POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Forum Tiongkok-ASEAN menyerukan lebih banyak pertukaran

Forum Tiongkok-ASEAN menyerukan lebih banyak pertukaran

Oleh Leonardos Jego di Jakarta dan Prem Sarmiento di Hong Kong | chinadaily.com.cn | Diperbarui: 27-10-2023 23:10

Jalur kereta api berkecepatan tinggi antara Jakarta dan Bandung adalah salah satu proyek Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) yang menjadi andalan Indonesia. [XU QIN/XINHUA]

Pertukaran budaya dan dialog adalah kunci untuk memperluas kerja sama ekonomi dan perdagangan antara Tiongkok dan negara-negara Asia Tenggara, menurut para peserta forum regional yang diadakan di Jakarta.

Fu Fengshan, Wakil Kepala Misi Tiongkok untuk ASEAN, menjadi tuan rumah Salon Media dan Pemikiran Tiongkok-ASEAN di ibu kota Indonesia pada tanggal 26 Oktober.

Pejabat Tiongkok lainnya berpartisipasi dalam forum tersebut, bersama dengan jurnalis dan peneliti dari Tiongkok dan negara-negara anggota ASEAN. Kesepuluh anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) adalah Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Fu memaparkan buku putih Tiongkok yang berjudul “Membangun Komunitas Global dengan Masa Depan Bersama.” Dia mencatat bahwa tahun ini menandai peringatan 10 tahun usulan Presiden Tiongkok Xi Jinping untuk membangun Komunitas Tiongkok-ASEAN yang lebih erat dengan Masa Depan Bersama.

Fu mengatakan bahwa Tiongkok dan ASEAN “sebagai teman baik, tetangga yang baik, dan mitra yang baik” memiliki visi yang sama, kepentingan mereka saling terkait erat, dan mereka adalah “mitra alami” dalam membangun komunitas dengan masa depan bersama.

“Wilayah Asia Timur saat ini secara umum telah menjaga perdamaian dan stabilitas serta telah menjadi mesin pembangunan dan landasan kerja sama yang menjanjikan,” kata Fu, seraya menambahkan bahwa hal ini merupakan hasil upaya bersama antara Tiongkok dan ASEAN.

Dia mengutip usulan Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok dan bagaimana hal ini selaras dengan strategi pembangunan ASEAN.

Kerjasama Tiongkok-ASEAN juga telah meningkatkan keterhubungan seperti yang ditunjukkan oleh pembangunan jalur kereta api Tiongkok-Laos, Jalan Tol Phnom Penh-Sihanoukville di Kamboja, dan jalur kereta api cepat Jakarta-Bandung di Indonesia.

Tiongkok juga merupakan mitra dagang terbesar ASEAN. Pada Juli tahun ini, investasi kumulatif di kedua arah telah mencapai lebih dari 380 miliar dolar, kata Fu.

Tiongkok dan ASEAN juga telah berupaya untuk mendorong integrasi ekonomi regional, karena mereka adalah anggota Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, yang merupakan perjanjian perdagangan bebas terbesar di dunia.

Fu mengatakan kedua belah pihak juga harus bersama-sama menanggapi tantangan bersama termasuk ketegangan geopolitik, lambatnya pemulihan ekonomi global, dan perubahan iklim.

Dia mengatakan Tiongkok “sangat mendukung” solidaritas, sentralitas, pembangunan komunitas ASEAN, dan fokus pada pembangunan ekonomi dan kerja sama di Asia Timur.

Fu menambahkan bahwa Tiongkok dan negara-negara ASEAN adalah negara-negara berkembang dan memiliki “tujuan yang sama untuk bekerja sama membangun tatanan internasional yang lebih menguntungkan kita, lebih adil dan masuk akal.”

Mohamed Habib Abyan Dzakwan, peneliti di Pusat Studi Strategis dan Internasional yang berbasis di Jakarta, mengatakan buku putih tersebut menyebutkan penghapusan semua hambatan dalam pertukaran budaya.

Penghapusan hambatan “harus diterapkan hingga ke lapisan terakhir populasi kita,” katanya, mengacu pada anggota komunitas yang sulit dijangkau.

Habib mengatakan para pekerja Tiongkok yang bekerja di Indonesia harus didorong untuk mempelajari bahasa Indonesia agar mereka dapat lebih banyak berkomunikasi dengan rekan-rekannya dan berintegrasi dengan masyarakat setempat.

Ia mengatakan, para pekerja Indonesia di Tiongkok dan pekerja Tiongkok di negara-negara ASEAN lainnya harus mempelajari bahasa daerah.

“Kita perlu menyediakan akses pembelajaran bahasa yang terjangkau bagi semua segmen masyarakat kita,” kata Habib.

Iwan Santosa, jurnalis senior di surat kabar Kompas, mengatakan pekerja Tiongkok dan karyawan lokal perlu memahami satu sama lain.

Di Indonesia, ribuan pekerja Tiongkok saat ini bekerja di proyek pertambangan di provinsi Sulawesi dan Maluku. Perusahaan pertambangan perlu mengatasi segala kekhawatiran masyarakat setempat, kata Santosa.

Bryant Gozali, CEO Bulong Media Indonesia, sebuah perusahaan multimedia yang berbasis di Jakarta, mengatakan media memainkan peran penting dalam mempromosikan pertukaran budaya antara Tiongkok dan ASEAN.

“Ini bukan sekedar komunikasi. Ini tentang membangun koneksi, meningkatkan pemahaman dan menciptakan masa depan bersama,” katanya.

Fu, dari misi Tiongkok untuk ASEAN, mengatakan persaingan pembangunan antar negara adalah hal yang wajar.

“Tentu saja kita bisa bersaing, tapi dengan cara yang sehat,” katanya seraya menegaskan bahwa mengundang pihak eksternal untuk mendukung kemampuan seseorang bersaing adalah hal yang tidak bisa diterima.

Leonardos Jego adalah jurnalis lepas untuk China Daily.

Hubungi penulis di [email protected]

READ  Sheraton Move, Dubai Move, apa pun gerakannya... membuat mual