POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjaga Pantai Filipina berencana untuk memodernisasi pemantauan Laut Cina Selatan – Radio Free Asia

Penjaga Pantai Filipina mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka berencana untuk meningkatkan stasiunnya di Baj Asa (Theto), sebuah pulau di Laut Cina Selatan, untuk meningkatkan pengawasan di perairan yang disengketakan karena Manila telah mengeluhkan ratusan serangan oleh kapal-kapal Tiongkok.

Laksamana George Ursabia Junior, kepala Penjaga Pantai (PCG), mengunjungi Baj Asa pada hari Selasa sebagai bagian dari langkah Manila untuk menegaskan kedaulatan atas Laut Filipina Barat, bagian dari Laut Cina Selatan yang terletak di Mediterania. Zona ekonomi eksklusif negara (ZEE).

“Ada rencana untuk lebih meningkatkan stasiun PCG di Baj Asa untuk tujuan pemantauan, terutama untuk keselamatan maritim serta pencarian dan penyelamatan,” kata Komodor Armando Palillo kepada wartawan, Rabu. “Ini juga untuk para nelayan kita.”

Selain itu, para pejabat sedang mendiskusikan kemungkinan menggunakan El Nido, sebuah situs wisata populer di Kepulauan Palawan di Filipina barat, yang menghadap ke Laut Cina Selatan, sebagai pusat kegiatan pemantauan operasi di wilayah maritim, kata Palilo, seorang PCG. juru bicara.

Pengumuman Coast Guard datang setelah Jenderal Cerelito Sobigana, komandan tentara Filipina, mengatakan awal bulan ini bahwa angkatan bersenjata berencana mengubah Baj Asa, yang berada di rantai Spratly, menjadi pusat logistik dan bahwa dia akan meminta Presiden Rodrigo. Duterte untuk mendapatkan uang untuknya.

Sobigana seperti dikutip kantor berita Bloomberg mengatakan bahwa fasilitas tersebut akan dilengkapi dengan kamera malam hari beresolusi tinggi untuk memantau aktivitas di perairan tersebut.

Pada bulan April, Departemen Luar Negeri Filipina memulai protes harian terhadap serangan China ke wilayahnya ke Laut Filipina Barat setelah lebih dari 200 kapal terlihat. Pemerintah juga menuduh China “mendesak” kapal-kapal di dekat Baj Asa, yang secara internasional dikenal sebagai Pulau Theto.

READ  Amerika Serikat, Inggris Raya, dan Prancis, di antara negara-negara lain, berkomunikasi dengan India dalam pertempuran Covid

Dalam sebuah laporan yang dirilis pada hari Senin, Simularity yang berbasis di AS menunjukkan bahwa sekitar 120 kapal China telah terlihat di ZEE Filipina pada 18 Mei.

“Itu terutama terletak di sisi Filipina dari Tizard Bank,” kata Cimollarity dalam posting di situsnya. Tizard Bank terletak di wilayah barat laut Kepulauan Spratly.

Simularity mengatakan perangkat lunaknya “secara otomatis menganalisis gambar dan data geospasial untuk menemukan dan mengklasifikasikan perubahan yang tidak biasa secara otomatis”.

Beijing telah mengizinkan pemburu, yang didukung oleh milisi, untuk berburu di daerah yang dianggap berada dalam zona ekonomi eksklusif penggugat lainnya. Awal bulan ini, pejabat Filipina menolak larangan penangkapan ikan tahunan yang diberlakukan oleh China, yang berlangsung hingga 16 Agustus.

Beijing mengklaim bahwa hampir seluruh wilayah Laut China Selatan adalah miliknya sementara Filipina, Brunei, Malaysia, Vietnam, dan Taiwan memiliki klaim teritorialnya sendiri. Indonesia tidak menganggap dirinya sebagai pihak dalam sengketa maritim di laut, tetapi Beijing mengklaim hak historis di beberapa bagian perairan yang tumpang tindih dengan ZEE Indonesia.

Perlengkapan sekolah

Selama kunjungannya pada hari Selasa, Ursabia membagikan perlengkapan sekolah kepada anak-anak di sebuah sekolah yang dibangun pada tahun 2012, menurut Penjaga Pantai.

Palilo mengatakan perjalanan itu bertujuan untuk memastikan bahwa personel penjaga pantai yang direkrut ke daerah-daerah terpencil di negara itu dalam “semangat tinggi” dan mengulangi kebijakan Presiden Duterte dalam melindungi “keselamatan dan kesejahteraan nelayan dan masyarakat pesisir di seluruh negeri. Negara, termasuk WPS ” [West Philippine Sea]. “

Pekan lalu, Duterte berjanji untuk berpatroli di perairan yang disengketakan.

“Kapal kami akan terus berpatroli di area yang relevan untuk memastikan apa yang kami miliki,” kata Duterte dalam sebuah pernyataan pada saat itu. “Angkatan Laut Filipina, Penjaga Pantai Filipina, dan Biro Perikanan dan Sumber Daya Air akan berada di tempat yang mereka butuhkan.”

READ  Anak-anak belajar catur untuk melarikan diri dari daerah kumuh Nigeria

Sejak menjabat pada Juli 2016, Duterte telah mengeluarkan pernyataan yang bertentangan di Laut China Selatan, sementara para pengkritiknya menggambarkan dia terlalu lunak terhadap China. Baru-baru ini, dia berterima kasih kepada Beijing atas bantuannya dalam mengirimkan vaksin COVID-19 ke Manila di tengah krisis pasokan.

Dilaporkan oleh BeritaBenar, layanan berita online RFA.