POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa laut diabaikan dalam pembicaraan iklim global?

Laut sangat penting bagi kesehatan lingkungan. Foto: Silas Baech/Unsplash/CC BY


kelembaman

Perubahan iklim umumnya dibahas seolah-olah itu adalah fenomena unik di atmosfer. Tetapi krisis ini sangat terkait dengan lautan, dan itu sebagian besar telah diabaikan dalam pembicaraan iklim internasional.

Negosiasi iklim internasional baru-baru ini telah membuat beberapa kemajuan dan, untuk pertama kalinya, menambatkan lautan permanen dalam sistem perubahan iklim multilateral. tetapi Piagam Iklim Glasgow Liga masih berada di tempat yang seharusnya untuk mencerminkan secara memadai pentingnya lautan bagi sistem iklim kita.

Sebagian besar negara memiliki target emisi berbasis lahan – tetapi tidak ada target seperti itu untuk lautan. Namun, laut memainkan peran penting dalam membantu menyeimbangkan kondisi yang dibutuhkan manusia dan sebagian besar spesies lain untuk bertahan hidup, sekaligus memberikan sebagian besar solusi untuk menghentikan kenaikan suhu planet di atas batas kritis 1,5°C abad ini.

Jadi bagaimana lautan dapat membantu kita mengatasi krisis iklim? Kemajuan apa yang telah dicapai dalam negosiasi internasional?

Potensi laut yang sangat besar

Sejak industrialisasi, lautan telah menyedot 93% dari panas yang dihasilkan manusia Dan Sepertiga dari karbon dioksida antropogenik (CO₂). Konsekuensi dari ini sangat besar, termasuk ekspansi termal air (penyebab utama kenaikan permukaan laut), pengasaman laut, deoksigenasi (kehilangan oksigen), memaksa kehidupan laut untuk mendistribusikan kembali ke tempat lain.

Yang mengkhawatirkan, ini suatu hari nanti dapat menyebabkan lautan membalikkan perannya sebagai penyerap karbon dan melepaskan karbon dioksida Kembali ke atmosferKarena kapasitas penyerapannya menurun.

Sama pentingnya adalah mitigasi perubahan iklim berbasis laut, yang dapat memberikan Lebih dari 20% pengurangan emisi Diperlukan untuk target 1.5.

Yang terpenting, kita harus melihat perubahan dalam industri maritim. Industri perkapalan sendiri memiliki jejak karbon yang mirip dengan Jerman – jika pengiriman adalah sebuah negara, itu akan menjadi penghasil emisi terbesar keenam di dunia. Meskipun tingkat tinggi Agenda IMO, NS Menghapus karbon dari pengiriman masih kurang Tujuan atau proses yang tepat.

READ  Apakah krisis virus Corona di India telah menyebar ke negara tetangganya di Asia?

Lautan juga dapat menyediakan pilihan makanan yang aman bagi iklim dan berkelanjutan. Sistem pangan saat ini, seperti pertanian intensif emisi, perikanan, dan makanan olahan bertanggung jawab atas Sepertiga dari emisi global. Manfaat lingkungan (dan kesehatan) yang signifikan dapat diperoleh dengan mengubah sistem pangan kita menjadi sistem yang berkelanjutan.”makanan biru“.

Ini termasuk makanan laut yang diperoleh dari perikanan dengan praktik pengelolaan berkelanjutan, seperti menghindari penangkapan ikan yang berlebihan dan mengurangi emisi karbon. Pasar dan teknologi juga harus diarahkan pada produksi dan konsumsi tanaman air seperti rumput laut dalam skala besar.

Ada juga banyak peluang dalam ‘karbon biru’ – menangkap karbon dioksida atmosfer dengan memelihara dan memulihkan ekosistem laut seperti bakau, lamun, dan rawa-rawa asin. Namun, keberhasilan solusi berbasis alam bergantung pada ekosistem laut yang sehat. Misalnya, ada kekhawatiran yang muncul tentang efek dari polusi plastik pada kemampuan plankton untuk menyerap karbon dioksida.

