POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

IMF memangkas perkiraan pertumbuhan India untuk FY22 menjadi 9,5%

Dana Moneter Internasional (IMF) pada hari Selasa memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi India untuk tahun fiskal 22 menjadi 9,5% dari perkiraan 12,5% pada bulan April, mengutip pemulihan yang lambat dalam kepercayaan konsumen karena gelombang kedua pandemi yang sengit dan penundaan. program vaksinasi.

“Sembuh dari kemunduran parah di negara-negara yang telah mengalami gelombang kebangkitan – terutama India. Prakiraan pertumbuhan India telah diturunkan setelah gelombang parah kedua virus corona selama Maret dan Mei,” kata Dana Moneter Internasional dalam semi-tahunan terbarunya. Pembaruan Outlook Ekonomi Global Pemulihan kepercayaan yang lambat dari kemunduran itu diharapkan.

Variabel delta lazim di seluruh dunia saat ini, dan telah mempengaruhi perkiraan pertumbuhan IMF, kata Gita Gopinath, kepala ekonom di IMF.

“Misalnya, penurunan peringkat negara berkembang Asia, termasuk India, terjadi karena variabel delta dan meningkatnya jumlah kasus yang kita lihat di banyak bagian dunia, termasuk Indonesia dan Malaysia. Juga di Amerika Serikat, kita melihat jumlah kasus meningkat lagi. Oleh karena itu, ini menjadi perhatian penting, dan meskipun kami telah memasukkan beberapa di antaranya dalam perkiraan kami, masih ada risiko penurunan yang signifikan, tergantung bagaimana hal ini berkembang di masa depan,” tambahnya.

lihat gambar lengkap

pukulan yang berbeda

Sebagian besar peramal profesional memangkas perkiraan pertumbuhan mereka untuk India setelah gelombang kedua pandemi menghantam ekonomi, merusak kepercayaan konsumen dan permintaan pedesaan.

Reserve Bank of India (RBI) juga memperkirakan ekonomi akan tumbuh sebesar 9,5% di FY22.

Dan sementara Dana Moneter Internasional mempertahankan perkiraan pertumbuhan global tidak berubah pada 6% untuk tahun 2021, itu meremehkan prospek pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang, terutama di negara berkembang Asia, dan merevisi ekspektasi untuk negara maju karena perbedaan dalam pengenalan vaksin. .

READ  Tidak optimis dengan partisipasi anak muda di industri ekonomi kreatif

“Di negara-negara dengan cakupan vaksinasi tinggi, seperti Inggris dan Kanada, dampaknya akan ringan; sementara itu, negara-negara yang tertinggal dalam vaksinasi, seperti India dan Indonesia, akan paling menderita di antara ekonomi G20.”

Madan Sabnavis, kepala ekonom di Care Ratings, mengatakan manufaktur kembali beroperasi di India sambil melacak sektor jasa.

“Pertanian seharusnya berjalan dengan baik, mengingat prospek monsun. Tapi mungkin ada sisi negatifnya, dengan infeksi menyebar ke daerah pedesaan pada bulan April dan Mei. Kami mengharapkan pertumbuhan PDB pada 8,8-9% untuk FY22 dan akan tetap bertahan dengan itu. perkiraan sejauh ini adalah tidak adanya gelombang ketiga, menambahkan, “Tingkat infeksi stabil dan tentu saja tidak memburuk.”

Dana Moneter Internasional memperingatkan bahwa pertumbuhan dapat mengecewakan relatif terhadap baseline jika kondisi keuangan diperketat secara tiba-tiba, misalnya, jika tekanan inflasi bertahan lebih lama dari yang diharapkan dan mengarah pada penilaian ulang ekspektasi kebijakan moneter, terutama di Amerika Serikat; Kebangkrutan perusahaan telah meningkat secara signifikan, atau koreksi harga di sektor-sektor seperti aset kripto menyebabkan aksi jual besar-besaran.

Bank sentral harus menghindari pengetatan kebijakan sebelum waktunya ketika mereka menghadapi tekanan inflasi sementara, tetapi mereka harus siap untuk bertindak cepat jika ekspektasi inflasi menunjukkan tanda-tanda mereda. Pasar negara berkembang juga harus bersiap untuk kondisi keuangan eksternal yang lebih ketat dengan memperpanjang jatuh tempo utang jika memungkinkan dan membatasi akumulasi utang dalam mata uang asing yang tidak terlindungi.”

Total defisit fiskal India, termasuk pusat dan negara bagian, diperkirakan akan sedikit menyempit menjadi 11,3% dari PDB di FY22 dari 12,8% di FY21, sementara rasio total utang terhadap PDB diperkirakan akan meningkat menjadi 90,1% di tahun fiskal 22 dari 89,4% pada tahun fiskal 21.

READ  Kisah sukses Asia yang sedang berkembang menyembunyikan banyak hal

Pemberi pinjaman multilateral mengatakan kebijakan fiskal harus terus memprioritaskan pengeluaran kesehatan, termasuk pada produksi vaksin dan infrastruktur distribusi, personel, dan kampanye kesehatan masyarakat, untuk meningkatkan penerimaan. “Di pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang dengan ruang fiskal terbatas, mengalihkan pengeluaran dari subsidi yang tidak ditargetkan dan pengeluaran berulang dan ke pengeluaran kesehatan, sosial dan infrastruktur dapat membantu menciptakan ruang yang dibutuhkan,” tambahnya.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!