POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penawaran Umum Perdana di India: 2021 adalah tahun yang menarik bagi teknologi. Hype tidak akan hilang pada tahun 2022

Pada bulan Desember, lebih dari 15 miliar dolar Itu dikumpulkan di Mumbai melalui penawaran umum perdana, jumlah rekor, menurut Dealogic. Sekitar $6 miliar, atau kira-kira 40%, masuk ke perusahaan teknologi — angka rekor lainnya.

Tahun ini bersejarah karena alasan besar lainnya: Ini adalah pertama kalinya saham perusahaan teknologi unicorn India, atau perusahaan rintisan senilai lebih dari $1 miliar, go public.

Sebagian besar perusahaan rintisan terkenal ini merugi, Masalah ini telah mengkhawatirkan investor ritel, Piyush Nagda, kepala produk investasi di pialang Prabhudas Lilader yang berbasis di Mumbai, mengatakan kepada CNN Business.

Tapi itu semua berubah setelah itu Raksasa pengiriman makanan Zomato memulai debutnya musim panas ini. Najda mengatakan IPO mengirimkan sinyal yang jelas bahwa “realisasinya adalah berubah” di antara investor.

Pesta yang dimulai dengan Zomato IPO $1,3 miliar – perusahaan naik 65% Daftar hari ini Untuk mencapai kapitalisasi pasar sebesar $ 13 miliar – itu juga telah menyapu beberapa perusahaan teknologi lainnya. perusahaan e-niaga Nika Dan pasar asuransi online Policybazaar keduanya meningkat pada masa pertumbuhannya.
orgasme Datang untuk berhenti berderit dengan IPO bencana Paytm Bulan lalu. Daftar besar perusahaan pembayaran digital jatuh 27% pada hari perdagangan pertama, dan bahkan tidak pernah mendekati harga penawarannya lagi.
Meskipun kegagalan ini itu Analis menyalahkan Karena tidak ada jalan yang jelas menuju profitabilitas dan penilaian yang sangat tinggi, kemungkinan perusahaan teknologi India lainnya tidak akan dicegah untuk go public di tahun-tahun mendatang. Mereka hanya harus berhati-hati tentang bagaimana mereka menilai diri mereka sendiri dan apakah mereka membeli terlalu banyak untuk hype.

Kenapa pestanya bisa terus berlanjut?

Ada beberapa alasan untuk optimis tentang sektor teknologi India.

READ  Wawasan - Masa depan teknologi: Gaji yang lebih baik dan kantor kecil

Banyak perusahaan rintisan digital di negara ini telah mengalami lonjakan pertumbuhan yang besar selama pandemi, baik dalam hal klien maupun pendanaan.

Penguncian terkait virus corona mendorong orang-orang di luar kota besar untuk berbelanja Uang online, mempercepat digitalisasi perusahaan dan membuka lebih banyak peluang bagi pengusaha teknologi.

Perusahaan teknologi di India telah mengumpulkan hampir $25 miliar tahun ini, jumlah tahunan tertinggi yang pernah ada, menurut platform data Tracxn. Sekitar 34 perusahaan telah mencapai status unicorn.

India juga menarik lebih banyak minat dari investor global utama tahun ini karena Penindasan perusahaan teknologi di China, karena pihak berwenang memberlakukan pembatasan besar-besaran pada perusahaan swasta yang telah memusnahkan harga saham dan menimbulkan kekhawatiran tentang pertumbuhan di masa depan.

Sebagai hasil dari tindakan regulasi tersebut, “investor pertumbuhan telah menyalurkan uang ke India,” kata Tom Macy dan Nuno Fernandez, manajer portofolio untuk strategi kekayaan baru di GW&K Investment Management. Mereka mengatakan kepada CNN Business bahwa kinerja kedua negara berbeda tahun ini. “Dengan India naik sekitar 20% dan China 20%.”

Nagda juga mengatakan bahwa minat terhadap teknologi India dari investor global telah membuat sektor ini Lebih menarik bagi milenium yang paham teknologi di India. Diperkirakan India telah menambahkan sekitar 20 juta investor ritel sejak April 2020, dan antara 30%-40% di antaranya berusia di bawah 40 tahun.

