POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kanada: Warga negara yang divaksinasi penuh tidak lagi menghadapi karantina setelah 5 Juli | berita pandemi virus corona

Kanada menghapus pembatasan pada pelancong yang masuk karena negara tersebut berusaha untuk memvaksinasi 80 persen warga Kanada pada akhir Juli.

Pemerintah Kanada mengatakan Senin bahwa Kanada akan dengan hati-hati mulai mencabut pembatasan perbatasan pada warga negara yang divaksinasi penuh dan orang lain yang memenuhi syarat pada 5 Juli, tetapi Amerika Serikat dan pelancong asing lainnya akan terus dikecualikan.

Mulai 23:59 EDT pada 5 Juli (03:59 GMT pada 6 Juli), mereka yang telah menerima dua dosis vaksin COVID-19 tidak perlu menghabiskan waktu di karantina. Relaksasi prosedur berlaku untuk warga Kanada dan penduduk tetap.

Para pejabat mengatakan para pelancong itu harus mendapatkan dua dosis vaksin yang disetujui Kanada, menyerahkan tes COVID-19 negatif 72 jam sebelum kedatangan, melakukan tes kedua pada saat kedatangan, dan memiliki rencana karantina jika tes kedatangan kembali positif.

Menteri Keamanan Publik Bill Blair mengatakan fase pertama langkah-langkah pelonggaran perbatasan akan terus membatasi masuk ke Kanada untuk orang asing yang tidak penting yang ingin masuk.

Menteri Transportasi Omar Al-Ghubra juga mengatakan larangan penerbangan antara Kanada dan India akan tetap berlaku hingga 21 Juli, tetapi larangan penerbangan dengan Pakistan akan dicabut.

Larangan penerbangan diberlakukan setelah peningkatan kasus COVID-19 didorong oleh varian delta yang sangat menular yang pertama kali diidentifikasi di India.

Infeksi COVID-19 Kanada berada pada level “kritis” pada bulan April dengan penyebaran variabel delta. Pemerintah melarang kontak pribadi.

READ  Pekerja luar angkasa Amerika, investasi memerangi pandemi pada 2020, terus meningkat pada 2021

Pemerintah mengatakan bahwa pelancong Kanada yang divaksinasi penuh yang ingin dipertimbangkan untuk dibebaskan dari karantina dan persyaratan pengujian yang dikurangi akan diminta untuk memberikan bukti status vaksinasi mereka dengan mengunggah dokumen pendukung ke aplikasi yang disebut ArriveCAN atau dengan masuk online di pemerintah situs web

Pemerintah menghilangkan kebutuhan bagi warga Kanada yang divaksinasi penuh dan penduduk tetap pelancong udara untuk menghabiskan tiga hari di karantina di hotel resmi setibanya di negara itu.

Warga Kanada yang sekarang kembali ke rumah melintasi perbatasan darat harus dikarantina di rumah atau di tempat lain selama 14 hari, dan mereka yang tiba dengan pesawat harus dikarantina di hotel resmi pemerintah hingga tiga hari sambil menunggu tes COVID-19 kembali negatif. . . . Pelancong udara juga dikenakan karantina di rumah atau di tempat lain setelah menginap di hotel.

Para pejabat mengatakan mereka ingin 75 persen penduduk Kanada yang memenuhi syarat untuk menerima vaksinasi penuh sebelum mereka menyarankan pelonggaran pembatasan perbatasan bagi wisatawan dan pelancong bisnis yang bukan warga negara atau penduduk tetap.

Pemerintah Kanada mengharapkan pengiriman vaksin yang cukup untuk 80 persen warga Kanada yang memenuhi syarat untuk divaksinasi penuh pada akhir Juli.

“Kita perlu memastikan bahwa mayoritas warga Kanada telah divaksinasi sepenuhnya,” kata Blair.

Menteri Kesehatan Patti Hajdu mengatakan bahwa anak-anak yang tidak divaksinasi yang bepergian dengan orang tua mereka yang divaksinasi harus melakukan karantina sendiri di rumah bahkan jika mereka tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi. “Ini tentunya akan menjadi tantangan bagi keluarga yang ingin berwisata,” ujarnya.

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. 4.6 gempa bumi

Kanada dan Amerika Serikat telah sepakat untuk memperpanjang perjanjian mereka untuk menutup perbatasan untuk perjalanan yang tidak penting hingga 21 Juli [File: Elaine Thompson/AP Photo]

Perbatasan antara Kanada dan Amerika Serikat tetap tertutup untuk semua perjalanan yang tidak penting. Pembatasan diumumkan pada Maret 2020, pada bulan-bulan awal pandemi dan telah diperpanjang setiap bulan sejak saat itu.

Pemerintah Perdana Menteri Justin Trudeau mengumumkan pada hari Jumat bahwa pembatasan perbatasan pada perjalanan yang tidak penting dengan Amerika Serikat telah diperpanjang hingga 21 Juli karena Kanada berupaya agar proporsi warga Kanada yang divaksinasi sepenuhnya lebih tinggi. Langkah itu dilakukan berkoordinasi dengan Amerika Serikat.

Ada peningkatan seruan di Amerika Serikat untuk membuka perbatasannya untuk perjalanan yang tidak penting seperti pariwisata, tetapi kurang dari 25 persen orang Kanada menerima vaksinasi penuh.