POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembaruan dari tim ekonomi kami | berita

berita | 2021-07-27 | 06:02

Tim ekonomi kami terus membina hubungan antara mitra publik dan swasta Belanda dan Indonesia melalui beberapa aktivitas online bulan ini. Di bawah ini, lihat beberapa sorotan kegiatan di bidang limbah, energi terbarukan, ilmu hayati, kesehatan dan fasilitasi bea cukai.

Misi Virtual Ilmu Hayati dan Kesehatan (28 Juni – 1 Juli)

Default kami Ilmu kehidupan dan kesehatan Misi LSH telah menghubungkan empat belas perusahaan peserta Belanda dengan rekan-rekan mereka di kawasan ASEAN. diorganisir oleh Gugus Tugas Perawatan Kesehatan Belanda Bekerja sama dengan tiga kedutaan Belanda, misi tersebut berhasil memfasilitasi pertukaran praktik terbaik dalam mengatasi tantangan bersama, misalnya melalui penyaringan, diagnosis, dan pemantauan, serta memastikan keunggulan dalam desain fasilitas kesehatan.

Wakil Duta Besar Belanda untuk Indonesia, Ms. Ardi Stoius-Bracken, membuka sesi fokus pada Indonesia pada hari kedua misi, menekankan peluang kerja sama Belanda-Indonesia lebih lanjut untuk meningkatkan akses perawatan menggunakan teknologi kesehatan, terutama mengingat peningkatan penggunaan teknologi di Asia Tenggara. Banyak pakar dan pemangku kepentingan Indonesia dan internasional berpartisipasi dalam program ini, termasuk CEO BPJS Kesehatan (Badan Universal Health Coverage Indonesia), perwakilan dari Islamic Development Bank, rumah sakit swasta besar, praktisi e-health dan telemedicine.

Misi ini diadakan sebagai bagian dari program pasar multi-tahun tiga tahun LSH, dengan dukungan dari Netherlands Enterprise Agency (RVO). Program ini mencakup sejumlah kegiatan lain untuk mempromosikan perdagangan Belanda di sektor LSH, diselenggarakan dengan tema utama “Connected Care”, dan bertujuan untuk membantu perusahaan-perusahaan Belanda di Indonesia, Malaysia dan Thailand. Beberapa perusahaan yang terlibat dalam misi ini sudah terbiasa melakukan bisnis di wilayah tersebut, yang lain adalah pendatang baru di pasar.

READ  Indonesia mengerahkan 400 tentara dengan kekuatan tempur di Papua yang bermasalah

Dalam beberapa bulan mendatang, sebuah studi sektoral yang berfokus pada peluang perdagangan Belanda-Indonesia diharapkan akan dipublikasikan di LSH. Ikuti saluran media sosial kedutaan kami untuk menerima pembaruan.

‘Ask Me Anything’ tentang Ekspor ke ASEAN-5 dengan Atase Bea Cukai Belanda (7 Juli)

Guusta Visser, atase bea cukai Belanda untuk Indonesia, Singapura, Malaysia, Thailand dan Vietnam, mempresentasikan apa yang harus dipertimbangkan ketika mengekspor ke ASEAN, dalam sesi virtual “tanya saya apa saja” untuk perusahaan Belanda yang aktif di kawasan tersebut. Presentasi dilanjutkan dengan sesi tanya jawab, dimana perusahaan peserta dapat mengajukan pertanyaan terkait kepabeanan, misalnya tentang dampak perjanjian perdagangan bebas bilateral terhadap bea masuk di negara tujuan. Guusta juga berbicara secara rinci tentang berbagai dokumen yang diperlukan untuk jenis barang dagangan tertentu, dan berbagi beberapa informasi praktis tambahan untuk eksportir Belanda. Di akhir sesi, Gusta memperkenalkan kontak utama kepabeanan di lima kedutaan besar Belanda di Asia Tenggara tempat mereka telah terakreditasi, yang juga dapat mendukung perusahaan Belanda dalam kegiatan bisnis mereka. Untuk Jakarta, perusahaan Belanda juga dapat mengirimkan pertanyaan mereka ke [email protected]

Sidang Pusat Sumut tentang Sampah dan Energi (22 Juli)

Sesi fokus sektoral pertama kami diadakan pada Sampah dan Energi Terbarukan Secara Digital, untuk melanjutkan program “Hibrida” kami di Sumatera Utara. Acara tersebut menghubungkan perusahaan-perusahaan Belanda dengan pemangku kepentingan lokal dan mitra potensial, menghasilkan misi ekonomi “offline” yang direncanakan untuk akhir tahun ini.

Berfokus pada aspek sektor publik, d. Tangko Omari Fadli m. kista dan kemarahan. Al-Zubaidi Muhammad dari Pemprov Sumut memaparkan tantangan dan peluang perdagangan dan investasi di bidang pengelolaan sampah dan energi terbarukan di Sumut. Untuk melengkapi ini dengan konteks hukum, Pas de Jong dari firma hukum PnB memberikan wawasan tentang persyaratan pendirian perusahaan di Indonesia, termasuk izin dan lisensi khusus yang diperlukan untuk kegiatan limbah dan energi. Sesi ditutup dengan diskusi yang dipimpin oleh Dr. Ihsan Belanda Mitra Bisnis Internasional Program persampahan Indonesia, di mana para ahli langsung menjawab banyak pertanyaan peserta, seperti praktik terbaik dalam memenuhi persyaratan bisnis sampah, dan langkah-langkah yang harus diambil untuk penyedia solar rooftop Belanda yang ingin berbisnis di Sumatera Utara

READ  Indonesia catat rekor kematian karena lebih banyak daerah bersiap untuk memperketat pembatasan - Nasional

Untuk mengakses rekaman video kursus dan materi presentasi, harap ikuti pembaruan di situs web kami Platform Bisnis Asia Tenggara Atau hubungi tim ekonomi KBRI ([email protected]).