POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Carlos Dominguez III

Kementerian Keuangan menolak usulan pagu utang

Menteri Keuangan Carlos Dominguez III. (Foto oleh Toto Lozano/Divisi Fotografer Kepresidenan)

Kepala ekonomi Presiden Duterte sedang menangani proposal anggota parlemen untuk membatasi utang publik, dengan alasan perlunya menjaga fleksibilitas dalam menanggapi pandemi sementara pemerintah mempertahankan kehati-hatian fiskal di tengah pertempuran panjang melawan COVID-19.

Selama dengar pendapat Komite Cara dan Sarana tentang pengelolaan utang, Menteri Keuangan Carlos Dominguez III mencatat bahwa negara tetangga Indonesia memiliki undang-undang yang membatasi utang dan defisit anggaran. Namun, pemerintah Indonesia “melemparkan” [these laws] “Ketika Anda perlu meminjam dan membelanjakan lebih banyak setelah pandemi,” kata menteri keuangan.

“Apa gunanya berada di sana? [a ceiling]Jika Anda benar-benar akan melanggarnya, Anda melanggar hukum? Yang penting Kongres sudah punya kekuatan – kalau dilihat dari anggarannya – untuk mengatur pagu utang. Pada dasarnya, menetapkan plafon utang menentukan berapa banyak yang kita belanjakan, ”kata Dominguez.

“Ini adalah batas utang nyata – itu sudah ada di tangan Anda. Saya tidak berpikir, pada saat ini, ada kebutuhan untuk membatasi utang dan membuat negara menjadi sangat tidak fleksibel,” katanya kepada anggota parlemen.

RUU yang tertunda di DPR dimaksudkan untuk membuat dewan utang antarlembaga di pucuk pimpinan komite pengawasan kongres untuk memantau dan meninjau pinjaman luar negeri dan domestik.

Dominguez mengatakan semua pinjaman saat ini sedang dalam pengawasan dan persetujuan tidak hanya oleh Kementerian Keuangan dan Kantor Perbendaharaan, tetapi juga oleh lembaga lain seperti Bangko Sentral ng Pilipinas, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional dan, pada akhirnya, Kantor Presiden.

pinjaman

Ketika pemerintah meningkatkan pinjaman untuk meningkatkan dana perang COVID-19, rasio utang terhadap PDB Filipina melonjak menjadi 54,6% tahun lalu dari 39,6% pada 2019.

READ  Manajemen ruang maritim akan mengarah pada implementasi ekonomi biru: govt

Karena penumpukan utang tumbuh lebih cepat daripada pemulihan ekonomi, utang terhadap PDB, yang mencerminkan solvabilitas ekonomi, mencapai 60,4 persen pada akhir Juni — di atas ambang batas 60 persen yang dianggap dapat dikelola oleh lembaga pemeringkat kredit. Tingkat utang publik di antara pasar negara berkembang.

Utang terhadap PDB diperkirakan akan berakhir pada tahun 2021 pada level tertinggi 16 tahun di 59,1%. Utang yang belum dibayar akan mencapai rekor $ 11,73 triliun pada akhir tahun.

Tetapi Dominguez mengatakan pemerintah membutuhkan lebih banyak pinjaman sehingga dapat membelanjakan lebih banyak di tengah pandemi yang berlarut-larut, mencatat bahwa pengeluaran publik menyumbang seperempat dari ekonomi.

“Yang membedakan Filipina adalah kami memasuki tahun 2020 dengan rasio utang terhadap PDB yang rendah secara historis – artinya kami dapat menyerap pinjaman tambahan lebih baik daripada negara lain yang rasio utangnya sudah 60% sebelum pandemi. Jadi, kenaikan 15 poin persentase dalam rasio Utang terhadap PDB pada tahun 2020 tetap dalam batas kelayakan finansial yang ditetapkan dan pengalaman tetangga dan rekan kita dalam peringkat secara global.”

Keberlanjutan

“Keberlanjutan utang tergantung pada dua hal: biaya dan kemampuan untuk menghasilkan kegiatan ekonomi untuk melunasinya… Jika kita tidak meningkatkan tingkat pengeluaran publik melalui pinjaman, ekonomi lokal akan runtuh. Peristiwa ini akan berdampak banyak kerugian yang lebih menyakitkan bagi orang-orang kita.”

Ditanya seberapa buruk ekonomi akan memburuk jika pemerintah tidak meningkatkan pengeluaran serta pinjaman di tengah pandemi, Dominguez menjawab bahwa dia akan bergantung pada pengeluaran yang telah dipotong.

“Apakah benar berhutang? Ya. Untuk membiayai kebutuhan rakyat kita. Namun, kita harus menggunakan pinjaman kita dengan bijak. Kita harus menggunakannya untuk meningkatkan kebutuhan kesehatan kita dan menghasilkan kegiatan ekonomi yang produktif. Jika kita tidak melakukan hal-hal ini, ekonomi akan semakin runtuh.”

READ  Apakah energi panas bumi dinilai secara adil dalam tarif energi Indonesia?

Selama sesi yang sama, Bendahara Nasional Rosalia de Leon mencatat bahwa sebagian besar atau setidaknya 70 persen dari pinjaman tahunan pemerintah nasional diambil dari pasar utang lokal untuk memanfaatkan secara positif likuiditas dalam negeri. Dominguez menambahkan bahwa pendekatan pinjaman domestik yang lebih besar versus pembiayaan eksternal ini juga mengurangi risiko nilai tukar mata uang asing. INQ

baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam bertanya lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.