POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penundaan baru untuk rencana diversifikasi ECB saat Mahmoud Duke meninggalkan Leicestershire | jangkrik

Karena Dewan Kriket Inggris dan Wales sekali lagi menunda publikasi rencana mereka untuk meningkatkan keragaman dalam olahraga, permainan mengambil langkah mundur ketika Mahmoud Duke melepaskan perannya sebagai kepala Leicestershire.

Duke adalah satu-satunya presiden daerah kelas satu perempuan dan satu dari hanya tiga anggota dewan perempuan dari latar belakang etnis kulit hitam atau minoritas. Secara total, 28 wanita adalah anggota dewan kabupaten kelas satu.

Duke pergi dengan pernyataan yang menjelaskan bagaimana kriket telah “terkoyak” dalam beberapa bulan terakhir oleh tuduhan rasisme. Baik Duke maupun Leicestershire tidak memberikan alasan untuk pindah, kecuali untuk mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “menyesal meninggalkan permainan pada saat ini”. Wakil Presiden, Jonathan Duckworth, akan menjadi presiden sementara sampai pengganti jangka panjang diidentifikasi.

“Kriket telah tercabik-cabik oleh peristiwa baru-baru ini dan saya sangat sedih dengan rasa sakit yang dirasakan individu dalam permainan kami,” kata Duke. “Dengan kepemimpinan baru di tingkat nasional dan tekad untuk belajar dari masa lalu dan bergerak maju, saya berharap rasisme dan diskriminasi akan dihapus dari ruang ganti, stadion, dan permainan secara keseluruhan, memungkinkan kita untuk merayakan keragaman. yang membuat kriket dan olahraga di negara ini hebat.”

Duke adalah pendiri dan CEO Moosa-Duke Solicitors dan dianugerahi MBE dalam Penghargaan Kehormatan Tahun Baru 2019 untuk Layanan Profesi Hukum dan Kewirausahaan Wanita. Dia sebelumnya telah mengumumkan bahwa dia akan meninggalkan jabatannya pada akhir masa jabatannya pada Maret 2022 untuk menjadi walikota top county, tetapi dia tiba-tiba mendorong langkah itu.

“Saya berharap semua rekan saya di dewan dan di seluruh jaringan, pemain, staf, dan tim komunitas mendapatkan yang terbaik untuk masa depan,” katanya. “Saya berterima kasih kepada para anggota, pendukung, dan sponsor atas kesetiaan mereka yang tak tergoyahkan kepada klub, terutama selama masa-masa sulit.”

Sementara itu, Bank Sentral Eropa mengakui bahwa tanggapannya yang ambisius namun cepat siap terhadap rasisme dan diskriminasi dalam kriket “sama sekali tidak ada” karena mereka terus bernegosiasi dengan para pemangku kepentingan mengenai kata-kata dari beberapa bagian kunci. Awalnya dijanjikan pada hari Rabu sebelum didorong kembali pada hari Kamis, mereka sekarang berharap untuk merilis versi yang akan dengan senang hati dipatuhi oleh semua orang yang terlibat sebelum akhir pekan.

Seperti yang diungkapkan secara eksklusif di Guardian, menyetujui tenggat waktu dan menyusun target untuk mencapai minimal 30% wanita di seluruh dewan daerah dan tim kepemimpinan sejauh ini terbukti merupakan rintangan yang tidak dapat diatasi, tetapi ECB yakin kesepakatan sudah dekat.

Fox Sports Australia telah mengkonfirmasi Michael Vaughan masih menjadi bagian dari tim komentar Ashes, meskipun BBC menjatuhkan mantan kapten Inggris itu setelah rekannya yang hebat dituduh melakukan pelecehan rasial terhadapnya di Yorkshire. BT Sport, yang memiliki hak eksklusif untuk menayangkan serial tersebut di Inggris, telah merencanakan untuk menggunakan komentar Fox pada siarannya, tetapi mengatakan pada hari Rabu bahwa sebagai akibat dari partisipasi Vaughan, itu “meninjau dan mendiskusikan rencana komentar kami”.

Rafeeq menuduh Vaughan mengatakan kepada sekelompok pemain kriket Asia pada tahun 2009 bahwa “ada begitu banyak dari Anda, kita perlu melakukan sesuatu tentang hal itu”. Meskipun pemain lain, Adil Rashid dan Rana Naveed Al-Hassan, telah mendukung versi acara Rafiq, Vaughan “secara mutlak dan pasti” menyangkal penggunaan kata-kata ini.

Seorang juru bicara Fox Sports mengatakan: “Michael Vaughan adalah bagian dari Tim Komentar Kriket Fox untuk Kriket Musim Panas, termasuk Tur Abu.” “Tidak ada tempat untuk segala bentuk rasisme dalam olahraga, dan kami memantau situasi dengan cermat. Pada titik ini, kami tidak memiliki komentar lebih lanjut.”

lanjut Mengumumkan keputusan BBCVaughan berkata, “Saya sangat kecewa tidak mengomentari TMS on the Ashes dan akan merindukan bekerja dengan rekan kerja dan teman yang luar biasa, tetapi saya berharap Anda berada di belakang mikrofon Fox Cricket di Australia.”

Sementara itu, mantan penembak Middlesex dan Durham Simon Hughes telah meninggalkan jabatannya sebagai pemimpin redaksi kriket gratis setelah kritik atas komentarnya di podcast baru-baru ini mengenai tuduhan Companion tentang rasisme di Yorkshire yang melibatkan Gary Balance.

READ  Lewis Hamilton, 100 kemenangan di Formula 1: Statistik menakjubkan setelah Grand Prix Rusia dan mengapa ini belum berakhir