POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengamat Muslim Indonesia divonis 3 tahun penjara karena ‘membantu terorisme’ – BenarNews

Pengadilan Indonesia pada hari Rabu memvonis seorang anggota senior Kelompok Pemantau Islam Ilegal tiga tahun penjara karena “membantu dan bersekongkol dengan para pelaku terorisme.”

Munermann, mantan juru bicara Front Pembela Islam (FPI), gagal memberi tahu pihak berwenang bahwa dia mengetahui peristiwa pada tahun 2014 dan 2015 di mana Negara Islam telah menjanjikan kesetiaan orang kepada kelompok militan. Pengadilan Negeri Jakarta Timur memutuskan.

“[T]Dia tidak mengeluh kepada polisi bahwa ada konvoi kendaraan yang menjanjikan dukungan untuk ISIS, ”kata ketua hakim, menggunakan akronim lain untuk Negara Islam.

“Terdakwa tidak berhenti dan menegaskan akan menghadiri acara tersebut. … Terdakwa terbukti memberikan bantuan kepada pelaku terorisme,” kata Ketua Mahkamah Agung.

Hakim yang menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada Munarman, mengatakan jaksa tidak membuktikan kesalahan mereka bahwa dia telah berpartisipasi dalam janji ISIS.

Pengadilan mengatakan peristiwa itu terjadi pada Juli 2014 di Universitas Islam Negeri Syrif Hidayatullah dekat Jakarta dan pada Januari 2015 di markas FPI di Makkah di Pulau Sulawesi, dengan menyamar sebagai sesi studi agama.

Jaksa menuntut Munarman, mantan pengacara hak asasi manusia yang pernah mengepalai lembaga bantuan hukum utama negara itu, dihukum delapan tahun penjara. Mereka dan pengacara Munarman, Ahmed Mishtan, berencana menggugat hukuman tersebut.

“Kami mengajukan banding atas keputusan tersebut,” kata Miston kepada wartawan.

Munarman tidak mengomentari putusan tersebut. Dia telah dipenjara sejak Mei 2021.

Terdakwa sudah berbelit-belit di depan hukum. Munermann dipenjara selama 18 bulan karena menyerang anggota Koalisi Nasional untuk Agama dan Keyakinan saat rapat umum di Jakarta pada tahun 2008.

600 personel keamanan

Di luar gedung pengadilan, untuk mengantisipasi hukuman, polisi memasang kabel di seberang jalan. Selain itu, Kapolres Jakarta Timur Komisaris Besar Pudi Sardono mengatakan 600 personel keamanan telah dikerahkan untuk mengantisipasi aksi unjuk rasa pendukung Munerman.

READ  Laporan G20 Indonesia Menyeimbangkan Kepentingan Global: Kementerian

Dalam sebuah pernyataan yang dibacakan di pengadilan bulan lalu, Munerman meledakkan apa yang dia sebut sebagai persidangan pertunjukan dan mengatakan pihak berwenang ingin memenjarakannya karena dia berbicara menentang pelanggaran seputar pembunuhan enam anggota FPI oleh polisi pada tahun 2020.

“Kasus ini dibuat untuk menutupi pembunuhan di luar proses hukum. [They] Dikabarkan bahwa FBI sebenarnya mendukung ISIS,” kata Munerman.

Anggota FPI yang terbunuh itu sedang melakukan perjalanan dalam konvoi dengan pemimpin kelompok itu, Mohammad Razik Shihab.

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia mengatakan penyelidikannya telah menemukan bahwa polisi telah bertindak secara ilegal dalam membunuh setidaknya empat dari enam.

Dua petugas polisi diinterogasi dan dibebaskan setelah hakim memutuskan mereka bertindak untuk membela diri.

Risik dijatuhi hukuman tahun lalu empat tahun penjara karena menahan hasil tes positif Pemerintah-19, yang bertentangan dengan permintaan informasi pemerintah setelah ia mengadakan pertemuan besar.

Sebelumnya, Rizik dan lima komplotannya divonis delapan bulan penjara karena melanggar virus Corona dengan menggelar acara yang menarik ribuan orang.

Pemerintah Indonesia secara resmi melarang FPI pada Desember 2020 setelah dituduh melanggar hukum dan mengganggu perdamaian dan keamanan. Selain itu, 35 anggota dan mantan anggota telah dihukum atas tuduhan terorisme.

Menteri dalam negeri, hukum dan komunikasi Indonesia, polisi dan pemimpin kontra-terorisme, dan jaksa agung telah memutuskan untuk melarang organisasi tersebut.