POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengacara Tenaga Kerja telah menghabiskan lebih dari £ 700 uang pembayar pajak untuk ‘alat influencer’

The Telegraph mengungkapkan bahwa anggota parlemen dari Partai Buruh Zara Sultana, yang secara teratur muncul dalam video untuk saluran Youtube sayap kiri, telah menghabiskan hampir £ 800 dari uang pembayar pajak untuk sebuah “perangkat influencer”.

Anggota parlemen Coventry South Corbynite didesak untuk menjelaskan mengapa dia menggunakan pengeluaran parlemen untuk membeli lampu cincin LED yang dirancang untuk “perekaman video Youtube, fotografi atau makeup”, serta kamera Canon dan mikrofon profesional.

Ms. Sultana sering menyumbangkan video berkualitas tinggi ke Double Down News, saluran berita Internet sayap kiri, dengan fitur-fitur terkini termasuk klip dari “program politik gratis” di Kantor Parlemennya.

Dia juga telah mengumpulkan lebih dari 100.000 pengikut pada 1,8 juta suka di akun TikTok pribadinya, serta 85.000 pengikut di Instagram.

Pertanyaan tentang klaim biaya Sultana datang ketika pengacara ketenagakerjaan terkemuka lainnya, Don Butler, menghadapi kritik karena mengklaim lebih dari £ 200 untuk mikrofon dan perekam profesional yang biasa ditemukan pada perangkat DJ.

Ms Sultana mengklaim bahwa pembeliannya adalah untuk daerah pemilihan dan daerah pemilihan, tetapi dia tidak menanggapi permintaan untuk menunjukkan contoh peralatan yang berkontribusi pada pekerjaan ini. Sebaliknya, para kritikus mengklaim bahwa hal itu telah mengabaikan semangat sistem pengeluaran.

CEO Aliansi Pembayar Pajak John O’Connell berkata, “Pembayar pajak akan sangat khawatir menghabiskan uang mereka untuk perangkat yang berpengaruh dan mahal.”

“Para pemilih mengharapkan politisi untuk tetap diam dan mengendalikan biaya, terutama dalam hal peralatan digital yang canggih,” kata O’Connell. Dengan kondisi ekonomi dan keuangan publik yang sangat tertekan, anggota parlemen harus menunjukkan bahwa kita semua berada dalam situasi ini. bersama-sama dan pikirkan baik-baik. Apa yang mereka minta. “

READ  AS memperingatkan Kepulauan Solomon tentang pangkalan militer China karena anggota parlemen disalahkan atas perdagangan | Asia Pacific

Sentimen ini dibagikan oleh seorang karyawan senior Parlemen Buruh yang mengetahui proses pengeluaran. “Apakah itu tuduhan yang dibenarkan atau tidak, mengajukan permohonan untuk cincin cahaya terdengar buruk,” katanya.

Ms Sultana sebelumnya berada di bawah pengawasan untuk klaimnya sebesar £ 1.193 untuk iPhone baru, setelah dia mengatakan perangkat sebelumnya telah berhenti bekerja dan secara terpisah harus membayar £ 2.800 setelah mengklaim “pekerjaan konsultasi” yang kemudian ditemukan di luar aturan. . Diyakini bahwa pekerjaan tersebut mungkin termasuk desain situs webnya.

Baru-baru ini, anggota parlemen pembangkang dipaksa untuk membayar £ 25 yang dia klaim untuk kelas Yoga, yang secara blak-blakan dikatakan oleh otoritas Parlemen “tidak dapat diklaim berdasarkan [expenses] Berencana”.

Pengeluaran perwakilan berada di bawah pengawasan lebih lanjut dalam beberapa pekan terakhir, setelah terungkap bahwa mereka secara kolektif telah menghabiskan hampir £ 40.000 uang pembayar pajak untuk laptop Apple, earphone nirkabel, iPhone dan iPad selama pandemi.

Seorang juru bicara Kementerian Sultana mengatakan: “Pembelian peralatan digital seperti ini oleh Kejaksaan adalah hal yang biasa, cukup sesuai aturan, dan mendukung kerja parlementer dan sirkuler mereka.

“Yakinlah bahwa laporan ini tidak akan menghalangi Zarah dalam kampanyenya melawan kemiskinan dan ketidaksetaraan, membangun dunia untuk banyak orang, bukan hanya sedikit.”

Seorang juru bicara IPSA mengatakan bahwa sementara “peralatan yang dibutuhkan untuk mendukung komunikasi digital dapat diklaim dalam urusan parlemen,” terserah anggota parlemen untuk menjelaskan alasan spesifik parlemen di balik pembelian tersebut.