POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penundaan Jajak Pendapat di Daerah Otonomi Islam hingga 2025 – BeritaBenar

Pemimpin Filipina Rodrigo Duterte telah menandatangani undang-undang yang menunda pemilihan parlemen di wilayah otonomi Muslim yang saat ini dikuasai oleh mantan pemberontak separatis di selatan, kata kantornya, Jumat.

Para pemilih di wilayah Bangsamoro Muslim Mindanao (Param) akan memilih pemerintahan pertama mereka tahun depan, tetapi kepala otoritas transisi wilayah itu meminta lebih banyak waktu untuk menyelesaikan reformasi yang menurutnya diperlukan sebelum pemilihan.

Versi amandemen undang-undang yang ditandatangani oleh Duterte pada hari Kamis mengatakan pemilihan “akan diadakan bersamaan dengan pemilihan nasional 2025.”

Ohud Balawaj Ibrahim, yang mengepalai mantan Front Pembebasan Islam Moro separatis dan otoritas transisi di Barem, telah mendorong keras agar pemilihan itu ditunda.

Komandan, yang dikenal sebagai Murat Ibrahim, mengatakan bahwa pandemi COVID-19 telah mengganggu upaya otoritas transisi untuk menyelesaikan pekerjaan dasar tepat waktu untuk jajak pendapat regional yang semula diharapkan pada 2022.

Awalnya, kami ingin enam tahun [of transition] Tetapi MILF menyetujui kompromi tiga tahun. Murat mengatakan kepada Pinar News Desember lalu.

Dia mengacu pada negosiasi yang mengakhiri kampanye front separatis bersenjata selama beberapa dekade dan mengarah pada pembentukan BARMM.

“Perpanjangan untuk tiga tahun lagi memberi kami kesempatan yang lebih baik untuk pulih dan membangun kembali dan untuk menentukan masa depan Bangsamoro,” kata Murad saat itu.

MILF dulunya adalah organisasi gerilya terbesar yang memperjuangkan negara Islam terpisah di Filipina yang mayoritas beragama Katolik sejak 1978. Pada 2014, MILF menandatangani Perjanjian Komprehensif Bangsamoro (CAB) dengan pemerintah setelah 17 tahun konflik dan negosiasi di Mindanao.

Front menetapkan otonomi yang diperluas dan setuju untuk menyerahkan senjata mereka kepada anggotanya. Pada Februari 2019, mantan gerilyawan ini, yang dipimpin oleh Murad, mengambil alih komando Daerah Otonomi Islam.

READ  Jepang bekerja sama dengan Amerika Serikat dan Australia untuk membangun kabel bawah laut

Tidak ada kerangka pemilu

Jorge Engelbrecht, kepala analis di Filipina, mengatakan pada hari Jumat bahwa penundaan pemungutan suara sama saja dengan memperpanjang mandat pemerintahan sementara di wilayah tersebut.

“”[T]Mantan pemberontak yang menjalankan pemerintahan sementara harus mengesampingkan bangunan institusi mereka untuk memimpin operasi bantuan di wilayah tersebut sambil berurusan dengan penguncian berkala dan arahan Parlemen Bangsamoro yang kurang efektif,” kata pakar ICG dalam T&J ICG.

“Bagian lain dari alasan untuk memperpanjang masa transisi adalah kurangnya kerangka pemilihan untuk memandu pemungutan suara parlemen di daerah otonom baru.”

Menurut Engelbrecht, pemerintah sementara bertanggung jawab untuk merancang kerangka, atau undang-undang pemilu, tetapi untuk saat ini, hanya ada rancangan undang-undang.

Engelbrecht mencatat bahwa beberapa pengamat telah mengklaim bahwa MILF mungkin tertarik untuk memperpanjang masa transisi karena itu berarti kelompok tersebut akan memiliki tiga tahun lagi sebelum menghadapi pemilih untuk pertama kalinya.

“Meskipun ini sulit dibuktikan, faktanya tetap memilih 80 anggota parlemen tanpa pedoman yang jelas akan menjadi tantangan,” kata pakar ICG.

Sementara itu, Najib Senarimbo, Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah di Parm, mengatakan Murat berterima kasih kepada Duterte karena mengizinkan pemilihan ditunda.

“Kami senang,” kata Senarimbo kepada Pinar News dalam wawancara telepon, Setidaknya sekarang kami bisa fokus memperkuat program kami.

“Yakinlah, kita dapat meneruskan warisan perdamaian dan pembangunannya di kawasan ini jauh melampaui masa jabatannya.”

Anggota Kongres Ismail Mangudadato dari Provinsi Maguindanao, yang mendorong penundaan, menyambut baik keputusan Duterte.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah mendukung usulan tersebut sampai akhir. Tindakan ini merupakan langkah untuk memastikan terlaksananya perjanjian damai untuk kesejahteraan Bangsamoro dan seluruh Filipina,” kata Mangudadatu dalam sebuah pernyataan.

READ  'Militer Terbaik': Apa yang Joe Biden katakan kepada Ashraf Ghani dalam panggilan telepon terakhirnya pada 23 Juli | berita Dunia

“Kami sangat berterima kasih bahwa para pemimpin nasional kami di Kongres menanggapi seruan kami untuk perpanjangan dan kami secara khusus memuji Presiden Duterte.”