POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembangunan pembangkit listrik tenaga batubara besar di Tiongkok memiliki logika iklim yang aneh

Pembangunan pembangkit listrik tenaga batubara besar di Tiongkok memiliki logika iklim yang aneh

LAUNCESTON, Australia, 19 September (Reuters) – Tiongkok sedang membangun dua pertiga dari kapasitas pembangkit listrik tenaga batu bara di dunia, dan hal ini mungkin tidak menimbulkan bencana bagi iklim seperti yang terlihat.

Produsen dan importir batu bara terbesar di dunia ini memiliki pembangkit listrik tenaga batu bara berkapasitas 136,24 gigawatt yang sedang dibangun, menurut data yang dirilis pada bulan Juli oleh Global Energy Monitor.

Angka ini mewakili 66,7% dari total global sebesar 204,15 gigawatt, dan Tiongkok berada jauh di depan India, yang berada di peringkat kedua, dengan 31,6 gigawatt yang sedang dibangun, dan Indonesia di peringkat ketiga dengan 14,5 gigawatt.

Ketiga negara ini mewakili 89% pembangkit listrik tenaga batubara yang saat ini sedang dibangun, dan bukan suatu kebetulan jika ketiga negara tersebut memiliki populasi yang besar, permintaan energi yang terus meningkat, dan cadangan batubara domestik yang besar.

Pembangkit listrik tenaga batu bara yang sedang dibangun di Tiongkok mewakili sekitar 12% dari kapasitas yang ada saat ini, dan penambahan lebih banyak kapasitas berbahan bakar batu bara tampaknya tidak sejalan dengan tujuan yang dinyatakan untuk mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2060.

Namun ada baiknya melihat permintaan energi Tiongkok secara keseluruhan, termasuk statusnya sebagai importir minyak mentah terbesar di dunia.

Kita dapat melihat program konstruksi besar-besaran berbahan bakar batu bara dalam konteks yang lebih luas dari peralihan cepat Tiongkok ke kendaraan listrik dan menjauhi mobil dan truk bermesin pembakaran internal.

Penjualan kendaraan yang disebut Tiongkok sebagai kendaraan energi baru (new energy vehicle/NEV), yang mencakup mobil listrik sepenuhnya dan hibrida, sedang meningkat, menyumbang 36,9% dari total penjualan pada bulan Agustus, menurut data dari Asosiasi Kendaraan Penumpang Tiongkok.

READ  Microsoft Flight Simulator Embraer KC-390 mendapatkan cuplikan dan video baru; Bandara Handan telah dirilis

Sebanyak 1,94 juta kendaraan penumpang terjual di Tiongkok pada bulan Agustus, bulan terkuat sepanjang tahun ini, dengan kendaraan energi baru menyumbang 716,000 penjualan.

Penjualan kendaraan energi baru meningkat dari kurang dari 5% dari total penjualan pada bulan Januari 2021, karena produsen mobil meningkatkan produksinya, sehingga menurunkan biaya dan meningkatkan ketersediaan.

Tiongkok kemungkinan akan terus mempercepat transisi menuju kendaraan energi baru, mengingat kepemimpinannya dalam produksi massal kendaraan ini dan baterai yang menggerakkan kendaraan tersebut.

Ada juga alasan ekonomi bagi Tiongkok untuk mendorong peralihan ke kendaraan listrik, karena hal ini mengurangi ketergantungan pada minyak mentah impor.

Impor minyak mentah Tiongkok dalam delapan bulan pertama tahun 2023 berjumlah 11,4 juta barel per hari, yang jika dibayar dengan harga minyak saat ini akan merugikan kawasan sebesar $250 miliar.

Masuk akal bagi Tiongkok untuk mengurangi impor minyak mentahnya dari waktu ke waktu, karena hal ini akan menurunkan tagihan impornya dan mengurangi ketergantungan energinya pada negara-negara seperti Arab Saudi dan Rusia, yang telah bertindak melawan kepentingan ekonomi Tiongkok dengan memperketat pasokan minyak untuk mendorong kenaikan harga. .