Tapi mungkin dampak terbesar akan datang dari adopsi energi terbarukan laut. Ini memiliki kemampuan untuk menampilkan Sepersepuluh dari pengurangan emisi yang kita butuhkan untuk mencapai target 1,5. Badan Energi Internasional memperkirakan bahwa angin lepas pantai dapat Ini memasok dunia dengan energi 18 kali lebih banyak daripada yang dikonsumsi saat ini.

Pembicaraan iklim membuat kemajuan yang lambat

Selama lebih dari satu dekade, dimasukkannya lautan dalam pembicaraan iklim bersifat parsial dan tidak konsisten. Di mana mereka menjadi bagian dari negosiasi, termasuk di COP26, pembicaraan difokuskan pada kemampuan wilayah pesisir untuk beradaptasi dengan dampak perubahan iklim seperti kenaikan permukaan laut, seperti yang pertama kali diangkat di forum internasional. Pada tahun 1989 dari negara pulau kecil.

READ  Penguncian baru di Asia meragukan pemulihan pertumbuhan: Barclays

Perjanjian COP26 Akhir, yang dikenal sebagai Piagam Iklim GlasgowMembuat sedikit kemajuan.

Piagam mengakui pentingnya memastikan Keutuhan ekosistem laut. Dia mendirikan Ocean and Climate Change Dialogue sebagai proses tahunan untuk mempromosikan aksi berbasis laut. Dan dia dipanggil Badan-badan UNFCCC perlu mempertimbangkan bagaimana “mengintegrasikan dan meningkatkan aksi berbasis laut dalam mandat dan rencana aksi yang ada” dan membuat laporan.

Meskipun ini adalah langkah-langkah positif, pada titik ini mereka tidak memerlukan tindakan oleh para pihak. Oleh karena itu, mereka hanyalah inklusi teoretis, bukan berorientasi pada tindakan.

Kami masih kekurangan tujuan nasional yang jelas dan persyaratan internasional wajib bagi negara-negara untuk mempertimbangkan bank lepas pantai, sumber dan kegiatan dalam perencanaan dan pelaporan iklim.

Dimana COP26 telah membuat kemajuan adalah fokusnya pada apakah dampak laut dan mitigasi akhirnya akan dimasukkan dalam agenda iklim yang berlaku. Untuk pertama kalinya dalam lima tahun, perangkat baru Iklan “Karena Laut” , yang menyerukan penyertaan sistematis lautan dalam Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim dan proses Perjanjian Paris.

Apa yang kita lakukan sekarang?

Yang kita butuhkan sekarang adalah daftar persyaratan wajib yang memastikan bahwa negara-negara melaporkan dan bertanggung jawab atas dampak iklim di wilayah maritim mereka.

Tetapi seperti yang dikatakan Presiden COP26 Alok Sharma tentang KTT secara keseluruhan, itu adalah “kemenangan yang rapuh”. Kami masih kekurangan indikasi konsistensi dengan mekanisme yang ada, seperti Konvensi Hukum Laut Atau bagaimana dana tersebut akan dialokasikan khusus untuk lautan.

Dengan demikian, dampak sebenarnya dari COP26 pada penyertaan lautan dalam aksi iklim tetap tidak pasti. Ini akan tergantung pada bagaimana badan-badan UNFCCC menanggapi panduan ini, dan berhasil dalam memperluas komitmen kepada negara-negara pihak.

READ  Mahkamah Agung memberi PM Lee $210.000 dalam kasus pencemaran nama baik terhadap editor TOC Terry Xu dan penulis artikel, Courts & Crime News & Top Stories

Menanggapi krisis iklim berarti kita harus berhenti berpura-pura bahwa laut dan atmosfer terpisah. Kita harus mulai memasukkan aksi laut sebagai bagian rutin dari aksi iklim.

PercakapanArtikel ini telah diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah Lisensi Creative Commons. Membaca artikel asli.