POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Skotlandia berada di garis depan global The Great Net-Zero Land Grab

Bagaimana sejarawan masa depan akan mengingat COP26? Apakah itu dianggap sebagai kemenangan global atau kegagalan bencana, satu hal yang jelas: konferensi ini akan tercatat dalam sejarah saat ekonomi global secara resmi memasuki era net-zero.

Lebih dari 130 negara, termasuk Cina, Amerika Serikat, dan negara-negara Uni Eropa, kini telah Berjanji untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050 atau segera setelahnya. Ratusan perusahaan multinasional telah mengikuti, termasuk British Airways, Mars, Unilever, Shell dan BP. Sementara itu, Aliansi Keuangan Glasgow untuk Net ZeroSebuah konsorsium lebih dari 450 bank, asuransi dan investor yang mewakili total aset $130 triliun, juga membuat janji.

Sedangkan kewajiban ini Sangat pendek Dalam hal apa yang diperlukan untuk membatasi kenaikan suhu global hingga 1,5°C, itu masih akan memiliki implikasi besar bagi cara ekonomi berfungsi — dan untuk siapa. Dari energi ke transportasi, transisi ke nol bersih kemungkinan akan mencakup beberapa tingkat restrukturisasi ekonomi. Namun, beberapa sektor menghadapi jumlah gangguan yang sama seperti pasar tanah pedesaan.

Demam emas untuk mengimbangi karbon

Untuk mencapai target nol bersih, dua tuas yang berbeda dapat ditarik: emisi dapat langsung dikurangi atau mereka dapat “dikompensasikan” dengan langkah-langkah untuk mendekarbonisasi udara di beberapa titik di masa depan. Tidak mengherankan, banyak pemerintah dan perusahaan melihat yang terakhir sebagai pilihan yang paling menarik, karena menghindari tugas yang sulit untuk membatasi emisi, yang Mendukung profitabilitas ke banyak industri terbesar di dunia.

Dapatkan email harian gratis kami

Dapatkan cerita lengkap, langsung ke kotak masuk Anda setiap hari dalam seminggu.



Meskipun ada banyak hype seputar janji teknologi emisi negatif (NET) yang mengesankan, seperti penangkapan dan penyimpanan karbon, satu-satunya NET yang terbukti hingga saat ini adalah memulihkan hutan, lahan gambut, dan penyerap karbon alami lainnya. Untuk meningkatkan investasi dalam “solusi berbasis alam”, banyak pemerintah mengadopsi apa yang disebut ‘modal alam’ Pendekatan konservasi, yang melibatkan pengalokasian valuasi moneter ke aset alam seperti hutan dan kemudian memungkinkan investor untuk menuai keuntungan finansial untuk mengelola aset ini secara berkelanjutan.

READ  Amerika Serikat Malaysia berencana membeli vaksin COVID-19 di tengah rekor infeksi - BeritaBenar

Dalam kasus emisi karbon, pendekatan ini memungkinkan mereka yang berinvestasi dalam proyek yang akan menyerap karbon dari atmosfer untuk mengklaim kredit karbon (atau “penggantian kerugian”) karbon, yang dapat “dikurangi” dari emisi pemilik, atau dijual ke pihak lain. emisi melalui skema perdagangan emisi. Kredit karbon biasanya diberikan untuk praktik-praktik seperti menanam pohon, menghentikan deforestasi, dan mengadopsi teknik pengelolaan tanah tertentu, dan dengan demikian berpotensi menciptakan aliran pendapatan baru yang signifikan bagi pemilik tanah.

Dalam praktiknya, kredit karbon mengubah emisi karbon negatif menjadi aset keuangan yang dapat diperdagangkan yang dapat dibeli dan dijual di pasar global. Ini berarti bahwa alih-alih mengambil langkah-langkah untuk mengurangi emisi mereka, perusahaan dapat dengan mudah membeli kredit karbon yang dihasilkan di tempat lain di dunia untuk “menggantinya”. Akibatnya, beberapa kritikus menyebut kredit karbon sebagai “Keluar dari kartu penjara gratis” Bagi perusahaan yang ingin mencuci kegiatannya yang mencemari lingkungan.

Perdagangan emisi bukanlah hal baru – banyak skema untuk melakukannya telah ada selama lebih dari tiga dekade. Banyak yang pada awalnya menargetkan individu yang sadar lingkungan, sering kali mengaitkan penyeimbangan dengan melindungi ekosistem yang rapuh di negara berkembang. Namun selama dekade terakhir, sejumlah skema perdagangan emisi skala besar telah dibuat atau diperluas, termasuk program REDD+ Perserikatan Bangsa-Bangsa, Mekanisme Pembangunan Bersih Protokol Kyoto dan sistem perdagangan emisi Uni Eropa. Sejauh ini, bagaimanapun, grafik ini memiliki cukup banyak gagal Untuk mengurangi emisi ke skala yang dapat dibayangkan.