POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

In India, new commodity and machinery and transport equipment related manufacturing investment projects surged on two-year CAGR basis

Pemulihan yang kuat di India dapat mengimbangi belanja modal China yang melambat: Morgan Stanley

Morgan Stanley mengatakan pada hari Senin bahwa tren belanja modal di Asia telah bergerak 2 persen di atas lintasan pra-Covid, menjadikan pemulihan ini tercepat dibandingkan dengan tiga siklus terakhir. Permintaan eksternal yang kuat adalah pendorong utama pemulihan ini karena ekspor riil sudah 5 persen di atas lintasan pra-Covid.

Di India, proyek investasi manufaktur yang terkait dengan barang baru, mesin dan peralatan transportasi meningkat berdasarkan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) 2 tahun. Morgan Stanley mengatakan dalam sebuah makalah penelitian bahwa ekonomi Asia Utara (Cina, Korea, dan Taiwan) dan Jepang telah memimpin dalam pemulihan ini di kawasan ini.

Morgan Stanley mengatakan bahwa dalam jangka menengah, sementara pengaturan ulang peraturan China kemungkinan akan memengaruhi pertumbuhan investasinya mulai tahun 2023, pemulihan yang berpotensi lebih kuat akan diimbangi oleh India dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, yang akhirnya muncul dari perlambatan siklus yang dalam.

Namun, ekonomi lain seperti India dan Indonesia dapat memberikan kompensasi atas perlambatan belanja modal di China. Timbulnya ketegangan perdagangan AS-China dan gangguan rantai pasokan terkait dengan Covid telah mendorong perusahaan untuk memikirkan kembali perlunya mendiversifikasi produksi mereka. Dan transisi yang sedang berlangsung menuju dunia multipolar akan terus memperkuat kebutuhan ini.

Untuk memanfaatkan tren ini, pembuat kebijakan di seluruh Asia telah menerapkan langkah-langkah untuk menarik arus masuk investasi asing langsung, mendorong manufaktur domestik, dan meningkatkan belanja infrastruktur. Secara khusus, India dan Indonesia dapat diuntungkan karena biaya tenaga kerja yang rendah, tenaga kerja yang relatif besar, dan pasar permintaan domestik yang besar, tambah laporan itu.

Sementara itu, proyek-proyek investasi industri yang terkait dengan barang-barang konsumsi relatif terlambat, dan proyek-proyek konstruksi dan investasi real estat baru menjadi hambatan dalam rantai utama.

READ  Kesaksian jab COVID bocor dari presiden Indonesia – pihak berwenang mengatakan ini sepenuhnya masuk akal • The Record

Di Asia secara umum, belanja modal di ekspor dan sektor terkait komoditas sejauh ini telah mengalami pemulihan yang jauh lebih kuat, sementara infrastruktur dan sektor yang terkait dengan konsumsi domestik lambat pulih.

“Sementara ekspor akan terus menjadi pendorong utama, dengan lebih dari 80 persen populasi orang dewasa divaksinasi pada akhir tahun 2021, kami melihat pemulihan konsumsi dari awal 2022 yang mendukung peningkatan berbasis luas dalam tren belanja modal di negara-negara berkembang. periode 12-18 tahun berikutnya. bulan”

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!