Mereka menumpuk Di pasar saham sejak epidemi Saya mulai dan dia Dia menambahkan bahwa dia tertarik untuk berinvestasi di raksasa internet negara itu.

Dan mereka harus mendapatkan banyak kesempatan tahun depan, dengan beberapa perusahaan rintisan terbesar di India bersiap untuk penawaran umum perdana, termasuk Flipkart milik Walmart dan jaringan hotel. OYO.

kecil Investor tidak melihat perusahaan dengan cara “tradisional” sebagai profitabilitas dan jenis rasio ini secara ekstensif dilihat, kata Nagda, menambahkan bahwa telah terjadi “perubahan revolusioner” dalam perdagangan saham di India.

READ  Pratinjau Sepak Bola: Texas Tech - Universitas Atletik Texas

panggilan bangun

Bahkan investor ini mungkin memiliki batasnya.

Paytm mengumpulkan $2,5 miliar selama penawaran umum perdana, sekitar setengahnya dari investor asing.

Perusahaan ini bernilai $20 miliar ketika meluncurkan IPO – meskipun kehilangan ratusan juta dolar tahun lalu dan tampak jauh dari siap untuk menghasilkan keuntungan.

“Paytm dilebih-lebihkan,” kata Massey dan Fernandez. “Ini membutuhkan investor untuk membuat asumsi tentang masa depan untuk model bisnis yang tidak berlabuh dengan kuat.”

Beberapa analis Jelaskan kegagalan Paytm sebagai panggilan bangun yang sangat dibutuhkan untuk bisnis yang Perlu memikirkan kembali peringkat mereka.

“Beberapa rasionalitas akan menang” Najda Dia berkata. Dia menambahkan bahwa untuk melihat “kisah sukses” seperti Zomato, Anda harus “menentukan harga saham dengan benar”.

Setelah kemunculan Paytm yang mengerikan secara historis, beberapa perusahaan di sektor fintech telah mempertimbangkan kembali penawaran umum perdana mereka. Mobiquick, pesaing Paytm yang lebih kecil, mengatakan akan menunda penawaran umum perdana, yang semula dijadwalkan pada November, beberapa bulan.

Paytm masih berjuang untuk mengesankan investor setelah IPO yang membawa bencana

“Perusahaan mengalami pertumbuhan bisnis yang kuat, memiliki jalur yang jelas menuju profitabilitas dan akan terdaftar pada waktunya,” katanya kepada CNN Business.

Beberapa pengusaha teknologi telah mendesak agar berhati-hati saat mengejar uang besar di pasar publik.

Nithin Kamath, pendiri pialang ritel terbesar di India Zerodha, kicauan baru-baru ini bahwa perusahaannya tidak akan mengajukan IPO, meskipun “bisa mendapatkan penilaian yang konyol”.

Dia menulis, “Kita berada di dunia di mana perusahaan dihargai dengan sempurna berdasarkan semua potensi pertumbuhan di masa depan. Agar saham dapat berjalan dengan baik, Anda harus mengunggulinya.” “Sebagai CEO, saya takut memikirkan bagaimana melampaui ekspektasi yang sudah tinggi dari perusahaan yang sedang berkembang saat ini.”

READ  Profesor Texas Tech, peneliti yang memimpin presentasi tentang burung asli

Dikombinasikan dengan mengelola ekspektasi besar, startup yang diluncurkan ke publik Mereka juga harus menyesuaikan dengan jumlah informasi perusahaan yang diharapkan untuk diungkapkan secara teratur kepada pemegang saham baru mereka.

Raksasa teknologi milik swasta kurang berkomitmen terhadap transparansi semacam itu. Dan banyak investor percaya bahwa persyaratan ini akan menjadi perubahan yang disambut baik.

Akan ada “kejelasan tentang ini untuk pertama kalinya,” kata Karthik Reddy, salah satu pendiri perusahaan modal ventura Bloom Ventures. “Saya bahkan tidak tahu apa yang terjadi di semua perusahaan ini, meskipun saya orang industri.”