POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemulihan Thailand semakin cepat

Bangkok, 5 November 2021: Thai Airways International dan anak perusahaannya Thai Smile telah melanjutkan penerbangan pada 36 rute dari pangkalan mereka di Bandara Suvarnabhumi di Bangkok.

Maskapai tersebut mengatakan peningkatan rute tersebut sebagai tanggapan atas keputusan pemerintah Thailand untuk membuka kembali perjalanan bagi penumpang yang divaksinasi penuh dari 63 negara dan wilayah mulai 1 November.

Kredit gambar: Peluncuran pers Visit Thailand TAT 2022 di WTM.

Selama tiga hari pertama, dari 1 hingga 3 November, kementerian kesehatan mengatakan 4.510 pelancong memasuki negara itu dengan hanya enam penumpang yang dinyatakan positif Covid-19.

Sebagian besar penumpang kembali dari Thailand, serta pelancong dari Singapura, Jepang, Jerman, London, Qatar, dan China, kata Kementerian Kesehatan kepada Associated Press.

Berbagai departemen pemerintah mengeluarkan perkiraan yang bertentangan tentang jumlah penumpang yang tiba di Bangkok sejak negara itu melonggarkan aturan untuk pelancong yang divaksinasi pada 1 November.

Sebuah sumber media mengutip Otoritas Penerbangan Sipil Thailand (CAAT), mengklaim bahwa 21.316 penumpang akan tiba dengan penerbangan internasional mulai 1-5 November.

Jam CAAT tiba di tiga bandara di Bangkok, Phuket dan Chiang Mai. Dikatakan 27 maskapai penerbangan saat ini melayani tiga bandara internasional.

Maskapai nasional tidak lagi berperan penting dalam mengangkut wisatawan ke Thailand, dan akan melayani 36 rute yang dimulai kembali untuk periode jadwal dari 31 Oktober 2021 hingga 26 Maret 2022, 19 di antaranya ke tujuan Asia, sembilan di Eropa, satu di Australia, dan 14 kota domestik Dilayani oleh Thai Smile Airlines. Penerbangan beroperasi pada kapasitas 50% untuk memenuhi aturan kesehatan dan keselamatan.

Sementara itu, delegasi optimis dari Kementerian Pariwisata dan Olahraga yang didukung tim dari Tourism Authority of Thailand menghadiri World Travel Market di London awal pekan ini.

READ  Ide Terbaik Dari COP26: Bisakah Biologi Menyelamatkan Planet?

Pesan utama berfokus pada peluncuran “Visit Thailand 2022” dan kampanye promosi baru; Thailand yang Menakjubkan: Bab baru yang menakjubkan.

TAT juga telah menandatangani letter of intent dengan British Airways dan TUI, operator tur global, untuk menciptakan kemitraan guna mempromosikan Thailand sebagai tujuan pilihan bagi para pelancong dari Inggris dan di seluruh dunia.

Menteri Pariwisata dan Olahraga Thailand, Phiphat Ratchakitprakarn, memimpin delegasi WTM dari Travel and Hospitality Directors yang mewakili hotel-hotel Thailand seperti Centara Hotels and Resorts, Dusit Hotels & Resorts, Minor Hotels, Standard Hotels dan Wattana Hotel Marketing Consultants. Turut hadir pula tour operator seperti I Asia Thailand, Diethelm Travel Thailand, Discover dan perwakilan pariwisata seperti SALT Representative, Red Elephant Reps dan MC Collection.

Kunjungi Thailand pada tahun 2022

Mengunjungi Thailand pada 2022 akan menawarkan pengalaman perjalanan dalam tiga “bab baru yang menakjubkan”. Berikut adalah TAT tentang bagaimana bab akan terungkap.

“Bab Satu, atau Bab Satu, TAT akan menyoroti produk dan layanan pariwisata yang akan membangkitkan panca indra wisatawan, seperti masakan Thailand yang lezat dan pemandangan yang menakjubkan untuk ditemukan di seluruh kerajaan.

Di bab kedua, siapa yang kamu cintai, TAT akan fokus pada segmen tertentu seperti keluarga, pasangan dan teman dan mengundang mereka untuk menciptakan kenangan indah bersama di Thailand. Secara khusus, Bangkok, Phuket, dan Chiang Mai akan dipromosikan sebagai tujuan pernikahan dan bulan madu, dengan pantainya yang indah, resor pegunungan, dan daya tarik kota yang semarak.

“Bab 3, Tanah yang Kami Peduli, Ini akan menyoroti bagaimana kesempatan alam untuk merevitalisasi karena situasi Covid-19 telah menyebabkan peningkatan kesadaran ekowisata di kalangan wisatawan di seluruh dunia dan bagaimana perilaku mereka telah mempengaruhi lingkungan.

READ  Malaysia membela pertemuan utusan Myanmar dengan junta setelah mendapat reaksi keras

“Munculnya sektor perjalanan seperti wisata alam liar (Escapers) dan liburan (sadar) ibadah juga akan menunjukkan bahwa perilaku wisatawan telah berubah menjadi lebih banyak menghabiskan waktu di alam dan meningkatkan kesadaran mereka akan dampaknya terhadap sumber daya alam.

“Selain itu, ada sektor lain yang menonjolkan gastronomi, kesehatan dan kebugaran, serta pekerjaan, yang menjadi tren yang berkembang ketika munculnya pandemi COVID-19 akan memungkinkan orang untuk bekerja dari jarak jauh dan menikmati liburan.”

Laporan Situasi Perjalanan Thailand yang dikeluarkan oleh TAT

Dari Januari hingga September 2021, Thailand menyambut 85.845 pengunjung internasional melalui berbagai skema masuk, seperti Sandbo, Visa Turis Khusus (STV), Kartu Privilege Thailand, dan wisata medis.

Phuket Sandbox mencatat 60.649 pengunjung dari 1 Juli hingga 31 Oktober 2021, dengan lima pasar terbesar adalah warga Thailand dan ekspatriat yang pulang, AS, Israel, Inggris, Jerman, dan Prancis.

Akhirnya, TAT telah mengomunikasikan pembukaan kembali negara itu kepada pengunjung internasional yang dimulai pada 1 November. Pengunjung yang telah divaksinasi penuh dari 63 negara dan wilayah akan disambut dengan hanya satu malam singgah di hotel yang terdaftar SHR+ sambil menunggu hasil tes Covid-19.

TAT memperkirakan kunjungan internasional akan meningkat menjadi 1 juta dari 1 November 2021 hingga 31 Maret 2022. Tetapi para eksekutif industri perjalanan menunjukkan bahwa sementara aturan baru mungkin lebih ramah pengguna, sebagian besar kedatangan tetap dalam kategori “perjalanan”. dasar”. Risiko, ketidakpastian, dan fluktuasi dalam peraturan dan kebijakan akan tetap menjadi penghalang bagi wisatawan rekreasi sejati.

Pada tahun 2022, TAT menargetkan pariwisata dapat menghasilkan 1,58 triliun THB, termasuk 818 miliar THB dari wisatawan internasional dan 771 miliar THB dari wisatawan domestik.

READ  Wabah COVID-19: Wabah terparah di Asia dan Asia Tenggara

Angka staf TAT tahun depan menunjukkan perkiraan stadion sepak bola 10 juta penumpang, sebagian kecil dari 40 juta yang mengunjungi Thailand pada 2019.