POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang-orang pesta menentang polisi Paris untuk malam ketiga pelarian – Gaya Hidup

Polisi Paris mengatakan pada hari Minggu bahwa tiga orang ditangkap setelah petugas menggunakan gas air mata untuk membubarkan ratusan pemuda yang berkumpul di sebuah pesta jalanan yang bertentangan dengan batasan jarak sosial COVID-19 dan pemberlakuan jam malam pada pukul 23:00 (2100 GMT).

Pertemuan yang disebut Project X pada hari Sabtu, mengacu pada film Amerika dari 2012, di halaman rumput luas di depan Museum Perang Invalides telah menjadi pihak ketiga di lokasi sejak Kamis.

Video di media sosial menunjukkan pemuda bertopeng mengelilingi mobil dan kemudian memanjat dan melompat di atapnya, sementara yang lain mengebom truk polisi dengan botol.

Polisi mengatakan pesta kelompok lain dibubarkan setelah tengah malam di Taman Tuileries dekat Louvre dan di tepi Sungai Seine, ketika orang-orang yang menikmati malam yang hangat di luar merasa sulit untuk menghormati jam malam virus corona.

Beberapa bar di seluruh kota tetap buka setelah pukul 23:00 selama akhir pekan, yang pertama sejak jam malam pukul 21:00 dicabut Rabu lalu, menurut wartawan AFP.

“Kami mendapat sarjana muda kami” [high school exit exam] “Tahun ini dan kami benar-benar harus melepaskannya,” kata Cedric, 17, yang datang bersama teman-temannya dari distrik ke-15 dekat ibu kota.

Para pejabat telah mendesak orang untuk terus menghormati batasan jarak sosial ketika negara itu keluar dari penguncian Covid ketiga.

Sejak Rabu, bar dan restoran diizinkan untuk melayani pelanggan di dalam ruangan untuk pertama kalinya sejak Oktober, dengan maksimal enam orang per meja, dan pemerintah berencana untuk mencabut jam malam nasional sepenuhnya pada 30 Juni.

“Saya mengerti dan jelas berbagi keinginan orang muda ini dan orang lain untuk bertemu lagi dan bersenang-senang,” kata Marilyn Schiappa, Menteri yang Bertanggung Jawab untuk Kewarganegaraan.

READ  Korea Selatan mencatat 1.275 kasus virus corona setiap hari

“Tapi virusnya masih ada, epideminya masih ada, dan kita harus menghormati aturan sanitasi,” katanya kepada radio Europe 1.

Otoritas kesehatan melaporkan 3.972 kasus baru dalam 24 jam terakhir pada Sabtu, sementara jumlah pasien dalam perawatan intensif turun menjadi 2.110, jauh di bawah puncak hampir 6.000 selama gelombang ketiga kasus yang dimulai pada Maret.

Tiga puluh empat kematian dilaporkan, sehingga total Prancis menjadi 110.407 kematian.