POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bergabung untuk membangun dunia yang lebih hijau untuk semua

[Photo/IC]

Deklarasi Bersama Glasgow Sino-AS tentang Mempromosikan Aksi Iklim pada tahun 1920-an yang dikeluarkan pada Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa baru-baru ini di Glasgow, Skotlandia, dapat menyuntikkan vitalitas baru ke dalam perjuangan global melawan perubahan iklim dan membantu memastikan pelaksanaan Perjanjian Paris.

Pertama, deklarasi bersama menyoroti pentingnya kerja sama dan solidaritas dalam memerangi perubahan iklim. Sebagai tantangan global bersama, krisis iklim hanya dapat diatasi secara efektif melalui upaya global bersama, yang berarti bahwa multilateralisme adalah kunci untuk mengatasi tantangan global seperti perubahan iklim.

Perjanjian Paris telah meletakkan dasar hukum yang kuat bagi upaya global untuk mengurangi emisi karbon. Namun partisipasi semua negara dalam memerangi iklim global, meskipun merupakan prasyarat, tidak cukup untuk mengatasi tantangan iklim. Karena kesenjangan antara tujuan yang ditetapkan oleh Perjanjian Paris dan upaya global untuk mencapainya begitu besar sehingga peningkatan aksi iklim sangat dibutuhkan untuk mempersempit, jika tidak sepenuhnya menutup, kesenjangan ini, sebelum terlambat.

Dari sudut pandang manajemen iklim, untuk pelaksanaan Perjanjian Paris yang efektif, upaya yang terkoordinasi dengan baik harus dilakukan di berbagai tingkat – di tingkat nasional melalui Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional di bawah Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim; secara bilateral seperti aksi iklim bersama China-AS; Pada tingkat multilateral, melalui kesepakatan global seperti Paris Agreement.

Sebagaimana dinyatakan dalam deklarasi bersama China-AS, kedua negara tidak hanya menetapkan tujuan netralitas karbon individu, tetapi juga sepakat untuk membentuk kelompok kerja untuk mempercepat aksi iklim bersama di tahun 2020-an dan memperkuat proses multilateral. Artinya, kedua belah pihak akan melakukan upaya di tingkat nasional, bilateral dan multilateral untuk memerangi perubahan iklim.

READ  Afrika Selatan menjadi tuan rumah pusat transfer teknologi vaksin Covid-19 pertama di dunia

Kedua, deklarasi tersebut menunjukkan bahwa terlepas dari perbedaan pendapat dan ketidaksepakatan mereka yang luas dalam banyak masalah, China dan Amerika Serikat masih dapat bekerja sama dan memimpin upaya bersama untuk mengatasi tantangan global seperti perubahan iklim. Bagi kedua negara untuk meninggalkan perbedaan dan perbedaan mereka untuk bergandengan tangan menghadapi salah satu tantangan terberat yang dihadapi umat manusia mungkin merupakan salah satu pencapaian terbesar dari Konferensi Glasgow, yang pada gilirannya dapat meningkatkan kepercayaan politik timbal balik antara Utara dan Selatan.

Faktanya, kedua belah pihak menjalin kemitraan serupa setahun sebelum Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa 2015 di Paris, membuka jalan bagi penandatanganan Perjanjian Paris. Namun karena pertempuran iklim global mendapat pukulan besar setelah mantan Presiden AS Donald Trump menarik Amerika Serikat dari Perjanjian Paris, dunia terkejut ketika kedua belah pihak mengeluarkan deklarasi bersama di Glasgow. Meskipun pengumuman tersebut mungkin bukan pengubah permainan, ini merupakan langkah penting untuk membangun masa depan hijau bersama.

Ketiga, karena China dan Amerika Serikat adalah dua penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia, upaya mereka untuk membangun masa depan yang lebih hijau sangat penting bagi keberhasilan setiap perjanjian iklim global. Mungkin janji bersama mereka akan mendorong negara-negara lain untuk mengambil tindakan yang lebih serius untuk mengatasi tantangan iklim.

Dengan berkomitmen pada aksi iklim yang ambisius, negara-negara juga telah berkomitmen untuk melakukan upaya yang lebih besar untuk bergerak ke jalur pembangunan rendah karbon. Namun, pergeseran ini tidak akan mudah, karena perkiraan investasi yang dibutuhkan China, misalnya, untuk mencapai netralitas karbon sebelum 2060 bisa mencapai 100 triliun yuan ($15,65 triliun) selama 30 tahun ke depan.

READ  TED Talks berupaya menyuntikkan optimisme ke dalam kesuraman pandemi

Keempat, deklarasi bersama menekankan perlunya menangani krisis iklim global secara komprehensif – dengan mencapai keseimbangan yang tepat antara adaptasi dan mitigasi perubahan iklim, dan pembiayaan. Sejauh ini, sebagian besar upaya global berfokus pada mitigasi, tanpa banyak memperhatikan adaptasi.

Memang benar bahwa sangat penting untuk mengurangi emisi, tetapi kita juga harus realistis tentang kemungkinan skenario masa depan dan mengambil langkah-langkah adaptasi yang tepat untuk menghadapi dampak negatif dari perubahan iklim. Untungnya, deklarasi bersama mengakui pentingnya adaptasi dan menyerukan kepada negara-negara berkembang untuk diberikan dukungan keuangan dan pembangunan kapasitas sehingga mereka dapat beradaptasi dengan lebih baik terhadap perubahan iklim.

Deklarasi tersebut juga mendesak negara-negara maju untuk memenuhi janji mereka untuk memobilisasi $100 miliar per tahun dari 2020 hingga 2025 untuk mendukung pertumbuhan rendah karbon dan ketahanan iklim di negara-negara berkembang, berdasarkan komitmen dari Kesepakatan Kopenhagen 2009. Dengan kata lain, deklarasi bersama mencakup mitigasi dan adaptasi serta pembiayaan.

Dengan dekade berikutnya akan menjadi sangat penting bagi dunia dalam hal aksi iklim, deklarasi bersama tepat waktu. Jika kita gagal mengambil tindakan iklim yang komprehensif dalam dekade berikutnya, kemungkinan besar kita akan kalah dalam pertempuran dan generasi berikutnya harus membayar harga yang sangat mahal untuk kegagalan kita.

Bagi banyak orang, deklarasi bersama mungkin telah membangkitkan harapan, sekali lagi, untuk melihat dunia yang lebih baik dan lebih hijau, tetapi upaya besar akan diperlukan untuk mengubah deklarasi tersebut menjadi tindakan nyata.

Namun, penting untuk memerangi perubahan iklim untuk memastikan masa depan yang lebih baik bagi generasi berikutnya, karena umat manusia secara keseluruhan telah mencapai persimpangan jalan dan kita hanya dapat berharap untuk melihat masa depan yang lebih baik jika kita mengambil jalur hijau rendah karbon.

READ  Di tengah 'tuduhan ilegal' China, AS bergerak untuk meningkatkan keterlibatan dengan ASEAN - The New Indian Express

Penulis adalah rekan peneliti di Institute of International Law, Chinese Academy of Social Sciences.

Pendapat tidak selalu mencerminkan pendapat China Daily.