POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelasan: Bagaimana ‘Fridays for Future’ menyinari iklim

Penjelasan: Bagaimana ‘Fridays for Future’ menyinari iklim

“Mereka sering ditanya apakah sekarang saatnya untuk melakukan pemogokan iklim. Lagi pula, ada krisis lain, seperti krisis Putin, yang harus ditangani.” Dengan kata-kata ini, aktivis Jerman Elisa Bass berbicara kepada wartawan menjelang pemogokan global ke-10 pada hari Jumat untuk Masa Depan pada 25 Maret. Selama dua tahun terakhir, gerakan iklim yang dipimpin oleh kaum muda tidak hanya mengorganisir seputar langkah-langkah COVID-19 — membatasi demonstrasi merek dagangnya — tetapi juga di sekitar rentetan berita utama. Pandemi, pengambilalihan Taliban atas Afghanistan, dan perang di Ukraina telah mendominasi siklus berita selama berbulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun.

Tetapi sebagian besar gerakan memutuskan perlu memasukkan keadaan darurat lain ke dalam aktivisme daripada berlomba-lomba untuk mendapatkan perhatian. “Kami tidak mencoba untuk membuat krisis bersaing satu sama lain,” kata Julie Penty, seorang aktivis Friday for Future Germany. “Kita seharusnya tidak memperlakukan mereka secara individual, tetapi kita harus mempertanyakan sistem di belakang mereka. Misalnya, perang di Ukraina adalah perang yang dibiayai oleh pembelian bahan bakar fosil.”

Dalam pemogokan global terbaru, cabang Jerman tidak hanya akan berdemonstrasi untuk keadilan iklim tetapi juga untuk perdamaian dengan menunjukkan solidaritas dengan Ukraina. Tujuannya adalah untuk membujuk para pemimpin untuk berhenti membeli bahan bakar fosil di Rusia dan beralih ke energi terbarukan. Sebuah langkah yang akan melumpuhkan ekonomi Vladimir Putin dan membantu iklim pada saat yang sama.

Beralih ke masalah sosial

Setiap bab Fridays for Future menafsirkan seruan untuk pemogokan global “Rakyat Tidak Menang” dengan caranya sendiri. Aktivis Meksiko memutuskan untuk menyoroti kelompok pribumi, gay, lesbian, biseksual, dan transgender untuk menunjukkan bagaimana pengalaman mereka terkait dengan masalah iklim. “Sebenarnya mudah untuk menghubungkan masalah ini karena krisis iklim juga merupakan krisis sosial,” kata Regina Cabrera dari Fridays for Future Mexico. Dia menambahkan bahwa sulit untuk memisahkan lingkungan dari topik seperti perampasan tanah, perebutan sumber daya yang terbatas atau konsumsi yang berlebihan.

READ  Pengembangan pariwisata yang berkualitas perlu perhatian semua pihak: MPR

Menurut Darek Evenson, profesor kebijakan lingkungan di University of Edinburgh, pesan para aktivis muda telah bergeser lebih ke isu-isu sosial seperti selama pandemi, mungkin karena orang telah menghadapi efek sekunder dari krisis COVID-19. “Wacananya berubah,” katanya. DW tahun lalu. “Penekanan yang sangat berat pada sains tampaknya memudar, dan itu menjadi lebih dari gambaran campuran dalam hal kepentingan yang diwakili.”

Yosef Baloch, yang dengan bab yang didedikasikan untuk “Masyarakat dan Daerah yang Paling Terkena Dampak”, Friday for Future Mapa, juga mencatat perkembangan ini. Sebelum pindah ke Inggris, ia tinggal di Balochistan, sebuah wilayah yang dikelola antara Pakistan, Afghanistan, dan Iran. Dia mengatakan bahwa begitu pandemi membuat aktivitasnya online, dia menghubungkannya dengan beberapa regulator luar negeri yang semuanya berbagi pengalaman. “Kami harus mengetahui perlawanan dan perjuangan satu sama lain,” kata Baloch. “Kami mulai berbicara lebih banyak tentang bagaimana isu-isu seperti kesetaraan gender, Ukraina, Palestina, Afghanistan… berhubungan dengan krisis iklim.”

Mengatasi konflik iklim

Tetapi beberapa aktivis tidak bisa tidak merasa frustrasi karena masalah iklim seringkali hanya membawa mereka menjadi sorotan jika mereka terkait dengan masalah lain yang menjadi berita utama internasional. Aktivis Joy Koech dari Friday for Future Kenya mengatakan dia tidak ingin meredakan krisis di luar negeri. Namun, dia terkadang khawatir bahwa perjuangan iklim negaranya – banjir dan kekeringan yang telah menjatuhkan jutaan orang ke dalam bencana kemanusiaan – jarang dianggap mendesak. “Kita mungkin yang paling merasakan dampak dari krisis iklim saat ini, tapi cepat atau lambat itu akan terjadi,” katanya.

Bagi Bennet dari divisi Jerman, bisa juga menyedihkan ketika media mengabaikan keputusan politik yang bisa merusak lingkungan. Namun, dia percaya bahwa penting untuk menggunakan kesempatan untuk menarik perhatian pada masalah iklim ketika mereka tumpang tindih dengan berita utama. “Kami mencoba untuk menyatukan masalah daripada menanggapi dengan frustrasi,” katanya.

READ  Pengunjuk rasa perubahan iklim di seluruh dunia menuntut diakhirinya penggunaan bahan bakar fosil di tengah meningkatnya kejadian cuaca ekstrem

Rekan aktivisnya, Luisa Neubauer, bahkan lebih jauh mengatakan bahwa gerakan tersebut memiliki tugas untuk menghubungkan titik-titik dengan penonton. Dalam kasus perang di Ukraina, ini adalah tentang mengungkap perdebatan energi di balik perang. “Tidak akan ada perdamaian yang nyata dan planet yang tidak berkelanjutan. Tidak akan ada perdamaian yang nyata dan dunia di mana sistem energi kita bergantung pada persahabatan seorang tiran di sebelah.” DW. Itulah sebabnya perdamaian dan keadilan iklim tidak dapat dipisahkan satu sama lain.