POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendidikan model berbasis hasil melalui kelas terbalik meningkatkan pembelajaran histopatologi lisan di tingkat sarjana Pendidikan Kedokteran BMC

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa pengajaran yang berpusat pada siswa dapat mengembangkan pemikiran aktif, pemecahan masalah, dan memberikan umpan balik tentang proses pembelajaran [13]. Dengan demikian, pendekatan pengajaran yang berpusat pada siswa yang berbeda telah dilakukan dalam pengajaran dan pembelajaran kedokteran [14, 15]. Saat ini, model pengajaran tradisional dalam kurikulum kedokteran masih berupa kelas berbasis ceramah dan model mendengarkan kelas bagi mahasiswa. Dengan semakin mendalamnya reformasi pendidikan kedokteran, model pengajaran hybrid online dan offline secara bertahap mendapatkan perhatian. Beberapa tahun terakhir, modul pembelajaran histopatologi lisan berdasarkan hasil dirancang secara inovatif dalam penelitian ini, mengikuti teori pendidikan konstruktivis kognitif. [6]. Proses FC dikelola sesuai dengan pedoman yang dijelaskan dalam literatur sebelumnya [16].

Pembelajaran campuran mendobrak batasan ruang dan waktu, menciptakan pengalaman belajar yang fleksibel, kaya dan kohesif, serta membawa perubahan mendasar dalam metode dan struktur pengajaran di era baru. [17]. Mengadopsi kombinasi metode pengajaran online dan offline untuk praktek pengajaran modul histopatologi oral diusulkan dalam penelitian ini. Pembelajaran campuran berkontribusi terhadap perolehan pengetahuan yang lebih besar dibandingkan pendidikan tatap muka dan online [18]. Keseluruhan proses ini dapat merangsang minat belajar siswa dan menumbuhkan semangat belajar siswa [19]. Hasil serupa juga ditunjukkan oleh pembelajaran campuran berbasis FC yang dilakukan dalam penelitian ini. Selain itu, konsep “FC”, yang mengacu pada penggantian pengajaran guru tatap muka dengan kegiatan pekerjaan rumah individu atau kelompok, sering digunakan dalam pembelajaran campuran. [20]. Peningkatan kemampuan kerja sama siswa dapat kita lihat dengan penerapan FC pada penelitian ini. Dibandingkan dengan TL, dimana hanya ada interaksi guru-siswa, pembelajaran kelas di FC dengan interaksi guru-siswa dan interaksi siswa-siswa dapat berkontribusi untuk meningkatkan kemampuan kerja tim, yang penting bagi mahasiswa kedokteran karena rumah sakit adalah lingkungan berbasis kerja. [21]. Terlebih lagi, penerapan blended learning berbasis FC juga meningkatkan inovasi pendidikan dan berpikir kritis siswa dalam penelitian ini. Dengan meninjau slide dan teori yang relevan untuk pelajaran laboratorium terlebih dahulu, siswa dapat meningkatkan pembelajaran aktif dan asimilasi pengetahuan. Memang benar bahwa siswa diperbolehkan membangun dan memperoleh pengetahuan melalui pembelajaran aktif dan pertukaran pendapat.

READ  Penelitian telah memperkirakan bahwa beberapa negara Pasifik tidak akan memvaksinasi populasi selama bertahun-tahun

FC adalah pendekatan pedagogi yang baik untuk mengajar pembelajaran aktif yang berpusat pada siswa [20]. Telah dipastikan bahwa pembelajaran yang lebih aktif di FC dapat menghasilkan hasil pendidikan yang lebih baik [22]. Selain itu, FC di kalangan profesional kesehatan menunjukkan peningkatan dalam pembelajaran siswa dalam satu meta-analisis baru-baru ini [23]. Dalam studi ini, model pembelajaran berbasis hasil melalui FC meningkatkan pemahaman siswa tentang penyakit mulut dan inisiatif pendidikan mereka. Melalui pembelajaran, efisiensi pembelajaran histopatologi oral mahasiswa kedokteran gigi meningkat. Hal ini menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik pada rata-rata skor akhir untuk kelompok FC. Selama bertahun-tahun, histopatologi mulut telah berkembang dari pemeriksaan mikroskopis dan otopsi menjadi bidang histologis dan molekuler dengan kemajuan yang signifikan. [1, 2]. Pengajaran campuran berbasis FC melalui Platform Superstar memungkinkan siswa untuk melihat dan meninjau pengetahuan histopatologi lisan bersamaan dengan pengajaran laboratorium tatap muka, yang kondusif untuk meningkatkan efisiensi pembelajaran.

