POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bangkok Post – DP World mengincar proyek lokal

Bangkok Post – DP World mengincar proyek lokal

Perdana Menteri sedang mendekati raksasa logistik yang berbasis di Dubai sebagai investor potensial di Land Bridge dan proyek lainnya

Perdana Menteri Srita Thavisin bertemu Sultan Ahmed bin Sulayem (ketiga dari kiri), Ketua dan CEO perusahaan rantai pasokan dan logistik global DP World, di Gedung Pemerintah di Bangkok pada hari Rabu.  (Foto: Gedung Pemerintah)

Perdana Menteri Srita Thavisin bertemu Sultan Ahmed bin Sulayem (ketiga dari kiri), Ketua dan CEO perusahaan rantai pasokan dan logistik global DP World, di Gedung Pemerintah di Bangkok pada hari Rabu. (Foto: Gedung Pemerintah)

DP World, raksasa rantai pasokan dan logistik global yang berbasis di Dubai, telah menyatakan minatnya untuk menjajaki investasi pada proyek-proyek lokal termasuk proyek jembatan darat raksasa senilai triliunan baht, menurut Perdana Menteri Srita Thavisin.

Hari ini, Rabu, Bapak Sritha bertemu di Gedung Pemerintah dengan Sultan Ahmed bin Sulayem, Ketua dan CEO DP World Group, untuk membahas potensi peluang investasi.

Perdana Menteri menegaskan visi pemerintah untuk mengubah Kerajaan menjadi pusat transportasi regional.

“Kami membahas perekonomian secara umum dan arah investasi di berbagai proyek di Thailand, dengan tujuan mendorong pertumbuhan ekonomi untuk mengubah negara kita menjadi pusat transportasi regional dengan memanfaatkan letak geografisnya yang menghubungkan Samudera Hindia dan Samudera Hindia. Samudera Pasifik, sebagai pintu gerbang perdagangan dan transportasi pada tingkat regional dan global,” kata Sritha.

Dia menekankan keinginan pemerintah agar investor internasional berpartisipasi dalam proyek-proyek ini, menjadikan Thailand sebagai pusat ekonomi terintegrasi di kawasan.

Bapak Sritha menyoroti perkembangan perekonomian Thailand yang positif dan daya tariknya bagi investor asing.

Menteri Perhubungan Suriya Jungrong Rangkit mengaku senang bisa bertemu kembali dengan para eksekutif DP World. Mereka bertemu pada bulan Januari di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Selain mendirikan kantor Asia Tenggara di Bangkok, DP World mengoperasikan terminal peti kemas di Pelabuhan Laem Chabang di Chon Buri, pelabuhan internasional tersibuk di negara tersebut.

Bin Sulayem mengatakan: “DP World terus mencari peluang untuk berinvestasi di negara-negara dengan potensi pertumbuhan ekonomi yang tinggi namun gesekan dan hambatan dalam rantai pasokan telah menciptakan tantangan.”

“Dengan pengalaman kami yang luas di bidang pelabuhan, terminal, kawasan ekonomi, transportasi, logistik, dan teknologi, kami ditempatkan secara ideal untuk membantu memfasilitasi arus perdagangan.”

Didirikan pada tahun 2005, DP World menangani 70 juta unit peti kemas, diangkut oleh sekitar 70.000 kapal setiap tahunnya, mewakili 10% lalu lintas peti kemas global. Perusahaan ini mengoperasikan 82 pelabuhan di 40 negara dan mempekerjakan 111.000 karyawan di lebih dari 75 negara. Di kawasan Asia Pasifik, perusahaan mempekerjakan lebih dari 7.000 orang dan mengoperasikan pelabuhan dan terminal di 19 lokasi.

Suriya mengatakan sebelumnya bahwa DP World telah menyatakan minatnya pada proyek jembatan darat, dan Bin Sulayem diperkirakan akan membahas potensi investasi bersama dengan Surita pada hari Rabu.

Proyek ini bertujuan untuk mengembangkan jaringan logistik yang menghubungkan Provinsi Chumphon di Teluk Thailand dengan kota Ranong di pesisir Laut Andaman.

Suriya mengatakan bahwa pertemuan antara eksekutif DP World dan Perdana Menteri menegaskan daya tarik proyek tersebut bagi investor, dan menambahkan bahwa ia yakin bahwa implementasinya akan dimulai pada masa pemerintahan saat ini.

READ  Organisasi Kerjasama Shanghai mempromosikan pengembangan pemuda untuk masa depan yang lebih baik