POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemakaman terakhir Ratu Elizabeth II diletakkan di batu baru | Ratu Elizabeth II

Istana Buckingham mengatakan tempat peristirahatan terakhir Ratu Elizabeth II menampilkan batu catatan baru di kapel peringatan Raja George VI. Lempengan batu itu menyandang nama mendiang ratu, suaminya dan orang tuanya, dan bintang ikatan logam memisahkan dua generasi.

Baca:

George VI 1895-1952

Elizabeth 1900-2002

Elizabeth II 1926-2022

Philip 1921-2021

Abu Puteri Margaret juga dikebumikan di kapel, meski namanya tidak tertulis di prasasti.

Batu bekas buku besar di lantai gereja diukir dengan tulisan “George VI” dan “Elizabeth” dengan huruf emas.

Kapel Peringatan Raja George VI adalah bagian dari Kapel St George di Kastil Windsor dan ditugaskan oleh Ratu Elizabeth II pada tahun 1962 untuk menguburkan ayahnya. George VI awalnya dikebumikan di ruang bawah tanah kastil setelah kematiannya pada tahun 1952 sebelum dipindahkan ke kapel.

Bintang ribat ada di batu besar di mana keempat anggota keluarga kerajaan adalah anggota Ordo Rabat. Gereja St George adalah rumah spiritual monastisisme, peringkat tertua di Inggris Raya dan peringkat tertinggi dalam berkuda, dan didirikan oleh Edward III dari Inggris pada 1348.

Rincian muncul ketika masa berkabung nasional berakhir, dengan bendera dikibarkan di atas gedung-gedung pemerintah sekali lagi dengan kapasitas penuh. Berkabung kerajaan akan berlanjut hingga Selasa. Dapat dipahami bahwa Raja Charles dan Camilla, permaisuri Ratu, telah terbang ke Skotlandia untuk berkabung dalam privasi di Birkhall, dekat Balmoral tempat mendiang Ratu meninggal pada 8 September.

salam bunga Ini akan dikomposkan dan diberi kesempatan hidup baru dalam proyek pertanian di seluruh Royal Gardens. Diharapkan pekerjaan untuk menghapus benda-benda yang ditempatkan oleh publik akan dimulai pada hari Senin, seminggu setelah pemakaman kenegaraan, dan akan berlanjut selama tujuh hari.

READ  Bintang Filipina Lovi Bo meluncurkan C'est Lovi Production - Tenggat waktu

Liz Truss menggambarkan kematian Ratu sebagai “periode bersejarah dan periode kesedihan dan kesedihan besar bagi bangsa”.

Dalam perjalanannya ke Majelis Umum PBB, Perdana Menteri berkata: “Saya pikir Anda melihat curahan cinta dan kasih sayang yang sangat besar untuk Yang Mulia mendiang Ratu, serta kehangatan yang luar biasa terhadap Raja Charles III. “

Dia menambahkan: “Pada pemakaman kami melihat dukungan publik yang begitu besar dan saya melihatnya juga dari para pemimpin dunia yang datang ke London dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Dalam pandangan saya sendiri, saya merasa sangat terhormat telah diundang oleh Yang Mulia Ratu untuk membentuk Pemerintahan dalam salah satu tindakan terakhirnya.

“Sejak itu, saya memiliki dua audiensi dengan Yang Mulia dan apa yang saya lihat adalah curahan besar kehangatan publik dan dukungan untuknya dan seluruh keluarga kerajaan.”