POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Global economy: Asia's factory activity grows

Ekonomi Global: Aktivitas pabrik tumbuh di Asia

Tokyo: Pabrik-pabrik Asia mengalami rebound cepat pada Februari di tengah indikasi bahwa virus corona tidak terlalu berdampak pada bisnis, tetapi krisis Ukraina dengan cepat muncul sebagai risiko baru yang dapat mengganggu rantai pasokan dan menambah tekanan biaya.

Sanksi internasional yang kuat terhadap Rusia telah mengguncang pasar dan mendorong harga minyak, menambah kesengsaraan ekonomi Asia dan perusahaan yang sudah bergulat dengan kenaikan biaya input. Indikator pabrik China, baik resmi maupun swasta, menunjukkan aktivitas lanjutan di wilayah ekspansi, menunjukkan ketahanan di ekonomi terbesar kedua di dunia meskipun ada tekanan biaya.

Survei menunjukkan bahwa aktivitas manufaktur juga berkembang di Malaysia, Vietnam dan Filipina ketika mereka secara bertahap membuka kembali ekonomi mereka bahkan ketika infeksi Omicron terus menyebar.

Tetapi pertumbuhan aktivitas pabrik di Jepang melambat ke level terendah lima bulan pada Februari karena pembatasan COVID-19 yang sedang berlangsung dan meningkatnya biaya input.

Ekspansi aktivitas di Taiwan dan Indonesia juga melambat sebagai pertanda berlanjutnya dampak gangguan rantai pasok akibat pandemi.

Jajak pendapat menunjukkan keadaan rapuh pemulihan Asia bahkan sebelum krisis Ukraina.
“Pukulan paling mendesak dari krisis akan datang dari harga minyak yang lebih tinggi, yang akan memberikan pukulan telak bagi banyak ekonomi Asia,” kata Toru Nishihama, kepala ekonom di Dai-ichi Life Research Institute di Tokyo.

“Rusia adalah pengekspor besar gas, logam langka, dan komoditas lain yang penting untuk produksi chip. Ini berarti krisis dapat memperburuk gangguan rantai pasokan, yang akan menjadi berita buruk bagi negara-negara seperti Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan.”

Sebuah survei khusus pada hari Selasa menunjukkan bahwa aktivitas pabrik di China kembali tumbuh pada Februari karena pesanan baru naik, meskipun lapangan kerja tetap terperosok dalam kontraksi.
Secara terpisah, Indeks Manajer Pembelian Manufaktur (PMI) resmi China naik menjadi 50,2 pada Februari, tetap di atas tanda 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi. Ini mengambil pembacaan 50,1 pada Januari dan membingungkan perkiraan analis dari perlambatan ke 49,9.

READ  Fokus pada Singapura, Thailand, Filipina, Malaysia, Indonesia, Vietnam, Myanmar, Brunei, Laos, dan Kamboja

PMI Jepang turun ke 52,7 di Februari dari 55,4 di Januari, ekspansi paling lambat sejak September tahun lalu.

“Gangguan signifikan dalam rantai pasokan yang mengurangi produksi dan permintaan pada periode survei terakhir adalah karena kekurangan bahan yang parah dan keterlambatan pengiriman,” kata Osama Bhatti, seorang ekonom di IHS Markit, yang sedang mempersiapkan penelitian.

Survei menunjukkan bahwa PMI di Taiwan turun menjadi 54,3 dari 55,1 pada Januari, sementara di Indonesia turun menjadi 51,2 dari 53,7.

Indeks Malaysia naik menjadi 50,9 di Februari dari 50,5, sedangkan indeks Vietnam menetap di 54,3, naik dari 53,7 di Januari.