POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembaruan peluncuran Starliner OFT-2 Boeing: Apa yang dipertaruhkan

Roket Atlas V United Launch Alliance dengan pesawat ruang angkasa Boeing Starliner terlihat saat diluncurkan ke landasan peluncuran untuk misi OFT-2 yang dijadwalkan pada 19 Mei 2022.

Joel Kosky | NASA

Boeing Saat melakukan upaya lain untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan Starliner capsule Kamis, hampir dua setengah tahun setelah misi pertama perusahaan gagal.

Boeing sedang mengembangkan pesawat luar angkasa Starliner di bawah program Kru Komersial NASA, setelah memenangkan hampir $5 miliar kontrak untuk membangun kapsul. Perusahaan bersaing di bawah program melawan Elon Musk SpaceX, yang telah menyelesaikan pengembangan pesawat ruang angkasa Crew Dragon dan sekarang Dalam penerbangan luar angkasa manusia keempat yang bekerja untuk NASA.

Pengembangan Starliner Boeing telah menghadapi beberapa rintangan selama tiga tahun terakhir.

Misi tak berawak pertamanya pada Desember 2019, disebut Orbital Flight Test (OFT), Itu berakhir sebelum waktunya setelah kerusakan perangkat lunak menyebabkan kapsul muncul di orbit yang salah. NASA mengindikasikan awal tahun ini, setelah penyelidikan atas masalah ini, bahwa pengembangan perangkat lunak Boeing “adalah area di mana kita mungkin tidak memiliki wawasan dan pengawasan sebanyak yang seharusnya kita miliki.”

Boeing berusaha untuk meluncurkan uji penerbangan orbital kedua, atau OFT-2, pada bulan Agustus, tetapi Perusahaan telah mendeteksi masalah dengan katup dorong Saat pesawat luar angkasa itu masih berada di Bumi. Tiga belas dari 24 katup pengoksidasi yang mengendalikan gerakan Starliner di ruang angkasa tidak berfungsi setelah kelembaban di lokasi peluncuran menyebabkan korosi, dan modul layanan pesawat ruang angkasa diganti.

Boeing sekarang telah menerapkan sealant ke katup dan dijadwalkan untuk melakukan upaya lain untuk meluncurkan OFT-2 Kamis pukul 18:54 ET.

READ  Untuk menghindari reaksi alergi, dia menghabiskan empat jam menerima dosis kecil vaksin COVID

Roket Atlas V akan membawa United Launch Alliance Starliner ke orbit, di mana ia akan memulai penerbangan 24 jam sebelum berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Misi ini diperkirakan akan berlangsung beberapa hari sebelum kapsul kembali ke Bumi.

Skuadron Cuaca ke-45 Angkatan Luar Angkasa AS memperkirakan kondisi akan cerah untuk peluncuran, dengan kemungkinan gangguan dari badai petir yang tersebar di sekitar Cape Canaveral di Florida. Peluncuran cadangan dijadwalkan pada hari Jumat, tetapi cuaca diperkirakan akan memburuk pada hari itu.

Tes kritis Boeing

Lengan akses awak Launch Complex-41 berayun ke posisi untuk pesawat ruang angkasa Boeing Starliner menjelang peluncuran misi OFT-2, yang dijadwalkan pada 19 Mei 2022.

Joel Kosky | NASA

Raksasa luar angkasa itu sebelumnya terlihat sama-sama kompatibel dengan SpaceX dalam perlombaan meluncurkan astronot NASA. Namun, keterlambatan dalam pengembangan Starliner telah membuat Boeing terus mundur, dalam hal jadwal dan keuangan.

Karena sifat harga tetap dari kontraknya dengan NASA, Boeing telah menyerap biaya pekerjaan tambahan pada kapsul, dengan perusahaan telah menghabiskan $595 juta hingga saat ini.

NASA mengambil tahun lalu Langkah langka untuk mengatur ulang astronot Dari Starliner ke SpaceX kru naga. Badan antariksa juga mengumumkan tahun lalu bahwa mereka bermaksud untuk membeli tiga penerbangan berawak lagi dari SpaceX, yang akan menempatkan Musk di jalur untuk mengakhiri kontrak aslinya dengan NASA dengan enam penerbangan sebelum Starliner melakukan penerbangan pertamanya.

Jika peluncuran OFT-2 hari Kamis berhasil, Boeing kemudian akan mempersiapkan uji penerbangan berawak yang akan melihat astronot terbang di atas Starliner.

Wakil Presiden Boeing Mark Naby mengatakan pada konferensi pers pra-pembukaan bahwa perusahaan “kemungkinan akan siap” untuk penerbangan berawak “pada akhir tahun ini.” Namun, perusahaan sedang mempertimbangkan apakah akan mendesain ulang Aerojet RockettinKatup dibuat di Starliner, yang dapat menyebabkan penundaan lebih lanjut.

Steve Stitch, manajer kru komersial NASA, mengatakan badan tersebut tidak melihat desain ulang katup Starliner sebagai “masalah besar dari perspektif sertifikasi.” Stitch mencatat bahwa NASA akan bekerja dengan Boeing “untuk melihat jenis pengujian apa yang harus dilakukan” jika terjadi desain ulang, dengan garis waktu yang tidak ditentukan “untuk berapa lama.”

“Secara pribadi, saya ingin melihat Starliner terbang melampaui 2030. Saya ingin melihat Dragon terbang melampaui 2030. NASA telah melakukan investasi besar dalam dua kendaraan ini dan mereka adalah platform hebat untuk pergi ke orbit rendah Bumi,” kata Stitch. .