POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluang Ekonomi Islam di Nusantara |  Gerbang Perdamaian

Peluang Ekonomi Islam di Nusantara | Gerbang Perdamaian

Indonesia berpotensi menjadi kekuatan ekonomi syariah. Ia memiliki semua kualitas yang diperlukan untuk melakukannya: populasi Muslim terbesar di dunia, lahan pertanian yang melimpah, dan semua pilar ekonomi Islam – makanan halal, obat-obatan halal, kosmetik halal, perancang busana sederhana, Islami, dan Muslim- media yang ramah. Perjalanan dan Keuangan Islam.

Namun seperti yang dikatakan Sapta Nirwander, kepala Halal Lifestyle Center di Indonesia, saat berbicara di Festival Ekonomi Syariah Indonesia (ISEF) ke-8, “Indonesia memimpin industri halal global sebagai konsumen, bukan sebagai produsen.”

Konsumen Indonesia menyumbang sekitar $ 184 miliar dari $ 1,9 triliun yang dihabiskan Muslim secara global pada tahun 2020, menurut data DinarStandard. Sebuah angka yang dapat ditingkatkan secara signifikan, antara lain dengan mensimulasikan keberhasilan negara-negara mayoritas non-Muslim yang telah memegang posisi kuat dalam ekonomi Islam global, seperti Brasil (eksportir utama daging halal), dan Korea Selatan ( halal). obat-obatan dan kosmetik), Thailand (makanan Halal) dan China (makanan Halal).

Indonesia telah mengubah seluruh perekonomiannya menjadi ekonomi Islam sejak diberlakukannya Undang-Undang Produk Halal pada tahun 2019, sementara lembaga pemerintah seperti Bank Indonesia (bank sentral), sepenuhnya mendukung transformasi ini, menjadi pemain utama dalam regulasi kedelapan. Festival Ekonomi Forensik Indonesia (ISEF), yang berlangsung dari 25-30 Oktober.

Wakil Presiden Republik Indonesia Maarouf Amin meresmikan acara hybrid secara serentak di Istana Wakil Presiden dan Jakarta Convention Center dengan tema “Menguatkan Industri Halal Melalui Pasar Pangan dan Fashion untuk Pemulihan Ekonomi”.

Gubernur Bank Indonesia Piri Wargio menekankan kontribusi ISEF terhadap ekonomi sah nasional dan mengatakan negara ini bergerak maju sebagai pusat ekonomi Islam global dengan membangun kerjasama yang lebih luas dengan lembaga-lembaga internasional, membangun ekonomi Islam yang lebih kuat dan sistem keuangan Islam yang lebih kuat.

Ada perkembangan yang luar biasa dalam perkembangan ekosistem ekonomi syariah di Indonesia. Yang menonjol di antaranya adalah peningkatan literasi ekonomi Islam, yang naik dari 16,3% menjadi 20,01% – sebuah indikasi seberapa baik instrumen keuangan dan ekonomi Islam dipahami.

Kedua, telah terjadi kolaborasi yang berkembang dalam pertukaran ide yang menghasilkan publikasi Laporan Pasar Halal Indonesia 2021/2022, laporan bersama Bank Indonesia, Indonesian Halal Lifestyle Center dan DinarStandard.

Ketiga, penelitian ini diperluas secara luas oleh Kerangka Penelitian Ekonomi dan Keuangan Syariah Indonesia di bawah naungan Komisi Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS).

ISEF kedelapan merupakan kerjasama antara Bank Indonesia dengan sejumlah lembaga, KNEKS, MUI, BPKH, BPJPH, BAZNAS, BWI, pondok pesantren, organisasi dan asosiasi, antara lain PP Nahdatul Ulama, PP Muhammadiyah, ISEI, IAEI, MES, IHLC , dan HEBITREN , selain lembaga dan mitra strategis internasional seperti Islamic Development Bank (IsDB), IFSB, UNDP, IILM, IIFM, Cambridge Institute of Islamic Finance, dan International Islamic Fiqih Academy.

© SalaamGateway.com 2021 Semua hak dilindungi undang-undang

READ  Asia berada dalam posisi kritis untuk mulai mereformasi perdagangan global