungkapkan bahwa mayoritas twitter Akun yang menggunakan tagar tertentu untuk mendukung Ferdinand Marcos Jr., calon presiden saat itu, dibuat dalam jangka waktu satu bulan, sehingga kemungkinan banyak di antaranya adalah akun palsu. Dengan feed penelitian Twitter Rappler sekarang ditutup, dan akses ke data dikunci, tidak jelas bagaimana Ms. Ressa dan rekan-rekannya dapat terus melakukan jenis jurnalisme akuntabilitas yang penting ini.

Ibu Raisa bertanya kepada Komisi Eropa secara terbuka Komentar diunggah pada bulan Mei, untuk menawarkan “akses ke data waktu nyata” kepada jurnalis sehingga mereka dapat memberikan “pandangan komprehensif tentang pola dan tren yang diciptakan oleh perusahaan teknologi ini dan kerusakan dunia nyata yang mereka timbulkan.” (Saya juga Komentar disampaikan kepada Komisi Eropabersama lebih dari selusin jurnalis, meminta panitia untuk mendukung akses jurnalis ke data platform.)

Daphne Keeler, direktur program regulasi platform di Stanford Cyber ​​​​Policy Center, mengatakan: Berdebat dalam komentarnya ke UEMengizinkan jurnalis dan peneliti menggunakan alat otomatis untuk mengumpulkan data yang tersedia untuk umum dari platform adalah salah satu cara terbaik untuk memastikan transparansi karena ini adalah “bentuk transparansi yang langka yang tidak bergantung pada platform itu sendiri yang sedang dipelajari untuk menghasilkan informasi atau bertindak sebagai penjaga gerbang. .”

READ  NITDA menerapkan teknologi Blockchain untuk memverifikasi sertifikat NYSC

Tentu saja, platform teknologi seringkali menolak permintaan transparansi dengan mengklaim bahwa mereka harus melindungi privasi penggunanya. Yang lucu, mengingat model bisnis mereka didasarkan pada penambangan dan memonetisasi data pribadi penggunanya. Namun selain itu, masalah privasi pengguna tidak terlibat di sini: data yang dibutuhkan jurnalis sudah tersedia untuk umum bagi siapa pun yang memiliki akun di layanan ini.

Yang tidak dimiliki jurnalis adalah akses ke data publik dalam jumlah besar dari platform teknologi untuk memahami apakah suatu peristiwa merupakan anomali atau tren yang lebih besar. Tanpa akses itu, kami masih memiliki apa yang kami miliki sekarang: banyak anekdot tentang konten ini atau pengguna ini dilarang, tetapi tidak ada artinya apakah cerita itu signifikan secara statistik.