Selama unit pembelajaran berbasis hasil melalui FC dalam penelitian ini, penilaian formatif ditingkatkan. Penilaian formatif dan penilaian sumatif dapat memberikan penilaian profesional dan peraturan untuk meningkatkan efektivitas belajar mengajar. Di satu sisi, penilaian formatif dapat menginspirasi mereka untuk belajar dan meningkatkan aktivitas siswa selama masa belajar. Di sisi lain, penilaian sumatif dapat membuat penilaian komprehensif terhadap kinerja siswa [24, 25]. Strategi yang paling umum adalah memberikan siswa penilaian rutin atas pengetahuan mereka melalui penilaian sumatif atau formatif [26]. Pada penelitian ini, evaluasi partisipan terhadap FC terdiri dari evaluasi formatif dan evaluasi sumatif. Penilaian sumatif dilakukan untuk semua siswa yang terdaftar melalui tes laboratorium dan teori tertulis, yang diselenggarakan setelah mengajar dalam penelitian ini. Oleh karena itu, hasil tes akhir tertulis sebagai penilaian sumatif pada kelompok FC secara signifikan lebih baik dibandingkan kelompok TC dalam penelitian ini. Alasan tidak adanya perbedaan yang signifikan dalam tes laboratorium mungkin karena tes observasi dan tes tertulis sebagai penilaian sumatif relatif sederhana. Jumlah tes melihat dan menulis relatif sedikit, dan tidak mencakup seluruh aspek kognitif. Penilaian formatif kinerja sehari-hari meliputi penilaian gambar siswa, peta pikiran online, kinerja di kelas laboratorium, dan tes di kelas. Banyak penelitian menunjukkan bahwa penilaian rutin bermanfaat bagi pembelajaran siswa [27]. Penilaian formatif dapat mengevaluasi sikap belajar dan kompetensi belajar siswa secara objektif. Hal ini menunjukkan bahwa rata-rata skor akhir kelompok FC jauh lebih tinggi dibandingkan kelompok TC.

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. 4.3 gempa bumi

Pada penelitian ini mayoritas siswa merasa puas dengan blended learning berbasis FC berdasarkan jawaban angket. Lebih banyak siswa dari kelompok FC yang merasa puas dengan model pengajaran berbasis FC dibandingkan siswa dari kelompok TL. Blended learning juga berpotensi meningkatkan kompetensi klinis [28]. Telah dilaporkan bahwa metode pengajaran multi-mode termasuk FC memainkan peran penting dalam pengembangan karir seumur hidup mahasiswa kedokteran [29]. Secara kebetulan, penelitian ini menunjukkan bahwa perkembangan penalaran klinis meningkat pada kelompok FC, sesuai dengan literatur. Dengan demikian, evaluasi jangka panjang cukup menjanjikan dalam kedokteran gigi klinis di masa depan. Selain itu, guru dapat merangkum poin-poin pengetahuan utama dan menjawab seluruh pertanyaan diskusi FC di kelas. Selama kursus, siswa menjadi lebih interaktif dan terlibat dalam kelompok FC, dan guru dapat melihat titik buta dalam pengajaran mereka dan bidang lain yang memerlukan perbaikan serta mempelajari poin pengetahuan mana yang perlu difokuskan. Faktanya, peningkatan interaksi dengan siswa dijelaskan dalam penelitian ini. Oleh karena itu, guru harus terus-menerus memperbaiki metode pengajaran dan menyesuaikan isi pengajaran guna meningkatkan taraf akademik dan efisiensi pengajaran. Ditemukan bahwa rata-rata skor akhir kelompok FC secara signifikan lebih tinggi dibandingkan kelompok TC pada modul pertama, namun tidak menunjukkan perbedaan dibandingkan kelompok TC pada modul kedua. Refleksi komentar siswa menunjukkan bahwa lebih banyak elemen klinis dan pembelajaran berbasis kasus harus ditambahkan sesuai dengan unit kedua patologi mulut.

Oleh karena itu, dalam penelitian ini penilaian pembelajaran pengetahuan masih menjadi bagian utama dari penilaian secara keseluruhan. FC dapat berkontribusi lebih baik terhadap pengetahuan pengajaran dan efisiensi pembelajaran, sejalan dengan literatur [30, 31]. Kesimpulannya, model pendidikan berbasis hasil melalui FC ini telah meningkatkan pembelajaran sarjana histopatologi lisan dan akan menjadi model pendidikan yang menjanjikan di masa depan. Kami menyarankan agar model pendidikan berbasis hasil melalui FC dapat memberikan siswa pendidikan yang melampaui pendidikan saat ini.

READ  Permintaan batubara menit terakhir yang hampir merusak kesepakatan iklim Glasgow - Politico

Keterbatasan studi

Namun, penelitian ini melibatkan sejumlah kecil mahasiswa kedokteran gigi dari satu institusi. Ada beberapa siswa yang tetap netral terhadap FC. Pembelajaran histopatologi oral tidak boleh dinilai hanya dari kinerja jangka pendek. Presentasi klinis gigi di masa depan harus diikuti. Pekerjaan lebih lanjut harus mengeksplorasi penilaian sistematis dan umpan balik untuk pembelajaran tepat waktu. Pembelajaran berbasis hasil melalui FC dan umpan balik berkelanjutan harus dibangun dan diintegrasikan ke dalam pendidikan sarjana histopatologi oral.