Masuk akal dari sudut pandang ekonomi dan geopolitik untuk menggerakkan armada kendaraan Tiongkok menggunakan listrik dalam negeri dibandingkan minyak mentah impor.

Grafik Reuters

Mobil bertenaga batu bara

Pertanyaannya kemudian adalah apakah Tiongkok dapat mencapai tujuan iklimnya dengan semakin beralih ke kendaraan energi baru, yang akan ditenagai oleh jaringan listrik padat batubara selama beberapa dekade mendatang.

Tiongkok menggunakan batu bara pada sekitar 63% pembangkit listriknya pada tahun 2022, dengan pembangkit listrik tenaga air menempati urutan kedua dengan 14%, dan energi terbarukan lainnya seperti pembangkit listrik tenaga angin sebesar 9% dan energi surya sebesar 5%.

READ  Indonesia mencari tetangga Asia untuk mendapatkan dukungan saat krisis COVID semakin dalam

Tiongkok juga merupakan negara penghasil sumber energi terbarukan terbesar di dunia dan juga sedang memperluas armada nuklirnya, namun batu bara diperkirakan akan tetap menjadi andalan produksi listrik, meskipun porsi produksi listrik Tiongkok secara bertahap menurun.

Namun bahkan menggunakan jaringan listrik yang sebagian besar berbahan bakar batubara untuk mengisi daya kendaraan energi baru adalah lebih baik dari sudut pandang iklim, karena kendaraan listrik yang menggunakan 60% jaringan batubara akan menghasilkan lebih sedikit emisi selama siklus hidupnya dibandingkan kendaraan ICE serupa.

Model yang dikembangkan oleh Laboratorium Nasional Argonne Departemen Energi AS menunjukkan bahwa di negara dengan spesifikasi pembangkit listrik seperti Tiongkok, kendaraan listrik bertenaga baterai harus menempuh jarak 78.700 mil (125.900 kilometer) sebelum menjadi lebih bersih dibandingkan kendaraan bermesin pembakaran internal. .

Namun, rata-rata mobil akan menempuh jarak sekitar 170.000 mil selama masa pakainya, yang berarti bahwa mobil listrik pada akhirnya lebih baik dalam hal emisi dibandingkan mesin pembakaran internal, bahkan jika mobil tersebut sebagian besar ditenagai oleh jaringan listrik berbahan bakar batu bara.

Meskipun akan lebih baik bagi lingkungan jika Tiongkok berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara dan malah mempercepat penggunaan sumber energi terbarukan, kebijakan yang ada saat ini cukup masuk akal.

Penggunaan batu bara yang sebagian besar berasal dari dalam negeri dan beberapa impor yang berbiaya rendah akan memungkinkan Tiongkok mengurangi impor minyak mentahnya dari waktu ke waktu, meningkatkan penetrasi kendaraan energi baru, dan menghasilkan emisi yang lebih rendah dibandingkan jika Tiongkok terus menggunakan armada kendaraan yang sebagian besar bertenaga ICE.

Pendapat yang dikemukakan di sini adalah pendapat penulis, seorang kolumnis Reuters.

READ  Badai debu besar melanda Irak | Pengiklan Bendigo

Diedit oleh Christian Schmollinger

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Pendapat yang diungkapkan adalah milik penulis. Hal ini tidak mencerminkan pandangan Reuters News, yang berkomitmen, berdasarkan Prinsip Kepercayaan, terhadap integritas, independensi, dan bebas dari bias.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Clyde Russell adalah kolumnis komoditas dan energi Asia untuk Reuters. Dia telah menjadi jurnalis dan editor selama 33 tahun yang meliput segala hal mulai dari perang di Afrika hingga ledakan sumber daya dan konflik terkini. Lahir di Glasgow, ia pernah tinggal di Johannesburg, Sydney dan Singapura dan kini membagi waktunya antara Tasmania dan Asia. Ia menulis tentang tren di pasar komoditas dan energi, dengan fokus khusus pada Tiongkok. Sebelum menjadi jurnalis keuangan pada tahun 1996, Clyde meliput perang saudara di Angola, Mozambik dan tempat-tempat menarik lainnya di Afrika untuk Agence France-Presse.