POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dana Publik-Swasta Jepang menghadapi potensi kerugian di Myanmar – Asia Tenggara

Kyodo News

Tokyo, Jepang ●
Selasa 27 April 2021

2021-04-27
17:00

559f5bc8c5224ad06a25184c0a419803
2
Asia Tenggara
Myanmar, Myanmar – kudeta, Jepang, infrastruktur, kerugian
Gratis

Sebuah dana publik-swasta Jepang menginvestasikan 17,7 miliar yen ($ 163,3 juta) dalam proyek infrastruktur di Myanmar tanpa melindungi dirinya dari kerugian yang dapat diakibatkan oleh risiko politik, sumber yang mengetahui proyek tersebut mengatakan pada hari Selasa.

Beberapa proyek infrastruktur yang sedang berlangsung di negara Asia Tenggara telah ditangguhkan sejak militer menggulingkan pemerintah terpilih dalam kudeta pada Februari.

Investasi Japan Overseas Infrastructure Investment Corp. Transportasi dan pembangunan perkotaan di negara ini hanya di bawah 20 persen dari total asetnya.

Entitas tidak mengambil asuransi untuk penundaan atau penarikan proyek dari proyek.

Dana investasi mengalami kerugian yang timbul dari proyek-proyek investasi sebelumnya. Jika kekacauan politik yang dipicu oleh kudeta terus berlanjut, kerugiannya bisa semakin parah.

Perusahaan swasta yang berbisnis di negara berisiko tinggi sering kali melindungi diri dari gangguan dan jenis risiko lainnya dengan mengambil polis asuransi khusus yang akan menutupi kerugian terkait sampai tingkat tertentu.

Seorang perwakilan dari dana investasi mengatakan akan “berkonsultasi dengan pihak lain yang terlibat” tentang apa yang harus dilakukan tentang eksposurnya di Myanmar.

Entitas tersebut telah berinvestasi dalam tiga proyek pembangunan kembali di Yangon, kota terbesar di negara itu, dan dua proyek pembangunan pelabuhan di Zona Ekonomi Khusus Thilawa dekat Yangon.

Tetapi sejak kudeta, orang-orang yang menentang kekuasaan militer telah melakukan pemogokan dan gerakan pembangkangan sipil, yang sangat mengganggu perekonomian lokal.

Seorang pejabat senior di sebuah perusahaan konsultan AS mengatakan situasi di negara itu tidak memungkinkan proyek-proyek ini berlanjut.

READ  Kebijakan "tiba-tiba dan ekstrim" Xi menimbulkan ancaman bagi ekonomi China

Dana investasi, juga dikenal sebagai JOIN, didirikan pada tahun 2014 di bawah pemerintahan Perdana Menteri Shinzo Abe untuk membantu mendorong ekspor infrastruktur perusahaan Jepang. Ini 90 persen dimiliki oleh pemerintah Jepang.

JOIN mengalami kerugian seperti dana investasi publik-swasta lainnya, dengan akumulasi kerugian 7,3 miliar yen pada akhir Maret 2020. Beberapa anggota Dewan Penasihat Menteri Keuangan Taro Aso telah mengusulkan kemungkinan melipat dana jika dia tidak mampu melakukannya. begitu. Untuk meningkatkan penghasilan mereka.