POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gaji TI: Pengeluaran teknologi yang lambat telah menekan dompet staf TI

Gaji TI: Pengeluaran teknologi yang lambat telah menekan dompet staf TI

Perlambatan pengeluaran teknologi yang telah memengaruhi kekayaan industri TI India senilai $245 miliar telah memukul 5,1 juta orang yang dipekerjakannya. Mereka menghadapi panas dalam bentuk kenaikan gaji yang ditangguhkan dan pengurangan upah variabel seiring dengan penundaan perekrutan.

HCLTech, perusahaan IT terbesar ketiga di India, mengatakan kepada ET bahwa karyawan senior tidak akan mendapatkan kenaikan tahunan untuk tahun fiskal ini sementara kenaikan seperempat akan ditangguhkan ke karyawan lain.

Baca juga | Hasil Q1 HCL Tech: Keuntungan naik 8% YoY menjadi Rs.3.534 crore, di bawah perkiraan

Wipro juga menunda kenaikan tahunan sebesar seperempat. Perusahaan menghadapi tekanan marjin dan kinerja buruk yang meluas, khususnya di sektor layanan keuangan dan teknologi perbankan.

Baca juga | Hasil Q1 TCS: Laba meningkat sebesar 17% YoY menjadi Rs.11.074 crore, mengalahkan estimasi; Pendapatan meningkat 13%

Tata Consultancy Services, penerbit perangkat lunak terbesar di India, adalah satu-satunya perusahaan yang menerapkan kenaikan tahun-ke-tahun pada kuartal pertama yang sama, menghasilkan penarikan marjinal yang signifikan sebesar 200 basis poin dari kenaikan tersebut.

Temukan cerita yang penting bagi Anda

gaji ITETtech

Pekerjaan di zona negatifNamun, Tata Group telah menunda perekrutan pihak, biasanya dalam rentang pengalaman 3-10 tahun. Ini ada di beberapa lokasi termasuk Bengaluru, Pune, dan Mumbai. Keterlambatan proyek dan kemunduran telah dikutip sebagai alasannya.

Para eksekutifnya mengatakan pada hari Rabu bahwa TCS berkomitmen untuk menghormati semua penawaran yang diajukan, meskipun perusahaan senilai $28 miliar itu akan lambat dalam perekrutan.

HCLTech MD dan CEO C Vijayakumar mengatakan bahwa manajemen puncak tidak akan mendapatkan ketinggian tahun ini.

“Untuk karyawan manajemen menengah dan kecil, itu pasti akan tertunda seperempatnya,” kata eksekutif di perusahaan $12,6 miliar itu. “Saat kami melakukannya, kami akan terus memantau dengan cermat tren industri dan, jika perlu, mengambil tindakan yang diperlukan.”

READ  Apakah Anda menyingkirkan teknologi yang dapat diperbaiki dengan sempurna?

Ketidakpastian ekonomi mempengaruhi kinerja industri TI di kuartal yang baru saja berakhir. Pada panggilan pendapatan, manajemen mengutip pemotongan pengeluaran diskresioner karena pelanggan panik karena kekhawatiran resesi sementara permintaan jangka pendek melemah.

“Kami melakukan kenaikan gaji terakhir kami pada September tahun lalu, dan kami berencana untuk melakukannya pada kuartal ketiga (Oktober-Desember),” kata Jatin Dalal, kepala keuangan Wipro, pada panggilan konferensi Kamis. “Jadi, setidaknya untuk kuartal kedua, ini bukan sesuatu yang akan kami mulai pada saat ini (dalam hal tekanan margin).”

Ada penundaan karena lingkungan, kata Milind Lacad, kepala sumber daya manusia TCS.

“Akibatnya, kualifikasi rekanan juga tertunda dalam beberapa kasus,” katanya saat konferensi pers pendapatan pada hari Rabu. “Tapi saya berjanji hari ini bahwa kami akan menghormati semua tawaran.”

Senat Karyawan Teknologi Informasi (NITES) yang masih muda dari Serikat Buruh mengajukan keluhan terhadap TCS kepada Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan atas nama kandidat yang terkena dampak.

Ketenagakerjaan, indikator utama permintaan, berada di wilayah negatif bagi sebagian besar perusahaan.

Wipro melaporkan penurunan jumlah karyawan sebesar 8.812 menjadi 249.758 pada kuartal Juni, sementara penurunan tersebut berada pada level terendah delapan kuartal sebesar 17,3%. Saurabh Govil, kepala sumber daya manusia Wipro, mengatakan perusahaan tidak mendaftar untuk pesawat baru pada kuartal tersebut.

Jadi kami akan mereset (mempekerjakan) lagi berdasarkan permintaan. “Hari ini kami memiliki kapasitas,” katanya, seraya menambahkan bahwa perusahaan akan menyediakan sekitar 80% dari pembayaran variabel untuk kuartal tersebut.

Jumlah karyawan HCLTech pada kuartal pertama menurun 2.506 dibandingkan dengan kuartal sebelumnya. Perusahaan dengan total kekuatan 223.438 mengaitkan jumlah itu dan lebih sedikit perekrutan sampingan untuk mengurangi pengurangan dan penyebaran pemula.

READ  Pasar menguat pada tengah hari karena sektor teknologi mendapat dorongan dari keputusan AS mengenai chip

TCS, yang mempekerjakan lebih dari 600.000 karyawan, menambahkan 523 karyawan bersih pada kuartal pertama dibandingkan 821 pada kuartal sebelumnya, mencerminkan perlambatan dalam perekrutan. Perusahaan menambahkan lebih dari 20.000 karyawan pada kuartal pertama tahun lalu.

Ketika ditanya apakah perekrutan akan meningkat di kuartal mendatang, CEO TCS dan MD K Krithivasan mengatakan kepada ET dalam sebuah wawancara Terlalu dini untuk mengatakannya.

“Kami memiliki sejumlah besar penawaran menonjol dalam hal penawaran sampingan dan penawaran baru. Kami akan mengkalibrasi penawaran baru saat memasuki kuartal kedua dan ketiga.”