POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Min Aung Hling menjadikan dirinya atasan militer seumur hidup

Seorang pejabat lokal di Komisi Pemilihan Serikat Buruh Wilayah Magway disiksa sampai mati oleh tentara rezim pada hari Rabu setelah kembali dari persembunyian mereka untuk bercocok tanam.

Khin Maung Ki, 47, termasuk di antara enam yang ditangkap di kota Tongduingye setelah informan dilaporkan memberi tahu militer tentang keberadaan mereka. Status lima lainnya tidak diketahui.

Dia adalah kepala UEC setempat untuk wilayah desa Bat Lal Ji, yang telah menjadi lokasi protes anti-kudeta hingga bulan lalu, ketika tentara mencapai tiga desa, menembak mereka dan memaksa penduduk untuk melarikan diri.

Khin Mong Ki dan sekitar 3.000 lainnya meninggalkan rumah mereka selama penggerebekan. Banyak yang melarikan diri ke hutan sekitarnya, di mana mereka berjuang untuk mencari makanan dan tidur dalam kondisi yang keras.

“Dia bersembunyi di suatu tempat yang jauh,” kata seorang penduduk Si Thar Ji, salah satu dari tiga desa yang digerebek tempat tinggal Khin Maung Ki.

“Sekarang angin telah datang dan hujan, dia kembali karena dia bergantung pada tanamannya. Dia ingin melihat apakah dia bisa bercocok tanam lagi.”

Dia kembali ke daerah itu minggu lalu dan bersembunyi bersama lima orang lainnya di pertaniannya yang berjarak tiga mil dari desanya, tetapi informan melihat mereka.

Seorang warga berkata, “Mereka mengepung mereka di malam hari, lalu menangkap mereka di pagi hari saat lampu menyala.”

Penduduk setempat mengatakan bahwa tentara mengikat tangan mereka di belakang punggung dan secara brutal memukuli mereka sebelum membawa mereka ke biara di desa Si Thar Ji.

“Dia pingsan di pertanian,” kata warga desa Si Thar Ji lainnya. “Yoo Khin Maung Ki terbawa suasana karena dia tidak bisa berjalan. Tak lama kemudian dia meninggal.”

READ  Seperempat kasus COVID baru adalah sub-variabel Omicron BA.2

Tentara mengirim jenazahnya ke kamar mayat di rumah sakit kota sekitar pukul 4 sore dan keluarganya mengambilnya pada Kamis pagi.

Seseorang yang dekat dengan keluarga Khin Mong Ki berkata, “Ketika kami melihat tubuhnya, banyak area yang bengkak karena pemukulan.” “Tulang rusuknya patah. Dia dipukul di matanya. Dinginnya sampai dia melihat wajahnya. Ada luka di mana perutnya ditusuk dengan kayu bakar.”

Jenazahnya dikremasi pada malam yang sama di Pemakaman Si Thar Jiye. Dia adalah ayah dari tiga anak.

Seorang juru bicara militer tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Penduduk setempat tidak tahu di mana lima orang lainnya ditahan.

Pada 9 April, tentara menggerebek desa Bat Lal Ji, Beit Chung, dan Si Thar Ji. Tentara melepaskan tembakan, membakar 12 rumah dan menjarah lainnya. Kemudian mereka mendirikan markas di sebuah sekolah di Bat Lal Ji, di Biara Si Thar Ji, dan di Sekolah Menengah Desa Bienchung.

Beberapa penduduk kembali setelah tentara membawa pengeras suara ke tepi hutan untuk menyiarkan ancaman kepada mereka yang bersembunyi di sana dan memerintahkan mereka untuk kembali pada pukul 4 sore pada tanggal 13 April.

Dari mereka yang kembali, penduduk setempat mengatakan 26 orang ditangkap. Seorang warga Bien Chung yang masih bersembunyi mengatakan bahwa hanya para lansia, perempuan dan anak kecil yang kembali ke desa. “Para lelaki tidak berani kembali.” “Semua yang berusia di atas sepuluh tahun telah melarikan diri,” kata salah seorang penghuni.

Banyak dari mereka yang masih bersembunyi bergantung pada makanan mereka di sebidang tanah pertanian kecil yang mereka tinggalkan.

Penduduk lain di Si Thar Ji berkata, “Jika kita tidak bisa menanam tanaman tepat waktu, kita akan kelaparan tahun ini.” Sekarang kami tidak berani kembali ke desa. Kami tidak bisa tidur nyenyak siang atau malam. Kami basah kuyup karena hujan. Makanan hampir habis. Kami tidak punya air dan kami haus. ”

READ  AS memperingatkan Kepulauan Solomon tentang pangkalan militer China karena anggota parlemen disalahkan atas perdagangan | Asia Pacific

Militer membenarkan perebutan kekuasaannya pada 1 Februari dengan tuduhan kecurangan yang tidak berdasar dalam pemilihan umum tahun lalu, yang dimenangkan oleh Liga Nasional untuk Demokrasi dengan suara mayoritas.

Komisi pemilu, yang menjelang kudeta menolak seruan militer untuk menyelidiki penipuan suara, segera menjadi target setelah rezim merebut kekuasaan.

Dan kepala jenazah yang digulingkan, Hala Thin, ditangkap saat penggerebekan dini hari pada hari kudeta. Kemudian sistem tersebut mempertemukan pejabat tingkat rendah di seluruh negeri dan menunjuk anggotanya ke dalam komite. Banyak dari mereka yang belum ditangkap bersembunyi.

Bulan lalu, Tin Maung San, Sekretaris UEC di Pathen, dibunuh dalam tahanan pesanan. Keluarganya diberitahu bahwa dia jatuh dari tangga. Media lokal melaporkan bahwa enam tulang rusuknya patah, dan luka serta luka lainnya muncul di kepalanya.

Myanmar Now adalah layanan berita independen yang menyediakan berita gratis, akurat, dan tidak bias kepada masyarakat Myanmar dalam bahasa Burma dan Inggris.