POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemantauan tanpa henti terhadap kapal penangkap ikan telah terbukti efektif dalam memerangi penangkapan ikan ilegal, tidak diatur, dan tidak dilaporkan

Pemantauan tanpa henti terhadap kapal penangkap ikan telah terbukti efektif dalam memerangi penangkapan ikan ilegal, tidak diatur, dan tidak dilaporkan

Sebuah kapal penegak hukum berpatroli di laut. Foto ilustrasi oleh Kantor Berita Vietnam/Kantor Berita Vietnam

Quang Tru – Inspeksi sepanjang waktu telah membantu provinsi pesisir tengah Quang Tru mencapai kemajuan signifikan dalam memerangi penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan, dan tidak diatur.

Hingga saat ini, provinsi tersebut belum mencatat adanya kapal yang melanggar perairan asing, keluar dari wilayah yang diizinkan untuk kegiatan penangkapan ikan, atau kehilangan kontak dengan Vessel Monitoring System (VMS) selama sepuluh hari atau lebih di laut.

Semua kapal yang beroperasi dipantau secara lokal melalui sistem pemantauan kapal, dengan 99 persen memasang alat pelacak. Seluruh kapal yang masuk dan keluar pelabuhan perikanan diperiksa untuk memastikan kepatuhan terhadap peraturan mengenai prosedur, dokumen dan perlengkapan.

Pada paruh pertama tahun ini, proses penyerahan catatan penangkapan ikan oleh nakhoda kapal di pelabuhan perikanan diterapkan secara ketat, sementara semua kapal penangkap ikan lokal dengan panjang 15 meter atau lebih memperoleh sertifikat keamanan pangan.

Wakil Direktur Departemen Pertanian dan Pembangunan Pedesaan Provinsi Nguyen Ho Vinh menekankan bahwa pihak berwenang akan menjaga pengoperasian sistem VMS di masa depan untuk terus mendeteksi dan mencegah pelanggaran dengan cepat, dan menangani setiap pelanggaran secara ketat.

Vietnam melakukan upaya tiada henti untuk melaksanakan rekomendasi Komisi Eropa mengenai pencegahan dan pengendalian penangkapan ikan ilegal, tidak diatur dan tidak dilaporkan, dengan tujuan mencabut kartu kuning dari Komisi Eropa.

Komisi Eropa mengeluarkan peringatan “kartu kuning” untuk Vietnam sehubungan dengan hal ini pada tahun 2017. “Kartu kuning” diikuti dengan “kartu hijau” jika masalah tersebut terselesaikan atau “kartu merah” jika masalah tersebut tidak terselesaikan. “Kartu merah” dapat mengakibatkan larangan ekspor air ke Uni Eropa.

READ  Indonesia, Afrika Selatan, dan Meksiko Dukung Usulan Reformasi Pajak Global G7 - Bisnis