POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peningkatan penyebaran virus corona baru (COVID-19) membatasi pertumbuhan di Thailand dan Malaysia: sebuah survei

Peningkatan penyebaran virus corona baru (COVID-19) membatasi pertumbuhan di Thailand dan Malaysia: sebuah survei

TOKYO – Para ekonom memperkirakan perlambatan pertumbuhan ekonomi Asia, termasuk Thailand, Malaysia, dan India, karena peningkatan kasus COVID-19 dan variabel infeksi menghambat pemulihan.

Ekonomi Thailand diperkirakan akan menunjukkan pemulihan yang lemah sebesar 1,9% pada tahun 2021 – tingkat terendah di antara negara-negara besar di Asia Tenggara – menurut survei oleh Pusat Penelitian Ekonomi Jepang dan Nikkei pada bulan Juni. Konsensus triwulanan menyatukan perkiraan ekonom dan analis di India dan lima ekonomi terbesar di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara – Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand.

Dibandingkan dengan tahun 2020, pergeseran positif dalam pertumbuhan ekonomi diharapkan untuk keenam negara yang disurvei, yang melihat PDB mereka menyusut tahun lalu karena wabah virus corona menghancurkan ekonomi global. Namun, banyak ekonom percaya bahwa kebangkitan infeksi COVID-19 akan membatasi pertumbuhan ekonomi di beberapa negara tahun ini.

Prakiraan pertumbuhan ekonomi Thailand 2021 sebesar 1,9%, turun 0,7 poin persentase dari survei sebelumnya pada Maret, dan terendah di antara enam negara yang disurvei.

Alasan utama penurunan peringkat adalah perjuangan kerajaan untuk menahan gelombang ketiga infeksi COVID-19. Thailand telah menghadapi kekurangan tempat tidur rumah sakit yang serius, dan meskipun berbulan-bulan berhasil menahannya, infeksi harian baru sekarang antara 4.000 dan 6.000.

Ekonomi Thailand menghadapi ketidakpastian di tengah meningkatnya infeksi, kata Lalita Thienprasiddhi dari Pusat Penelitian Kasikorn yang berbasis di Bangkok. “Akibat wabah baru, jumlah kunjungan wisatawan asing dapat berkisar antara 0,25 juta hingga 1,2 juta tahun ini,” katanya.

Industri pariwisata sangat penting bagi perekonomian Thailand, karena pada 2019 menyumbang sekitar 20% dari PDB berkat 39,9 juta turis asing.

Dalam upaya menyelamatkan ekonominya, Thailand meluncurkan program “kotak pasir” minggu lalu – pengalaman wisata bebas karantina yang membuka pulau Phuket untuk memvaksinasi turis asing. Pemerintah bertujuan untuk menggunakan kampanye sebagai model untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata, tetapi masih ada kekhawatiran tentang risiko wabah COVID lebih lanjut.

READ  12 inovator bekerja untuk meningkatkan kehidupan pekerja sektor informal di Indonesia

Malaysia adalah negara lain yang memerangi gelombang infeksi ketiga yang brutal. Survei JCER menunjukkan penyesuaian turun sebesar 1,2 poin persentase ke tingkat pertumbuhannya, yang mencapai 4,1%. Negara ini mengalami penurunan prospek pertumbuhan terbesar di antara lima negara ASEAN.

Dengan infeksi yang masih meningkat, pemerintah Malaysia memberlakukan penguncian nasional pada bulan Juni. Langkah itu telah diperpanjang dengan pembatasan yang lebih ketat pada pergerakan orang dan bisnis, termasuk di ibu kota negara itu, Kuala Lumpur.

“Kami percaya bahwa sektor jasa, dan khususnya industri ritel, akan tetap berada di bawah tekanan dalam waktu dekat karena aktivitas konsumen dapat [hindered] “Dengan memperketat pembatasan pergerakan dan menutup toko-toko yang tidak penting,” kata Wan Sahimi, kepala penelitian ekonomi di bank investasi Kenanga.

Pada akhir bulan lalu, Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengumumkan paket bantuan senilai $36 miliar untuk memerangi virus Corona guna membantu mendukung perekonomian.

Sementara itu, perkiraan pertumbuhan India mengalami penurunan terbesar dibandingkan dengan survei sebelumnya, dengan para ekonom sekarang memperkirakan tingkat pertumbuhan 9,7%, 1,5 poin persentase lebih rendah dari pada bulan Maret.

