POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah Asia Tenggara harus mendukung proyek ADB dengan pabrik batubara yang mengendalikan pernyataan

SINGAPURA, 24 September (Reuters) – Pemerintah Asia Tenggara harus sangat mendukung rencana untuk menutup pembangkit listrik tenaga batu bara di kawasan dengan kontrol kuat atas pendanaan untuk proyek Bank Pembangunan Asia (ATP), sebuah konsultan energi mengatakan dalam sebuah pernyataan, Jumat. .

ATP memimpin sekelompok lembaga keuangan yang telah mengembangkan model kemitraan publik-swasta untuk membeli pembangkit listrik tenaga batu bara dan menutupnya dalam waktu 15 tahun, jauh lebih cepat dari kehidupan normal mereka.

Model yang ditargetkan ADB oleh konferensi iklim COP26 di Glasgow pada bulan November dapat menjadi pengubah permainan untuk transformasi energi terbarukan di Asia Tenggara, menurut laporan Badan Analisis Keuangan dan Ekonomi Energi (IEEFA).

Agar rencana tersebut berhasil, pemerintah daerah perlu mendukung model tersebut dengan pengendalian dan manajemen yang kuat, kata IEEFA, sehingga investor eksternal dapat yakin untuk menghasilkan jumlah yang cukup besar yang dibutuhkan.

“Sayangnya … pengambilan keputusan pasar tenaga listrik (di Asia Tenggara) biasanya berada di tangan Kementerian Energi, Listrik atau Industri, yang lebih setia pada kepentingan energi domestik dan perusahaan listrik publik atau swasta daripada konsumen listrik yang sensitif terhadap harga,” IEEFA Analis Melissa Brown mengatakan dalam sebuah pernyataan.

ATP belum merilis rincian lengkap tentang apa yang dibutuhkan oleh pemerintah yang berpartisipasi.

Dalam seminar virtual awal pekan ini, Van Har, Direktur Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, mengatakan pemerintah telah memulai negosiasi dengan industri listrik dan batubara dalam negeri sejalan dengan studi ATP tentang bagaimana menerapkan model ini. Di Indonesia.

“Akan banyak tantangan dalam hal ini (perubahan energi), jadi bagus ada dukungan ATP,” katanya.

Kementerian Energi tidak menanggapi diskusi serius dengan ATP dan pertanyaan tentang pandangan pemerintah tentang rencana bank.

READ  Dewan Jakarta gagal membuka penyelidikan program balapan Formula E

Laporan IEEFA menemukan bahwa hingga setengah dari armada batu bara di Indonesia, Filipina, dan Vietnam akan menerima dana pensiun sebesar $55 miliar, yang jika tidak, dapat menghabiskan dana yang dibutuhkan untuk pembersihan penting lainnya. Proyek energi.

Eksportir batubara Indonesia telah mengatakan akan memotong bahan bakar batubara pada tahun 2056, tetapi telah bergulat dengan bagaimana menyeimbangkan target emisinya dengan biaya pengangkutan industri yang menyumbang $ 38 miliar dalam pendapatan ekspor dalam tujuh bulan pertama. 2021.

Model ATP melibatkan pembelian dan pengoperasian pembangkit listrik tenaga batu bara dengan modal lebih kecil daripada modal komersial.