POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan pria Maryland yang bergabung dengan al-Qaeda di Guantanamo telah dijatuhi hukuman

Juri militer pada hari Jumat menjatuhkan hukuman penjara 26 tahun kepada seorang mantan pria Maryland yang mengaku bergabung dengan al-Qaeda dan ditahan di Teluk Guantanamo. Namun berdasarkan kesepakatan pembelaan, pria itu bisa dibebaskan paling cepat tahun depan karena kerja samanya dengan pihak berwenang AS.

Hukuman Majid Khan adalah puncak dari sidang komisi militer pertama dari salah satu dari 14 tersangka tahanan yang dikirim ke pangkalan angkatan laut AS di Kuba pada 2006 setelah ditahan di jaringan rahasia pusat penahanan CIA di luar negeri. Mereka menjadi sasaran program interogasi keras yang dikembangkan sebagai tanggapan atas serangan 9/11.

Khan, seorang warga negara Pakistan berusia 41 tahun yang datang ke Amerika Serikat pada 1990-an dan lulus dari sekolah menengah di dekat Baltimore, sebelumnya telah mengaku bersalah atas tuduhan kejahatan perang yang mencakup konspirasi dan pembunuhan karena keterlibatannya dalam plot al-Qaeda seperti pengeboman Hotel JW Marriott di Jakarta, Indonesia, pada Agustus 2003.

Dia meminta maaf atas tindakannya, termasuk merencanakan serangan al-Qaeda di Amerika Serikat setelah 9/11, dan rencana yang gagal untuk membunuh mantan Presiden Pakistan Pervez Musharraf. Selama pernyataan dua jam kepada juri pada hari Kamis, dia berkata, “Saya melakukan segalanya, tanpa alasan. Saya sangat menyesal kepada semua orang yang saya sakiti.”

Juri dari delapan perwira militer diharuskan mencapai hukuman 25 hingga 40 tahun. Juri mendengar tentang kerjasama ekstensif Khan dengan otoritas AS setelah pengakuan bersalahnya dan mendengar pernyataan dua jam dari tahanan yang menjelaskan interogasi brutal CIA dan keluarganya dalam tiga tahun sebelum kedatangannya di Guantanamo.

Selain putusan, grand jury mengatakan bahwa tujuh dari delapan juri menyusun surat kepada otoritas hukum Pentagon yang merekomendasikan pengampunan kepada terdakwa, sebuah opsi di bawah sistem hukum komisi militer.

READ  Pakar Hukum Maritim Desak Manila Beri Nama Pulau di Laut China Selatan - BeritaBenar

Perjanjian pra-persidangan berarti dia dapat dibebaskan pada awal Februari, di mana dia akan dipindahkan ke negara ketiga yang belum ditentukan. Dia tidak bisa kembali ke Pakistan.

Para juri tidak diberitahu tentang perjanjian pra-persidangan, yang mengharuskan pejabat hukum Pentagon yang dikenal sebagai otoritas pertemuan untuk mengurangi hukumannya menjadi tidak lebih dari 11 tahun karena bekerja sama. Dia juga akan diberikan kredit untuk beberapa waktu yang dihabiskannya di tahanan.

Terserah pemerintahan Biden, yang bekerja untuk menutup pusat penahanan yang sekarang menampung 39 pria, untuk menemukan negara yang bersedia menerima pemukiman kembali Khan dengan istri dan putrinya yang lahir setelah penangkapannya di Pakistan.

Wells Dixon, seorang pengacara Pusat Hak Konstitusional yang merupakan bagian dari tim pembela, mengatakan dia mengharapkan hukuman Khan akan selesai pada Februari. Dia mengatakan tim Khan berharap dapat bekerja dengan pemerintahan Biden untuk memastikan dia “memiliki dukungan yang diperlukan untuk memungkinkan dia maju dengan hidupnya dan menjadi anggota masyarakat yang positif dan berkontribusi.”

Terlepas dari kesepakatan pra-persidangan, jaksa mendesak juri untuk merekomendasikan hukuman di tingkat yang lebih tinggi karena pembela mendesak juri untuk mempertimbangkan kerja sama dan penyesalan Khan dan kondisi brutal keluarganya.

“Sejak kejahatan ini dilakukan, Majid adalah orang yang berbeda,” kata Mayor Angkatan Darat Michael Lesses, seorang pengacara pertahanan militer. “Majid Khan adalah yang terkuat dan pantas mendapatkan belas kasihanmu.”

Kolonel Angkatan Darat Walter Foster, jaksa agung utama, berusaha untuk mendiskreditkan cerita Khan tentang bagaimana Islam radikal telah tersesat sebagai seorang pemuda. Dia mengakui bahwa tahanan itu juga telah mengalami “perlakuan yang sangat kejam” oleh CIA, tetapi tergerak untuk mengingatkan pengadilan tentang 11 orang yang tewas dalam pemboman Marriott.

READ  Malaysia mengerahkan polisi anti huru hara saat anggota parlemen berusaha berbaris ke Parlemen | berita pandemi virus corona

“Dia masih hidup dan bersama kita hari ini, sebuah kemewahan yang tidak dinikmati oleh para korban tewas dan korban pemboman Hotel JW Marriott,” kata Foster.

Kerja sama Khan diharapkan dapat membantu kasus-kasus kejahatan perang lainnya di Guantanamo, sebuah kasus yang melibatkan lima orang yang ditahan di sana yang dituduh merencanakan dan membantu serangan 11 September 2001. Kasus-kasus seperti itu telah terhenti selama bertahun-tahun pada tahap pra-persidangan di pangkalan dan menjadi salah satu penghambat penutupan Lapas.