POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengungsi taekwondo Iran mengalahkan mantan nasional dalam perjalanan ke medali taekwondo kedua

CHIBA, Jepang (25 Juli) (Reuters) – Pengungsi Kimia Alizadeh, yang memenangkan perunggu dalam taekwondo untuk Iran di Olimpiade Rio, mengalahkan mantan rekan senegaranya pada Minggu untuk lolos ke Olimpiade Tokyo di kelas 57kg putri.

Alizadeh yang berusia 23 tahun, berlaga di bawah bendera putih Tim Olimpiade Pengungsi, jelas merupakan salah satu favorit di Makuhari Messe Arena, menarik tepuk tangan dari media dan peserta lainnya di tempat di mana masyarakat umum tidak diperbolehkan masuk. .

Sorak-sorai kembali berkobar saat ia menyelesaikan pertandingan melawan Nahid Kyanchandeh dengan kemenangan 18-9.

Alizadeh menjadi satu-satunya wanita yang memenangkan medali Olimpiade untuk Iran ketika dia memenangkan medali perunggu di Rio pada 2016. Dia melarikan diri ke Jerman tahun lalu, dan merupakan satu dari tiga pemain taekwondo dan 29 atlet untuk bersaing dengan tim pengungsi di Tokyo.

Populer di Instagram dengan 407 ribu pengikut, Alizadeh membuang jilbab yang dikenakannya di Rio, dan mengatakan dia meninggalkan tanah airnya karena bosan menggunakannya sebagai alat propaganda.

Alizadeh akan melaju ke babak 16 besar untuk menghadapi petenis Inggris Jade Jones, yang mengincar medali emas bersejarah ketiganya pada Minggu.

(Laporan oleh Chang Ran Kim) Pengeditan oleh Kenneth Maxwell

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Carr dan Jones bersatu untuk memberi Raiders kemenangan dramatis atas Ravens di NFL