Penurunan tajam peringkat kredit didorong oleh krisis besar-besaran COVID di negara tersebut. Infeksi mulai tidak terkendali pada bulan April, dan pada satu titik India mencatat angka kematian hariannya lebih dari 6.000 – tertinggi di antara negara-negara Asia – ketika varian delta mendatangkan malapetaka pada sistem perawatan kesehatan.

“Gelombang kedua COVID-19 telah menghambat pemulihan ekonomi India, dengan peningkatan besar-besaran dalam kasus yang memaksa negara-negara melakukan penguncian, melukai kepercayaan konsumen dan bisnis,” kata Dharmakirti Joshi, kepala ekonom di lembaga pemeringkat Crisil yang berbasis di India.

READ  Para ahli memperingatkan tentang wabah COVID-19 di Indonesia: 'Ini akan menjadi sangat buruk' Berita tentang pandemi coronavirus

“Laju pemulihan ekonomi juga akan dikaitkan dengan laju vaksinasi dalam beberapa bulan mendatang,” tambahnya. “Kami berharap 70% dari populasi orang dewasa di India akan divaksinasi pada bulan Desember dalam kasus dasar kami, [after] yang dapat memperkuat pemulihan.”

“Permintaan pedesaan, yang relatif tangguh tahun lalu, mungkin terpukul kali ini karena dampak yang sangat negatif dari gelombang kedua di sektor pedesaan,” kata Tirthankar Patnaik, kepala ekonom di Bursa Efek Nasional India.

Survei tersebut juga menunjukkan bahwa para ekonom memperkirakan tingkat pertumbuhan pada tahun 2021 sebesar 4,3% untuk Filipina, turun 0,9 poin persentase dari konsensus sebelumnya, dan 4,1% untuk Indonesia, naik 0,2 poin persentase.

Prospek pertumbuhan Singapura tampak paling optimis pada 6,9%, revisi naik 0,8 poin persentase dari survei Maret, karena permintaan barang yang rebound mendorong ekspor. Infeksi COVID harian tetap cukup rendah sementara vaksinasi dipercepat. Lebih dari setengah populasi negara itu telah menerima setidaknya satu dosis vaksin pada akhir Juni.

“Prospek pertumbuhan terus membaik didukung indikasi bahwa efek pembatasan pada kegiatan ekonomi menjadi lebih dapat diprediksi,” kata Randolph Tan dari Singapore University of Social Sciences. “Fakta bahwa sektor manufaktur terus mendapat manfaat dari kekuatan. Permintaan global untuk elektronik merupakan faktor positif utama dalam sentimen pertumbuhan positif.”

Banyak ekonom setuju bahwa penyebaran COVID dan varian delta menular tetap menjadi faktor risiko tertinggi bagi negara-negara Asia.

“Vaksinasi tampaknya menjadi satu-satunya cara untuk mengembalikan negara ke kehidupan normal,” kata Vincent Lu dari KAF Research di Malaysia. Namun, ia mencatat, “vaksinasi bukanlah ‘penyembuhan total’ karena varian virus yang bermutasi dapat mengurangi kemanjuran vaksin.”

Para ekonom juga memantau dampak inflasi di Amerika Serikat dan perubahan kebijakan moneter. Federal Reserve AS telah mengindikasikan bahwa mereka mengharapkan untuk menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya setelah pandemi pada tahun 2023. Suku bunga yang lebih tinggi di AS cenderung menyebabkan arus keluar modal dari pasar negara berkembang Asia dan mendorong mata uang lokal lebih rendah.

READ  Indonesia mengulangi larangan pemulangan massal sebelum Hari Raya dan SE Asia News & Top Stories

dalam pemindaianPara ekonom di Indonesia, Malaysia, Filipina dan India menyebut “kebijakan moneter AS” sebagai salah satu risiko penting yang dihadapi perekonomian negara-negara dalam 12 bulan ke depan.

“Kemungkinan meruncing dan [a Fed rate hike] Hal tersebut akan menciptakan tekanan eksternal terhadap nilai tukar rupiah akibat arus keluar modal dan kebijakan suku bunga di Indonesia. Tingkat suku bunga yang lebih tinggi dapat menghambat pemulihan ekonomi.”