POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah sangat memperhatikan B.1.1.529

Pemerintah terus mengikuti perkembangan terkait varian baru Covid-19 yang ditemukan di Afrika Selatan saat mempersiapkan rencana untuk memastikan tidak menyebar ke Filipina.

Pejabat juru bicara istana, Carlo Alexei Nograles, mengatakan dalam sebuah pengarahan pada hari Jumat bahwa Gugus Tugas Antar-Lembaga untuk Manajemen Penyakit Menular yang Muncul (IATF), bersama dengan Departemen Kesehatan (DoH), sedang memantau situasi dan di saat yang sama melakukan genomik. Studi untuk mempelajari lebih lanjut tentang varian B.1.1.529.

Penjabat Juru Bicara Istana dan Sekretaris Kabinet Carlo Nograles

Nograles mengatakan pemerintah sedang menunggu Organisasi Kesehatan Dunia untuk mengklasifikasikan B.1.1.529 sebagai alternatif yang menarik atau varian yang menjadi perhatian.

Kantor imigrasi IATF juga menunggu untuk memutuskan apakah pelancong dari Afrika Selatan, negara tetangga Botswana, dan Hong Kong harus diperiksa secara menyeluruh.

Afrika Selatan dan Hong Kong berada di “daftar hijau” Filipina untuk negara dan wilayah berisiko rendah Covid, dan protokol karantina untuk pelancong yang divaksinasi penuh akan dilonggarkan dari tempat-tempat itu mulai 1 Desember.

Edsel Morris Salvana, spesialis penyakit menular dan anggota Kelompok Penasihat Teknis Departemen Kesehatan, mengatakan sedikit yang diketahui tentang B.1.1.529, tetapi memiliki lebih banyak mutasi pada protein lonjakan tidak berarti dapat sangat menular atau bahkan fatal.

Selama pengarahan hari Jumat, Silvana menegaskan bahwa pemerintah mengambil langkah-langkah untuk mencegah masuknya varian baru, termasuk biomonitoring genomik ekstensif dan langkah-langkah pengendalian perbatasan.

Alternatif tersebut diyakini tidak akan mempengaruhi proses pelonggaran pembatasan penutupan.

Pada hari Jumat, negara itu mencatat 864 kasus baru virus Covid, sehingga total menjadi 2,83 juta infeksi.

Selama pertemuannya pada hari Kamis, Nograles mengatakan, IATF menyetujui pedoman untuk pelancong dari negara, wilayah, atau yurisdiksi “hijau”.

READ  Mitra dagang terbesar Amerika Serikat dan Rusia

“Sebelum tiba di Filipina, WNA tersebut harus sudah berdomisili secara eksklusif di negara-negara yang masuk dalam daftar hijau atau yang berisiko rendah tertular Covid-19 selama 14 hari sebelum kedatangannya di negara tersebut,” katanya.

Kedatangan juga harus memberikan Sertifikat Vaksinasi Internasional, VaxCertPH, atau sertifikat digital nasional/pemerintah untuk pemerintah asing yang telah menerima VaxCertPH.

Pelancong yang divaksinasi tidak diharuskan menjalani RT-PCR pada saat kedatangan atau dikarantina di fasilitas tersebut.

Mereka hanya perlu memberikan hasil tes RT-PCR negatif sebelum mereka pergi, kata Nogralis.

“Wisatawan yang melewati negara/wilayah/yurisdiksi yang tidak termasuk dalam Green List tidak dianggap berasal atau pernah berkunjung ke negara/wilayah/yurisdiksi tersebut jika sepanjang waktu tinggal di bandara dan tidak diperbolehkan masuk,” ujarnya. dikatakan.

Dia menambahkan bahwa protokol pengujian dan karantina yang sama berlaku untuk anak di bawah umur.

Nogralis mengatakan mereka yang telah divaksinasi tetapi gagal memenuhi persyaratan pengujian pra-perjalanan harus dikarantina di fasilitas tersebut sampai tes RT-PCR negatif yang diambil pada Hari ke-5 dikeluarkan.

Cristina Maralet, Red Mendoza dan Catherine S Valenti