POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Boeing berhasil meluncurkan pesawat ruang angkasa Starliner ke orbit pada penerbangan uji

Hampir dua setengah tahun setelah peluncuran pertamanya yang tidak direncanakan, pesawat ruang angkasa penumpang baru Boeing, CST-100 Starliner, berhasil diluncurkan ke luar angkasa sore ini, mencapai orbit yang benar yang dibutuhkan untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional. Besok sore. Peluncuran yang sukses menandai awal dari penerbangan uji kritis untuk Starliner yang akan lepas landas minggu depan di luar angkasa, penerbangan yang akan membantu membuktikan apakah kapsul suatu hari nanti dapat membawa manusia ke luar angkasa.

Starliner adalah pesawat ruang angkasa khusus yang dikembangkan oleh Boeing dalam kemitraan dengan NASA, terutama untuk membantu astronot agen transportasi ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional di orbit rendah Bumi. Kapsul itu adalah salah satu dari dua kendaraan, bersama dengan SpaceX’s Crew Dragon, yang didanai NASA untuk membawa transportasi ruang angkasa dari pemerintah ke perusahaan komersial. Tetapi sebelum astronot NASA dapat menaiki Starliner, badan antariksa tersebut ingin Boeing membuktikan bahwa kapsul tersebut mampu melakukan semua tugas misi luar angkasa normal tanpa awak di dalamnya.

Itulah tujuan perjalanan hari ini, tapi Itu adalah jalan bergelombang untuk sampai ke titik ini. Sebenarnya, tugas ini adalah re. Boeing mencoba penerbangan Starliner tanpa awak yang sama pada Desember 2019, tetapi misi itu – yang disebut OFT – mengalami serangkaian gangguan perangkat lunak. Kapsul itu tidak pernah mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan Boeing harus membawa pulang Starliner lebih awal, karena gagal membuktikannya dapat berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Boeing setuju untuk mengembalikan penerbangan ke NASA dan hampir meluncurkannya lagi musim panas lalu. Tetapi hanya beberapa jam sebelum lepas landas, Boeing menghentikan penerbangan setelah menemukan beberapa katup bahan bakar tidak berfungsi dengan baik. Perusahaan harus mengembalikan Starliner ke pabrik untuk mengatasi masalah tersebut.

READ  Hujan meteor Ursid 2021: Cara menonton acara selestial terakhir tahun ini

Sekarang, Starliner akhirnya berada di orbit yang seharusnya. “Kami memiliki luka bakar yang bagus di orbit,” kata Josh Barrett, perwakilan komunikasi Boeing, selama siaran langsung peluncuran. “Starliner dalam orbit melingkar yang stabil dalam perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.”

Tapi dia masih memiliki banyak hal untuk dibuktikan di masa depan. Selanjutnya, ia perlu menunjukkan bahwa ia dapat secara otomatis berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional, menggunakan sensor onboard untuk mengarahkan dirinya ke port dok terbuka. Setelah itu Anda harus melepaskan dok dan pulang, mendarat dengan selamat di tanah. Jadi, sementara Starliner telah melihat kesuksesan hari ini, bisnisnya baru saja dimulai.

Namun, Boeing telah menunjukkan bahwa ia tampaknya telah mengatasi masalah yang dihadapinya pada tahun 2019. Mungkin saat yang paling menyiksa hari ini terjadi sekitar 31 menit setelah peluncuran, ketika Starliner membakar serangkaian pendorong onboard untuk menempatkan dirinya ke orbit terakhirnya. Starliner diluncurkan ke luar angkasa di atas roket Atlas V, yang dioperasikan oleh United Launch Alliance, tetapi pekerjaannya tidak berakhir ketika terpisah dari roket pendorong. Empat dorongan pada Starliner harus menyala kurang dari satu menit untuk memasukkan kapsul ke orbit yang benar. Selama penerbangan 2019, kesalahan perangkat lunak menyebabkan Starliner percaya bahwa itu adalah waktu yang salah, menyebabkan kapsul salah meluncurkan impulsnya. Akibatnya, Starliner menghabiskan banyak bahan bakar dan tidak mencapai orbit yang benar yang dibutuhkan untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Tapi hari ini, peluncuran roket tampaknya berjalan dengan baik, dan Starliner berada di orbit yang diinginkan. Selain itu, Boeing tampaknya tidak memiliki masalah dengan katup pendorongnya, yang mendorong perusahaan untuk membersihkan peluncuran terakhirnya pada Agustus 2021. Sebelum penerbangan ini, Boeing mengganti katup dan menambahkan sealant untuk mencegah masuknya uap air dan menyebabkan ini terjadi. . Masalah.

READ  Ilmuwan menumbuhkan tanaman di tanah bulan untuk pertama kalinya: ``semuanya bertunas'

Pertunjukan seni Starliner berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional
foto: Boeing

Sekarang, Starliner akan menghabiskan kira-kira hari berikutnya di luar angkasa, secara bertahap meningkatkan orbitnya, sebelum mencoba berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada pukul 19:10 ET pada hari Jumat. Anggota kru di stasiun luar angkasa akan memantau pendekatan kapsul. Jika berhasil, mereka akan membuka palka ke Starliner pada hari Sabtu, untuk mengambil beberapa barang dagangan yang dikemas di dalamnya. Di dalam Starliner juga terdapat manekin yang disebut Rosie the Rocketeer, serta sensor yang membantu mengumpulkan data untuk menentukan seperti apa penerbangan itu bagi penumpang di masa depan. Empat hingga lima hari setelah berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional, Starliner akan membongkar tempat berlabuhnya dan kembali ke rumah, mendarat di suatu tempat di Bumi di salah satu dari lima lokasi potensial — termasuk White Sands Missile Range di New Mexico.

Bergantung pada bagaimana misi itu berjalan, NASA dan Boeing akan mempersiapkan Starliner untuk penerbangan luar angkasa manusia, dan melakukan misi uji dengan orang-orang di dalamnya yang disebut CFT, untuk Uji Penerbangan Kru. Sementara NASA telah memilih sekelompok astronot yang dapat terbang dalam misi tersebut, badan tersebut mengatakan akan menyelesaikan kru pertama di atas Starliner pada akhir musim panas.

Kemungkinan masih ada jalan panjang sebelum itu terjadi. Pekan lalu, Komite Keselamatan NASA mencatat bahwa proses sertifikasi parasut yang dibutuhkan untuk mendaratkan Starliner masih tertinggal. Selain itu, Boeing baru-baru ini mengindikasikan bahwa perusahaan kemungkinan akan mendesain ulang katup yang menyebabkan masalah bagi perusahaan tahun lalu. Jika itu terjadi, NASA mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk mensertifikasi Starliner untuk mengangkut orang. Dan panel keamanan memperingatkan agar tidak terburu-buru melakukannya.

“Komite senang bahwa, dari semua indikasi, tidak ada kebutuhan untuk terburu-buru dalam pendanaan teroris,” kata Dave West, anggota Komite Penasihat Keselamatan Luar Angkasa NASA, dalam pertemuan tersebut. “Pandangan yang secara konsisten diungkapkan kepada kami adalah bahwa program tersebut akan beralih ke pendanaan teroris ketika dan hanya jika mereka siap.”

Komite juga mencatat bahwa cara terbaik untuk mempersiapkan perang melawan pendanaan teroris adalah agar perjalanan kali ini berjalan dengan baik. Minggu depan akan diputuskan apakah itu akan terjadi.