POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembawa acara Blue Peter dan sutradara film Max Stahl meninggal pada usia 66 tahun Petrus Biru

Max Stahl, mantan presenter Blue Peter menjadi pembuat film pemenang penghargaan setelah mengungkap pembantaian di Timor Leste, mantan Timor Timur, pada usia 66 tahun. Dikenal sebagai Christopher Wiener selama tugasnya sebagai pembawa acara anak-anak ikonik BBC dari 1978 hingga 1980, ia mengubah namanya pada awal 1990-an.

Pada tahun 1991, ia memfilmkan pembantaian 271 pengunjuk rasa melawan pemerintahan Indonesia di Timor Timur, setelah bekerja di bidang jurnalisme pada pertengahan 1980-an. Dia meninggal pada hari Rabu di BrisbaneAustralia, setelah lama berjuang melawan kanker.

Istrinya, Ingrid, mengumumkan kematiannya, dengan mengatakan: “Raja sudah meninggal. Dengan sangat sedih, saya menulis surat untuk memberi tahu Anda tentang kematian Max pagi ini.”

Stahl juga berakting setelah dia pergi Petrus Biru, muncul pada tahun 1984 Doctor Who Adventure, The Awakening. Ia bekerja sebagai koresponden perang di Beirut, di mana ia meliput perang saudara di Lebanon pada 1985, sebelum melakukan perjalanan ke Timor Timur setelah pembatasan pariwisata dilonggarkan pada 1989.

Pada tahun 1991, ia menghadiri demonstrasi di Dili yang diadakan setelah upacara peringatan untuk seorang pendukung kemerdekaan Timor Timur dari Indonesia, yang telah memerintah bekas jajahan Portugis sejak invasi pada tahun 1975. Ia menyaksikan 200 tentara Indonesia menembaki kerumunan lebih dari 2.000 orang. . pengunjuk rasa damai.

Stahl mengatakan kepada BBC pada tahun 2016: “Saya sedang menyiapkan kamera saya ketika ada dinding suara, setidaknya 10 detik penembakan tanpa gangguan. Tentara yang tiba menembak ke kerumunan beberapa ribu pemuda.”

Dia menambahkan, “Saya dapat dengan mudah melihat bahwa hanya masalah waktu sebelum mereka datang kepada saya, dan pada saat itu saya berpikir, oke, saya harus pergi dari sini.”

READ  Buku Bayangan dan Tulang vs Seri Netflix | Apa yang telah mereka ubah?

Stahl mengubur filmnya di kuburan, dan kemudian menyelundupkannya untuk disiarkan. Rekaman ini menarik perhatian dunia pada penderitaan Timor Lorosa’e dan memenangkan penghargaan dari Amnesty International.

Mantan presiden Timor Timur, José Ramos-Horta, memberikan penghormatan kepada Setal, menyebut kematiannya sebagai “putra tersayang”.

Merefleksikan pekerjaan Stahl pada pembantaian 1991, dia berkata, “Hanya ada beberapa poin penting dalam sejarah Timor Lorosa’e di mana jalan negara kita menuju kebebasan telah bergeser. Ini adalah salah satu poinnya.”

Stahl juga memenangkan Rory Peck Award untuk Hard News, penghargaan terkemuka dunia untuk jurnalisme kamera independen, setelah kembali ke Timor Timur pada tahun 2000.