POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah Terus Mendorong Investasi ke Energi Bersih Di Tengah Krisis Energi Global – Berita

Pemerintah Terus Mendorong Investasi ke Energi Bersih Di Tengah Krisis Energi Global – Berita

Jumlah uang yang dialokasikan oleh pemerintah untuk mendukung investasi energi bersih sejak 2020 telah meningkat menjadi US$1,34 triliun, menurut pembaruan terbaru dari Pelacak Pengeluaran Energi Pemerintah Badan Energi Internasional. Sekitar $130 miliar pengeluaran baru diumumkan dalam enam bulan terakhir – di antara periode paling lambat dari alokasi baru sejak dimulainya pandemi Covid-19.

Namun, perlambatan ini mungkin berumur pendek, karena sejumlah paket kebijakan tambahan sedang dipertimbangkan di Australia, Brasil, Kanada, Uni Eropa, dan Jepang. Pengeluaran pemerintah telah memainkan peran utama dalam pesatnya pertumbuhan investasi energi bersih dan perluasan rantai pasokan teknologi bersih, dan keduanya akan mendorong keduanya ke tingkat yang lebih tinggi di tahun-tahun mendatang. Khususnya, insentif langsung kepada produsen yang ditujukan untuk meningkatkan pembuatan teknologi energi bersih lokal sekarang berjumlah sekitar $90 miliar.

Pada saat yang sama, pemerintah terus meningkatkan pengeluaran untuk mengelola guncangan harga energi langsung bagi konsumen. Sejak awal krisis energi global pada awal 2022, pemerintah telah berkomitmen $900 miliar untuk langkah-langkah keterjangkauan konsumen jangka pendek selain subsidi dan subsidi yang sudah ada sebelumnya. Sekitar 30% dari pengeluaran keterjangkauan telah dilaporkan dalam enam bulan terakhir.

Langkah-langkah ini memiliki peran besar dalam mengurangi kenaikan harga bagi pengguna akhir, namun krisis energi tetap mempengaruhi anggaran banyak orang. Menurut data terbaru Badan Energi Internasional tentang harga pengguna akhir di 12 negara, yang bersama-sama mencakup hampir 60% populasi dunia, rata-rata rumah tangga membelanjakan sebagian besar pendapatannya untuk energi pada tahun 2022 karena harga energi melampaui pertumbuhan upah nominal. . Rata-rata, rumah tangga di ekonomi utama menghabiskan antara 3% dan 7% dari pendapatan mereka untuk memanaskan dan mendinginkan rumah mereka, dan untuk peralatan listrik dan memasak—walaupun persentasenya lebih tinggi untuk rumah tangga berpendapatan rendah. Di sebagian besar ekonomi utama, bagian pendapatan yang dibelanjakan untuk energi meningkat kurang dari 1% berkat intervensi pemerintah.

READ  Indonesia meningkatkan batas pergerakan Covid saat kasus virus meningkat

Di pompa, konsumen paling merasakan dampaknya, terutama di pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang, di mana bahan bakar transportasi menyumbang peningkatan gabungan terbesar dalam pengeluaran rumah tangga pada tahun 2022 bersama dengan makanan. Tanpa campur tangan pemerintah, ini akan jauh lebih tinggi. Ini adalah kasus di Indonesia, di mana total pengeluaran energi rumah tangga rata-rata akan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2022 jika bukan karena subsidi keterjangkauan.

Angka awal untuk tahun 2023 menunjukkan bahwa harga grosir energi turun. Namun, harga eceran tidak mungkin turun begitu cepat. Harga yang sudah lebih tinggi membuat teknologi energi bersih lebih hemat biaya, terutama kendaraan listrik dan pompa panas, yang mencapai rekor penjualan pada tahun 2022. Karena harga terus meningkat, penyerapan teknologi energi bersih akan dipercepat, mempercepat munculnya energi baru. ekonomi energi. .