POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara-negara Asia Tenggara mengadakan latihan angkatan laut gabungan pertama mereka di dekat Laut Cina Selatan yang disengketakan

Negara-negara Asia Tenggara mengadakan latihan angkatan laut gabungan pertama mereka di dekat Laut Cina Selatan yang disengketakan

Personel TNI berdiri di dekat kapal RS TNI AL KRI dr. Radioman Widideningrat saat upacara pembukaan latihan militer non-tempur yang disebut Latihan Solidaritas ASEAN di pelabuhan Batu Ampar di Pulau Batam, Indonesia, 19 September. Pers Terkait – Yonhap

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara memulai latihan angkatan laut gabungan pertamanya pada hari Selasa pada saat banyak negara anggotanya merespons dengan lebih tegas terhadap meningkatnya agresi Tiongkok di wilayah tersebut.

Panglima TNI Laksamana Yudo Marjono mengatakan latihan non-tempur yang disebut Latihan Solidaritas ASEAN itu meliputi operasi patroli maritim gabungan, operasi pencarian dan penyelamatan, serta bantuan kemanusiaan dan bencana.

Ia mengatakan latihan lima hari di perairan Natuna Indonesia bertujuan untuk memperkuat hubungan militer antar negara ASEAN dan meningkatkan interoperabilitas. Latihan tersebut juga melibatkan kelompok sipil yang terlibat dalam bantuan kemanusiaan dan pencegahan bencana.

Apakah negara-negara ASEAN pernah mengikuti latihan angkatan laut sebelumnya dengan negara lain? Termasuk Amerika Serikat dan Tiongkok? Namun latihan minggu ini adalah latihan pertama yang hanya melibatkan blok tersebut, dan banyak yang menganggapnya sebagai sinyal bagi Tiongkok.

“Sembilan garis putus-putus” yang digunakan Tiongkok untuk membatasi klaimnya atas sebagian besar Laut Cina Selatan telah menyebabkan ketegangan dengan negara-negara pengklaim lainnya, yakni Vietnam, Malaysia, Brunei, dan Filipina, seiring dengan semakin kuatnya kekuatan kapal penangkap ikan dan kapal militer Tiongkok. . Agresi di perairan yang disengketakan.

Garis tersebut juga tumpang tindih dengan bagian zona ekonomi eksklusif Indonesia yang membentang dari Kepulauan Natuna. Margono awalnya mengatakan latihan itu akan berlangsung di Laut Natuna Utara di tepi Laut Cina Selatan, garis patahan dalam persaingan AS-Tiongkok, setelah pertemuan para pejabat pertahanan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Bali pada bulan Juni.

READ  Cara mendapatkan visa umroh tanpa agen tahun 2022.

Namun, Indonesia, yang memegang jabatan presiden bergilir ASEAN tahun ini, memutuskan untuk memindahkan latihan tersebut ke Kepulauan Natuna Selatan, jauh dari wilayah yang disengketakan, tampaknya untuk menghindari reaksi apa pun dari Beijing.

Tiongkok dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) menandatangani perjanjian tidak mengikat pada tahun 2002 yang menyerukan negara-negara saingannya untuk menghindari tindakan agresif yang dapat memicu konflik bersenjata, termasuk pendudukan pulau-pulau dan terumbu karang yang tandus, namun pelanggaran terus berlanjut.

Anggota angkatan laut Singapura dan Brunei berjalan saat upacara pembukaan latihan militer non-tempur yang disebut Latihan Solidaritas ASEAN di pelabuhan Batu Ampar di Pulau Batam, Indonesia, 19 September.

Tiongkok telah dikritik habis-habisan karena militerisasinya di Laut Cina Selatan yang strategis, namun Tiongkok mengatakan bahwa Tiongkok mempunyai hak untuk membangun wilayahnya dan mempertahankannya dengan segala cara.

“Barangsiapa yang melakukan eksplorasi atau kegiatan apa pun di kawasan itu tidak boleh melanggar wilayah negara,” kata Margono usai upacara pembukaan latihan yang dihadiri para pemimpin militer Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Pulau Batam, negara tetangga Singapura. “Hal ini jelas diatur dalam UNCLOS.”

Ketika ditanya apakah ASEAN mengirimkan pesan yang lebih kuat terhadap klaim teritorial Tiongkok di Laut Cina Selatan, Margono menjawab: “Kami memiliki pendirian yang tegas.”

Ia mengatakan kepada wartawan bahwa ASEAN telah sepakat untuk mengadakan latihan militer setiap tahunnya. Dia menambahkan bahwa pelatihan ini akan diperluas di masa depan untuk mencakup pelatihan perang penuh termasuk angkatan darat, angkatan laut, dan angkatan udara.

Indonesia dan Tiongkok secara umum memiliki hubungan yang positif, namun Jakarta telah menyatakan keprihatinannya atas apa yang mereka lihat sebagai pelanggaran Tiongkok terhadap zona ekonomi eksklusifnya di Laut Cina Selatan. Meningkatnya aktivitas kapal penjaga pantai Tiongkok dan kapal penangkap ikan di wilayah tersebut telah membuat khawatir Jakarta, sehingga mendorong angkatan lautnya untuk melakukan latihan besar-besaran pada bulan Juli 2020 di perairan sekitar Natuna.

READ  Membela 'Suara Pasifik' dalam geopolitik dan krisis iklim – terus menekan dekolonisasi, kata Robbie Luwansolwara

Terlepas dari posisi resminya sebagai negara yang tidak mengajukan klaim di Laut Cina Selatan, Indonesia mengganti nama sebagian wilayah tersebut menjadi Laut Natuna Utara pada tahun 2017 untuk menggarisbawahi klaimnya bahwa wilayah tersebut, yang mencakup ladang gas alam, adalah bagian dari zona ekonomi eksklusifnya. Demikian pula, Filipina telah menamai sebagian wilayah perairannya sebagai Laut Filipina Barat.

Vietnam, salah satu dari empat negara yang mengklaim hak asasi manusia di ASEAN, sangat vokal dalam mengungkapkan kekhawatirannya mengenai Tiongkok yang mengubah tujuh terumbu karang yang disengketakan menjadi pulau buatan, termasuk tiga pulau yang memiliki landasan pacu, yang kini menyerupai kota-kota kecil yang dipersenjatai dengan sistem persenjataan.

Dua negara anggota ASEAN, Kamboja dan Laos, keduanya merupakan sekutu Tiongkok, menentang penggunaan bahasa yang keras terhadap Beijing dalam perselisihan. (AP)