POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesaksian jab COVID bocor dari presiden Indonesia – pihak berwenang mengatakan ini sepenuhnya masuk akal • The Record

Kesaksian jab COVID bocor dari presiden Indonesia – pihak berwenang mengatakan ini sepenuhnya masuk akal • The Record

Pihak berwenang Indonesia telah mengakui bahwa sertifikat vaksinasi virus corona (COVID-19) dari kepala negara telah beredar secara online dan telah mencoba menjelaskan bahwa itu merupakan indikasi transparansi yang mengesankan, bukan keamanan yang disayangkan.

Sertifikat vaksinasi yang diumumkan kepada Presiden Joko Widodo akhir pekan lalu tidak dipermasalahkan.

Alasan untuk generalisasi masih diperdebatkan.

Di satu kubu, ada pihak yang berpendapat bahwa kemunculan dokumen tersebut di depan umum yang tidak direncanakan merupakan bukti lebih lanjut bahwa pemerintah Indonesia buruk dalam mengamankan informasi. Sangat mudah untuk menemukan bukti yang mendukung argumen ini: catatan Dia sendiri telah mengetahui kebocoran informasi pribadi dari aplikasi manajemen karantina COVID di Indonesia, dan satu lagi di sistem jaminan kesehatan nasional. Indonesia juga mengimbau warga untuk berhenti memposting sertifikat vaksinasi mereka di media sosial karena mengandung data pribadi lainnya.

Munculnya catatan vaksinasi Presiden Widodo – lengkap dengan tanggal dan waktu vaksinasi – telah dikritik karena merusak kepercayaan publik tidak hanya pada proses vaksinasi, tetapi pada layanan digital pemerintah secara umum.

Yang tidak dibutuhkan Indonesia. Negara ini adalah yang terbesar ke-16 di dunia jika diukur dengan PDB, dan yang terpadat ke-4, dan sementara sedang dalam perjalanan untuk menjadi kekuatan ekonomi, layanan pemerintahnya tidak terdistribusi dengan baik atau berkembang dengan baik.

Oleh karena itu pelepasan pernyataan bersama Dari Kementerian Kesehatan negara itu, Badan Kriptografi dan Internet Nasional, dan Kementerian Komunikasi dan Informatika, yang bersama-sama memberikan penjelasan yang sepenuhnya tidak bersalah atas kebocoran tersebut.

Pernyataan tersebut menunjukkan bahwa layanan online memungkinkan pengambilan sertifikat vaksinasi untuk tujuan verifikasi, menyebutkan nama warga negara, nomor identitas nasional, tanggal lahir, tanggal vaksinasi dan jenis vaksin, semua yang diperlukan.

READ  Eksportir Singapura dan Indonesia mengambil keuntungan dari PDB Tiongkok

Agensi melaporkan bahwa laporan berita memberikan bukti yang cukup tentang kapan presiden mengajukan banding. Mereka menambahkan, nomor KTP wajib dipasang melalui situs KPU, sehingga tidak sulit mencari nomor Widodo. Ulang tahunnya tidak dianggap rahasia.

Jenis vaksinnya sedikit lebih rumit daripada yang ilahi, karena Indonesia tampaknya telah menggunakan empat jenis vaksin yang berbeda dan mungkin sebanyak sepuluh jenis pukulan yang berbeda! Tetapi mengetahui empat dari lima titik data yang diperlukan, menebak pukulan yang diterima Widodo tidak akan membutuhkan banyak, jika ada, keterampilan teknis.

Agensi juga mengatakan mereka baru-baru ini meningkatkan privasi dengan menghapus opsi untuk menggunakan nomor ponsel untuk mencari status vaksinasi. Jadi, keamanan baik-baik saja, terima kasih banyak. Kecuali jika Anda adalah Presiden atau tokoh terkemuka lainnya yang informasi pribadinya harus berada dalam domain publik. ®