POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengiriman di Myanmar: Aturan represif Junta ‘membuat hidup kita lebih sulit’ – Fakih

Mahasiswa hukum di Myanmar melapor kepada JURIST tentang tantangan yang dihadapi supremasi hukum di negara mereka di bawah junta militer yang menggulingkan pemerintah sipil di Aung San Suu Kyi pada Februari 2021. Di sini, salah satu koresponden kami yang harus tetap anonim mengomentari penindasan tersebut kehidupan sehari-hari rakyat, termasuk bahkan sarana transportasi yang tersedia bagi mereka, di bawah aturan yang diberlakukan oleh junta militer. Teks telah diedit hanya sedikit untuk menghormati suara penulis.

Setelah kudeta, telah menjadi fakta yang diketahui tentang negara saya, Myanmar, bahwa situasi di sana tetap tidak stabil. Karena represi brutal dan perjuangan sehari-hari yang dihadapi orang-orang, protes menjadi semakin jarang terjadi di daerah perkotaan, dan semakin banyak tempat di negara ini yang menjadi zona perang aktif antara pasukan pertahanan dan tentara. Saya pikir aman untuk mengatakan bahwa Dewan Administrasi Negara (SAC) saat ini mengendalikan wilayah kota besar di negara itu dan mengambil semua langkah untuk mempertahankan kekuasaannya. Seiring dengan peningkatan kekuatan mereka, semakin banyak penindasan dimulai dalam kehidupan sehari-hari penduduk perkotaan. Penindasan ini biasanya berupa aturan konyol yang dirancang untuk membuat hidup kita lebih sulit.

Berikut adalah beberapa jenis penindasan yang saya alami secara pribadi:

  • Saya disuruh melapor ke departemen manajemen lingkungan dan mendapatkan surat rekomendasi dari pejabat hanya untuk meninggalkan kota selama seminggu.
  • Saya telah diminta untuk membawa NRC saya [National Registration Card] Ke mana pun saya pergi, kalau-kalau saya dihentikan di pos pemeriksaan yang diawaki oleh tentara dengan senjata terisi.
  • Saya disuruh keluar dari mobil dan berjalan ke setiap pos pemeriksaan menunjukkan NRC saya dan terkadang ponsel saya untuk diperiksa oleh tentara yang terkadang suka memberi perhatian ekstra pada wanita muda.
  • Saya diminta melapor ke departemen manajemen lingkungan hanya karena saya menginap beberapa malam di rumah orang tua saya.
READ  Info gempa: Mag kuat. gempa 5.0 - Laut Filipina, 79 km timur laut Beslig, Filipina, pada hari Minggu 24 Oktober 2021 pukul 07.08 (GMT +8)

Jadi saya harus memastikan perangkat saya bebas dari konten atau gambar yang terkontaminasi setiap kali saya harus keluar dari rumah. Saya juga sengaja berpakaian agar tidak menarik perhatian karena saya muak dengan tatapan mata para prajurit di pos pemeriksaan.

Saya akan mengatakan bahwa berpegang pada aturan ini masih memberi pelaku kontrol yang mereka inginkan. Orang-orang biasa di daerah tempat saya tinggal terdiri dari orang-orang yang berpikiran sederhana dengan gaya hidup yang lamban. Mereka pemalu, lembut, menyenangkan, dan di satu sisi, berhati lembut. Dengan kata lain, mereka bersedia mematuhi aturan selama mereka bisa menjalani kehidupan seperti biasa. Sebagian besar dari mereka mencari nafkah dari berdagang, jasa transportasi, bertani dan menjalankan restoran kecil.

Mereka juga sangat bergantung pada sepeda motor untuk melakukan tugas sehari-hari. Terlepas dari kenyataan ini, departemen Kelurahan mulai membuat peraturan untuk membatasi penggunaan sepeda motor karena beberapa petugas yang ditunjuk SAC telah menjadi sasaran pasukan aktivis lokal dengan sepeda motor. Pada awalnya, mereka melarang mengendarai sepeda motor dengan penumpang, dan kemudian membatasi penggunaannya sama sekali. Hal ini sangat mempengaruhi mata pencaharian masyarakat dan sebagian masyarakat sudah mulai menggunakan sepeda, sepeda listrik dan becak untuk transportasi. Tentara akan menyita sepeda motor dan menyimpannya di departemen untuk digunakan atau bahkan dijual kembali oleh petugas mereka.

Saya telah menyaksikan anak-anak kecil ditangkap karena mengendarai sepeda. Pada malam hari, petugas patroli akan menembak membabi buta kepada siapa saja yang menggunakan sepeda motor jika menolak untuk berhenti. Oleh karena itu, orang tidak punya pilihan selain mematuhi aturan yang berlebihan dan tidak adil.

Ini hanyalah salah satu dari sekian banyak peristiwa penindasan yang dihadapi oleh rakyat Myanmar.

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. 4.4 gempa bumi