POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdana Menteri Nepal menyerukan lebih banyak vaksin untuk memperkuat perang melawan COVID-19

Diterbitkan di:

Kathmandu (AFP)

Pada hari Kamis, Perdana Menteri Nepal meminta masyarakat internasional untuk memasok hampir 40 juta suntikan virus Covid-19 ke negara Himalaya itu untuk memerangi gelombang baru infeksi yang telah melanda rumah sakit.

Negara berpenduduk hampir 30 juta orang sejauh ini telah menerima lebih dari tiga juta dosis dari berbagai sumber, dengan satu juta lagi dijanjikan oleh Beijing.

Sharma Oli mengatakan kepada wartawan, “Kami menyerukan kepada komunitas internasional untuk menyediakan vaksin … Kami siap membeli jika sumbangan tidak memungkinkan.”

“Sulit untuk mengambil jumlah kecil karena diperlukan dosis ganda. Jadi kami berharap vaksin datang dalam jumlah besar. Kami harus memvaksinasi sekitar 20 juta orang, jadi kami membutuhkan hampir 40 juta vaksin.”

Negara miskin mulai mencatat lonjakan kasus pada awal April, yang memuncak pada pertengahan Mei dengan lebih dari 9.000 infeksi per hari.

Peningkatan harian sedikit menurun tetapi sistem perawatan kesehatan tetap di bawah tekanan, dengan suplai oksigen habis.

“Situasi menuju kontrol, tapi kami belum dalam situasi di mana kami bisa mengatakan (kasus) menurun,” tambah Oli.

Nepal memulai kampanye vaksinasi pada bulan Januari dengan hadiah 1 juta dosis vaksin AstraZeneca dan Oxford dari India.

Pemerintah telah memesan 2 juta peluru lagi dari AstraZeneca India dan Oxford, tetapi lonjakan tajam dalam kasus menyebabkan New Delhi membekukan ekspornya, meninggalkan Nepal dengan hanya satu juta yang dikirim pada Januari.

China menyumbangkan 800.000 dosis Sinopharm, sementara 348.000 dosis AstraZeneca lainnya tiba di bawah program Kovacs untuk membantu negara-negara miskin pada bulan Maret. Laporan media menyatakan bahwa Kovacs akan dikirim hingga 13 juta peluru.

READ  Seorang pejabat senior mengatakan Jepang seharusnya tidak mengikuti kebijakan Myanmar Barat-Asia Tenggara

Pada hari Rabu, Beijing mengatakan akan mengirim satu juta pemogokan lagi di bawah hibah tersebut.

Ahli epidemiologi Lhamo Sherpa mengatakan bahwa negara berkembang seperti Nepal sangat membutuhkan lebih banyak suntikan.

“Penting untuk menekan komunitas internasional agar mendapatkan vaksinasi,” katanya kepada AFP.

Sherpa mengatakan bahwa negara-negara Barat “berbicara tentang memakai masker atau tidak memakainya atau memvaksinasi anak-anak, sementara di sini bahkan orang tua dan yang lemah tidak menerimanya.”