POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penunjukan Son sebagai wakil presiden menimbulkan pertanyaan tentang warisan presiden Indonesia — BenarNews

Penunjukan Son sebagai wakil presiden menimbulkan pertanyaan tentang warisan presiden Indonesia — BenarNews

Keputusan sebuah partai saingan untuk mencalonkan putra sulung Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo sebagai calon wakil presiden telah memicu badai politik mengenai apakah pemimpin yang masa jabatannya terbatas ini berusaha mempertahankan cengkeramannya pada kekuasaan dan membangun sebuah dinasti.

Penunjukan Gibran Rakabuming Raqa sebagai cawapres calon presiden terdepan Prabowo Subianto pada pemilu presiden 2024 telah menciptakan keretakan antara mantan jenderal angkatan darat tersebut, yang mencalonkan diri melawan Jokowi dalam dua pemilu sebelumnya di negara demokrasi terbesar ketiga di dunia tersebut. Partainya sendiri.

Partai Demokrat Indonesia (PDI-P) yang mengusung Jokowi pekan lalu menunjuk mantan Gubernur Jawa Tengah Kanjar Baranovo dan Menteri Pertahanan Mohamed Mahfud MD. menominasikannya sebagai calon presiden dan pasangannya. Pada hari Senin, mereka bereaksi dengan marah terhadap tindakan balasan yang dilakukan oleh Partai Kerindra yang dipimpin oleh Prabowo.

“Ketika kekuasaan diberikan kepada rakyat untuk kepentingan bangsa secara keseluruhan, kekuasaan itu disalahgunakan [personal] Tujuannya agar semua pihak bersikap penuh percaya diri karena Ganjar-Mahfut berpihak pada kebenaran,” kata Sekjen PDI Perjuangan Hasto Cristianto dalam keterangannya.

Kanjar dan Mahfut dicalonkan demi kepentingan nasional, bukan karena alasan pribadi atau keluarga – sebuah pukulan yang jelas terhadap Gibran, yang merupakan Wali Kota Solo, kota di Jawa Tengah tempat ayahnya dilahirkan dan memulai karir politiknya. profesi.

Kandidat lain dalam pemilihan tiga arah, yang diperkirakan akan diputuskan pada pemilu 14 Februari, adalah mantan Gubernur Jakarta Anis Baswedan dan wakil ketua DPR Muhaimin Iskandar.

Pengumuman pencalonan Gibran pada Minggu terjadi seminggu setelah Mahkamah Konstitusi mengamandemen undang-undang pemilu yang menurunkan usia minimum calon presiden dan wakil presiden dari 40 tahun menjadi usia berapa pun.

READ  Kementerian Kesehatan mendukung revitalisasi Bosyandu di Nusa Tenggara Barat

Permohonan perubahan undang-undang tersebut diputuskan oleh majelis hakim yang dipimpin oleh kakak ipar Jokowi.

Gibran, pengusaha pemilik beberapa restoran dan jasa katering, awalnya digambarkan was-was menjadi pusat perhatian dan fokus mengembangkan usahanya.

Jokowi, yang masa jabatan lima tahunnya yang kedua dan terakhir akan berakhir pada Oktober mendatang karena keterbatasan konstitusi, sejauh ini banyak dipuji karena membangun kembali infrastruktur Indonesia yang bobrok selama sembilan tahun masa jabatannya.

Meskipun ia berkuasa pada tahun 2014 melalui kampanye progresif, ia juga dikritik karena pemerintahannya yang memecah-belah, melemahnya upaya antikorupsi, dan kompromi terhadap hak asasi manusia.

Sejumlah pengamat menilai penunjukan Gibran bukanlah keputusan sembarangan, melainkan hasil persiapan yang panjang dan penuh perhitungan untuk mempengaruhi Mahkamah Konstitusi.

Dominic Niki Fahrizal, analis Pusat Kajian Strategis dan Internasional di Jakarta, mengatakan perubahan susunan pengadilan adalah salah satu langkahnya.

“Tindakan tersebut telah melemahkan nilai-nilai demokrasi. Ada rencana untuk menggunakan pengadilan sebagai instrumen kekuasaan,” ujarnya.

Hal ini bisa berdampak pada demokrasi muda di Indonesia, terutama jika terjadi perselisihan yang melibatkan Prabowo dan Gibran.

“Ini bukan sekedar kemunduran demokrasi, tapi terkikisnya prinsip-prinsip demokrasi,” ujarnya.

Presiden Indonesia Joko Widodo berjalan di atas panggung saat kampanye di Stadion Kelora Bung Karno di Jakarta, 13 April 2019. [Dita Alangkara/AP]

Jokowi merupakan presiden Indonesia pertama yang tidak berasal dari kalangan militer atau elit politik. Mantan pengusaha furnitur dan Walikota Solo ini terpilih sebagai presiden pada tahun 2014, menggambarkan dirinya sebagai tokoh rakyat.

