POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemenang Half Marathon Beijing dicabut medalinya setelah trio Afrika membiarkan pelari Tiongkok menang

Pemenang Half Marathon Beijing dicabut medalinya setelah trio Afrika membiarkan pelari Tiongkok menang

Jaringan Stringer Cina/Reuters

Pelari Tiongkok He Jie, Dejeni Hailu Bikila dari Etiopia, serta Robert Keeter dan Willy Mnangat dari Kenya di garis finis Half Marathon Beijing pada 14 April 2024.


Hongkong
CNN

Empat pemenang teratas Half Marathon Beijing belum mendapatkan medalinya penyelidikan Ditemukan tiga pelari Afrika sengaja memperlambat lajunya di dekat garis finis agar peserta asal Tiongkok bisa menang, menurut penyelenggara.

He Jie dari Tiongkok melewati garis finis pada perlombaan hari Minggu lalu dengan waktu 1:03:44 untuk merebut medali emas dan hadiah pertama sebesar $5.500, hanya satu detik di belakang trio Afrika yang menempati posisi kedua.

A Klip video akhir Willy Mnangat dari Kenya terlihat berjalan ke arah She dan memberi isyarat agar dia bergerak maju sementara keempat pria itu berlari bersaing ketat. Mantan pemegang rekor dunia 5km Robert Keeter, juga dari Kenya, tampak melambai melewati grup sambil memberi isyarat kepada rekan senegaranya dan Etiopia Dejeni Hailu untuk mundur.

Video tersebut menyebabkan kegemparan di dunia maya di Tiongkok, dan banyak yang menyerukan penyelidikan dan menuntut regulator mengambil tindakan.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, panitia penyelenggara mengatakan ketiga pelari Afrika itu “melambat dalam dua kilometer terakhir dan sebagai hasilnya He Jie memenangkan kejuaraan putra.”

Dia menambahkan bahwa hasil keempat kontestan telah dibatalkan dan hadiah, medali, dan hadiah mereka akan ditarik.

Ketiga pelari Afrika tersebut diundang untuk mengikuti perlombaan sebagai alat pacu jantung oleh perusahaan olahraga Tiongkok Xtep, yang mensponsori Hu dan Beijing Half Marathon, menurut komisi tersebut.

Komisi tersebut mengatakan Xtep gagal menyebut ketiganya sebagai alat pacu jantung bagi operator balap, Zhonghao Lubao Beijing Sports Management Company.

READ  Jackson mengambil emas 200m dan mendekati rekor Flow Joe

Komisi tersebut telah mengecualikan operator dari menjadi tuan rumah Half Marathon Beijing dan melarang Xtep mensponsori balapan selanjutnya musim ini.

di dalam penyataan Jumat, Xtep “meminta maaf sedalam-dalamnya” kepada semua pembalap dan pelanggannya.

“Kami memikul tanggung jawab besar atas hal ini, dan kami sepenuhnya menerima keputusan sanksi yang diambil oleh panitia penyelenggara,” katanya, berjanji untuk “berpikir serius dan melakukan tinjauan mendalam” untuk “memastikan bahwa insiden serupa tidak terjadi lagi di masa depan. ”

Pelari berusia 25 tahun ini telah memecahkan rekor maraton Tiongkok sebanyak dua kali dalam dua tahun terakhir dan dianggap sebagai salah satu pelari jarak jauh paling menjanjikan di Tiongkok. Berada di peringkat 74 dunia dalam maraton putra oleh World Athletics, ia diharapkan menjadi pemimpin bagi pelari Asia di Olimpiade Musim Panas 2024 mendatang di Paris.