Beliau telah meningkatkan konektivitas dan mobilitas di seluruh nusantara dengan menghabiskan miliaran dolar AS untuk membangun jalan, jembatan, bandara, pelabuhan, bendungan, dan pembangkit listrik.
Namun beberapa aktivis dan akademisi mengatakan Jokowi telah mengabaikan perlindungan hak asasi manusia untuk pertumbuhan ekonomi dan mengawasi penurunan kebebasan sipil selama masa jabatannya.

READ  Senam: Saya membantu wanita menjadi lebih kuat, lebih fleksibel, dan lebih sadar akan tubuh mereka

Yos C., peneliti Pusat Penelitian Lanjutan Universitas Katolik Atma Jaya. Kenawas menggambarkan penunjukan Gibran sebagai bagian dari pembentukan dinasti yang panjang, elegan, dan formal oleh Jokowi.

“Kalau tidak menjabat, Jokowi khawatir siapa yang akan meneruskan warisannya,” kata Yos kepada Benarnews.

Salah satu rencana pemerintahan Jokowi yang paling ambisius dan kontroversial adalah memindahkan ibu kota dari Jakarta, sebuah kota besar yang luas dan padat, ke markas baru di Kalimantan Timur di pulau Kalimantan. Proyek ini diperkirakan menelan biaya USD 33 miliar.

Indonesia telah mengalami kemunduran demokrasi di bawah kepemimpinan Jokowi, kata Yos.

“Ini hanya puncak gunung es karena kita juga melihat penurunan pada indikator lain seperti kebebasan berekspresi,” ujarnya.

“Hal ini akan memperkuat tesis banyak orang bahwa hanya mereka yang memiliki banyak uang dan memiliki koneksi yang baik yang dapat ikut serta dalam perlombaan ini,” tambahnya.

id-jokowi-3.jpeg
Seorang pria berdiri membawa payung saat meninjau lokasi pembangunan pemerintah pusat dari helipad ibu kota masa depan Indonesia yang dikenal dengan Ibu Kota Negara Nusantara (IKN) di Sepaku, Kabupaten Benajam Pasar Utara, Provinsi Kalimantan Timur, pada 8 Maret 2023. [Willy Kurniawan/Reuters]

Pada pemerintahan keduanya, Jokowi menunjuk Prabowo, mantan komandan pasukan khusus, sebagai menteri pertahanan. Menurut jajak pendapat terbaru, Prabowo memimpin sebagian besar kampanye musim ini dan saat ini unggul tipis atas Kanjar.

Jokowi belum secara terbuka mendukung kandidat mana pun, namun awal bulan ini, jaringan pendukungnya yang besar dan berpengaruh, “ProJo,” mendukung Prabowo sebagai penggantinya.

Pencalonan Gibran sebagai wakil presiden menandai dukungan diam-diam dari presiden yang akan keluar tersebut terhadap saingannya, sehingga mengubah warisannya menjadi sebuah dinasti.

“Sebagai orang tua kami hanya bisa mendukung dan memberi [our] Berkah,” kata Jokowi kepada wartawan, Minggu, merujuk pada pengangkatan putranya. “Itu keputusannya karena dia sudah dewasa dan kita tidak boleh mencampuri keputusan anak-anak kita.”

Bhuan Maharani, Wakil Presiden dan Ketua Parlemen PTI-P, meminta Jokowi bersikap adil kepada semua kontestan.

READ  Indonesia memperluas pembatasan aktivitas komunitas kecil; Korban tewas telah meningkat menjadi 34.316, sehingga total menjadi 1.271.353

Saya sangat yakin Pak Jokowi bisa berperan sebagai Presiden Indonesia, presiden seluruh rakyat Indonesia, ujarnya.

id-jokowi-4.jpg
Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo dan putranya Gibran Rakabuming Raka di Jakarta pada Oktober 2019. [AP Photo]

Sebagian masyarakat awam Indonesia memandang pencalonan Gibran sebagai sesuatu yang nepotis dan mempertanyakan kualifikasinya.

Kasihan. Dia cari apa? Harusnya selesaikan dulu pekerjaannya, kata Hapsari Kusumaningtia, warga Solo, 32 tahun, kepada Benarnews.

“Solovil sudah menjadi panutan bagi generasi muda. “Sangat disayangkan dia pergi sebelum masa jabatannya berakhir.”

Andy Nugroho, warga Jakarta berusia 38 tahun, mengungkapkan kekecewaannya atas penunjukan Gibran karena melanggar prinsip kejujuran dan keadilan.

“Membingungkan. Yang jelas ada rencana keluarga untuk mempersiapkan anak laki-lakinya,” ujarnya kepada BenarNews.

Jokowi, sebagai pemimpin nasional, seharusnya menghindari kesan pilih kasih atau nepotisme, katanya.

Presiden harus menjadi orang kunci untuk menghindari konflik kepentingan, katanya.